Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Friday, 14 December 2018

3 Kejadian Paling Mengesankan yang Terjadi saat Kecil


3 Kejadian Paling Mengesankan yang Terjadi saat Kecil

Masa kecil adalah masa yang paling membahagiakan karena kita bisa menjadi diri sendiri dan banyak waktu untuk bermain. Selain itu, apa aja ya yang saya sukai dari memori masa kecil? Kalau ditanya apa yang paling membekas saat kecil, jawabannya banyak ya. Hehe. Dijabarin satu-satu nggak nih? :p



1.       Sekolah TPQ bukan hanya sekolah, tapi tempat bersosialisasi dengan orang baru


Sekolah TPQ buat saya jadi sebuah pengalaman yang berbeda karena saya sekolahnya nggak di deket rumah, tapi harus berangkat pakai sepeda. Sebelum berani pakai sepeda sendiri, saya diantar jemput bapak pakai motor. Jadi tiap hari kecuali jumat, sekolah TPQ, paginya sekolah biasa. Di rumah ya istirahat cuma bentar aja. Misal sekolah pulang jam 12 atau jam 1 siang, di rumah hanya istirahat 2 jam. Jam 3 udah siap-siap buat berangkat TPQ.

Trus kalau ada PR  di SD gimana? Ya dikerjain di sekolah dong, kak. Biar full di rumah bisa main atau nonton tv. Jadi di sekolah bener-bener belajar, jadi ngulang pelajaran pas malem aja sebelum tidur. Sebelum tidur kan biasanya nyiapin tas sendiri, diisi buku apa aja. Nah, waktu inilah yang aku pakai untuk membaca kembali materi yang udah dipelajari di sekolah.

Anyway, soal TPQ yang satu ini emang beda. Aku ngajuin sendiri sama bapak kalo pengin dimasukin ke sekolah ini. Soalnya ada temen sepermainan yang sekolah di sana, dan ternyata ngajinya udah bagus dong. Akutu kerasa ketinggalan aja. Haha.

Abis TPQ sampai bisa ngaji al quran kelar tuh kelas 6 SD, dilanjut program pasca TPQ. Istilahnya sih sekolah tambahan gitu ya. Materinya banyak banget, ada tafsir, hadits, nahwu, shorof, hafalan quran, pidato pun ada. Wkwk.

Pokoke materi yang biasanya ada di pesantren diajarin di sini. Ustadnya emang alumni pesantren, jadi ilmunya ya bagus. Cuma karena keknya otakku nggak nyampe, susah banget belajarnya. Kadang lelet dibanding yang lain. Tapi kalau dipikir-pikir materi gitu emang susah sih. Nggak percaya? Masuk aja pesantren :))

Nah, di TPQ Syiarul Islam inilah aku belajar ngaji, sekaligus belajar bersosialisasi dengan orang yang lingkungan dan strata sosialnya berbeda denganku yang notabene anak biasa ya. Yang di sini tuh kebanyakan anak SD MKK (red : mangkukusuman) yang gitu deh, banyakan anak orang kaya. Jadi ada yang kalo ke sekolah bawa majalah atau komik. Dari sinilah minat bacaku tumbuh, soalnya ada beberapa temen yang hobi minjemin komik atau majalah koleksinya. Alhamdulillah ya. Anaknya baik-baik. :p



2.       Mulai berkirim surat ke majalah sejak kelas 6 SD-1 SMP


Sejak sering baca majalah dan komik temen, akutu sering ketagihan baca. Niat banget buat nyari tahu bacaan yang bagus dengan datengin temen yang rumahnya deket TPQ. Jadi aku samperin dia, sekalian minjem buku bacaan. Wkwk. Nunggu dia siap-siap mandi yaa... sekitar sepuluh menitan, ya dapetlah baca majalah 2-3 lembar halaman. Mayan banget kan kalau tiap hari baca kayak gitu.

Setelah kelas 6, saya dapat suplay bacaan dari mas sepupu yaitu mas Tony. Nah, mas Tony ini kerja di pelabuhan, masih pegawai tidak tetap, tapi sering baca koran di kantor. Nah, tiap hari minggu ada lembaran khusus anak untuk koran Minggu pagi. Dari sini hobi nulisku dimulai. Aku kirim-kirim surat pembaca ke surat kabar Suara Merdeka, kirim puisi, kuis, dan pernak pernik apa aja yang bisa dikirimkan ke  surat kabar Yunior dan majalah Bobo.

Aku pun sering beli tabloid kayak Bintang Indonesia, trus apalagi ya... ya gitu deh cuma buat ikutan kuisnya. Wkwk. Duh, jiwa pemburu hadiahnya tuh udah dipupuk dari jaman SD yak. XD Dari sini nih, sering banget dapet hadiah keren-keren kayak tas, peralatan mewarnai, baju, shampo sekerdus, dll. :D Asli sih, bikin nagih kalo karyanya dimuat gitu. Kan foto dan namanya nampang. Whehehe. :p

3.       Liburan Mengesankan di Bandung


Kalau dulu sekolah kan modelnya cawu ya. Wkwk. Sistem catur wulan, jadi sekolah sekitar 4 bulan, nanti ada liburnya mayan lama. Nggak kayak sekarang, dulu tuh libur bisa sampai 2 minggu atau 1 bulan. Aku pernah liburan ke Bandung bareng budhe dan keluargaku juga, dikarenakan budhe disuruh jagain rumah kakaknya yang ada di Kopo Permai. 

Dulu aku ngerasa Bandung masih sepiiiii banget. Nggak tahu kenapa ya, tapi menurutku Bandung yang dulu beda sama yang sekarang. Kakak budhe tuh pergi ke luar negeri liburan lamaaa banget. Daripada rumahnya kosong mending minta budhe buat jagain rumahnya. Ya alhamdulillah jadi bisa ngrasain liburan ke Bandung yang sangat mengesankan karena semua fasilitas tinggal pakai aja. Hehe



Aku masih inget banget pas liburan ke Bandung eh berbarengan dengan berita kematian Nike Ardilla, dan pas di rumah kakaknya Budhe, aku bisa sepuasnya main di sana dan juga untuk pertama kalinya nonton Marimar dalam tv yang bukan hitam putih. Hahhaha. Seriusan ini kok asyik banget. Nonton di ruang nonton tivi lantai dua rumahnya. 

Well.... Sampai sekarang aku masih kepikiran kalau nanti punya rumah pengin dibikin kayak rumah ini. Seru aja gitu ada tangga buat lari-larian, petak umpet, dan ada kolam ikannya juga di dalam rumah, di depan ada teras, garasi dan tanaman yang bertumbuh subur.

Untuk pertama kalinya pula aku ngerasa bahwa liburan itu semenyenangkan ini. Aku kepingin buat liburan seperti kakaknya Budhe karena mereka keluarga yang sering banget liburan ke luar negeri. Suaminya orang Hongkong, jadi pas kakak budhe liburan ke Singapura aku dikasih patung Singapura, pas ke Bali dikasih oleh-oleh replika patung Garuda Bali, dll. Banyak banget pritilan hadiah liburan yang kalau diinget-inget bikin aku ngerasa yakin bahwa liburan ke luar negeri itu nggak sejauh apa yang dipikirkan orang.

Ya, itu aja deh pengalaman pas kecil. Ada banyak banget sebenernya yang lainnya, tapi yang ini menurutku paling membekas karena bikin aku ngerasa related dengan kehidupanku yang sekarang. Betapa Allah maha baik menempatkan aku pada tempat yang sesuai dengan takdirku sekarang. Alhamdulillah. Jadi kalau kamu berpikir kok ada yang beda dengan takdir hidupmu, pikir lagi deh, mungkin sebenarnya penandana sudah ada dalam hidupmu, sejak kamu kecil jalur takdir sudah terbuka lebar hanya kamu nggak tahu aja atau nggak ngerasa karena kurang peka dengan hal tersebut.
Semoga dipahami dengan baik ya. Selamat mencari ingatan masa kecil. See you next post ya!

No comments:

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)