Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Sunday, 25 November 2018

5 Fakta Unik Tentang Diriku


5 Fakta Unik Tentang Diriku

Well hello people, kita udah masuk challenge sampai day ke berapa ini ya? Haha. Ga ngitungin nomornya deh. Okey, mari kita bahas tema hari ke-6 #BPN30DayChallenge2018 yaitu 5 fakta diri sendiri.

Mau bahas apa aja ya? Yuk cekidot!


1. Masuk sekolah kecepetan 


Jadi dulu aku kuliah di jurusan Matematika, FMIPA, Unnes. Yups, pas masuk kuliah masih umur 17 apa ya, soalnya masuk tahun 2005. Sedangkan aku kelahiran 1988.

Agak heran sebenernya dengan fakta bahwa aku kuliah kecepetan. Ya gimana, ka. Umur masuk SD aja sekitar 5 tahunan. Jadi karena ini kali ya aku jadi keliahatannya kayak anak bawang pas masuk sekolah SD.

Alhamdulillahnya bisa baca tulis karena ortu dua-duanya guru. Jadi aku cepet belajarnya. Sekarang aku baru ngeh kenapa aku masuk sekolah kecepetan dan kuliah di jurusan matematika. Well ya, karena temen sd ku akhirnya nikah sama sahabatku pas kuliah. Wekeke.

Yaa... Jadi fakta aku masuk sekolah kecepetan itu bukan tanpa sebab ya. Itu campur tangan Allah yang memungkinkan semua hal itu terjadi.

Masya Allah deh. Kalo inget hal ini aku jadi yakin kalo jodoh itu udah disiapkan Allah sepaket sama timeline dan rencana hidup kita. Jadi nggak usah puyeng nyari. Nanti dia dateng sendiri. 😝

2. Alergi debu dan dingin, juga berkacamata sejak kecil. 


Dari dulu aku selalu alergi debu dan dingin. Entahlah kenapa badanku gampang sakit kalau kena stimulus itu. Padahal orang lain baik-baik aja tuh. Hehe 😀

Berhubung di rumah yang goldarnya O cuma ibuku, bapak dan keempat anaknya goldarnya B, maka kalo yang goldar B ada satu yang sakit, misal fluku lagi kambuh. Maka yang lain gampang banget ketularan. Ini fakta yang tak terbantahkan. Ya gimana, seluruh DNA ku nurun dari ortu. Penyakit pun beberapa ada yang sama. 😆

Kalau bapak udah dari dulu pakai kacamata, aku pun mulai pake kacamata karena minus pas SD kelas 3 an gitu deh. Sekarang minusnya udah banyak. Lol.

Aku sebenernya khawatir kalau nanti melahirkan bayi (misal udah nikah ya), bakal harus caesar karena katanya orang yang minusnya udah di atas 5, khawatir kalo nanti minusnya makin nambah akibat efek dari mengejan saat melahirkan. Ya soal ini perlu pembuktian dulu yak. Wkwk

Yang pasti minusku sekarang udah 7. Kalau ga pake kacamata ya bureeeemmm. Ga iso weruh gantengmu, maseee. 😝

3. Gampang lupain nama, tapi mudah ingat wajah dan suara


Soal gampang inget wajah dan suara orang ini emang rada mbingungi sih. Piye meneh yo. Aku gampang niteni suara orang, tapi pas ditanya namanya siapa, duh lupa. Huhu

Makanya kalo pas kenalan-kenalan gitu aku harus nyebut kembali nama orang tersebut ketika kenalan. Nggak hanya bilang iya iya aja. Soalnya pasti lupa sama namanya. 😑

Jadi ... harap maklum kalo aku inget kamu cuma wajah sama suaramu aja. Kemungkinan memori yang aku ingat di awal perkenalan memang itu aja. Kalau sampai lebih dari itu berarti aku ngamati kamu banget, sampe segitu paham dan ngerti detail tentangmu. 😂

4. Bisa bahasa jawa setelah kuliah


Beneran aneh sih. Hehe. Soalnya aku orang yang paling susah belajar bahasa. Bahasa buatku kayak alien yang harus ditaklukkan dengan cara tersendiri.

Kalau buat sebagian orang belajar bahasa itu mudah, big no buat aku. Aku harus adaptasi lama banget buat terbiasa dengan bahasa yang baru. Hiks

Dulu pas awal kuliah aku masih terbengong-bengong gitu ngeliat temen kuliahku pada asyik ngobrol pake bahasa daerah masing-masing, yang rata-rata tuh pake jawa dengan dialek sesuai asal daerahnya.

Misal dialek orang Kudus beda dengan orang Semarang. Beda lagi dengan orang Solo, Pekalongan, Banyumas, Purwokerto, Bumiayu, dll. Jadi pas kuliah itu pertama kalinya aku ngalami culture shock yang sebenarnya.

Ya bisa aja sih aku ngobrol pake bahasa Indonesia. Tapi kadang ada satu kondisi di mana orang ngeswitch bahasa itu gampang banget. Tahu-tahu keluar bahasa ibunya. Haha. Jadi gitu deh. Tahun pertama dilewati dengan adaptasi soal culture dan bahasa.

Well ya... Sampai sekarang untuk memudahkan komunikasi aku memilih pakai bahasa Indonesia aja. Meskipun kadang ngeswitch juga kalau ada yang ngajak ngobrol pakai bahasa jawa lokalan. Yo ayo wae sih. Haha. Nek saiki aku wis iso. Nek mbiyen heran tok. Mlongo wae ngrungoke wong liyo ngomong opo. Wkwk

5. Impulsif saat mengambil keputusan


Aku pun heran dengan fakta ini. Karena kenyataannya aku begitu mudah impulsif menanggapi sesuatu. Misal ada ajakan liburan dadakan kalau aku pas lagi selo ya hayuk aja. Asal ada dananya ya ayo aja. Apalagi kalo yang ngajakin temen sendiri, jadi travelmatenya udah cucok meong deh. Ga perlu adaptasi yang terlalu banyak di perjalanan.

Hal ini juga yang bikin aku impulsif soal pengeluaran bulanan. Sesekali aku bisa mengerem membeli barang yang aku inginkan. Tapi di suatu waktu keinginan berbelanja begitu menggebu sampai bikin dompet jebol. Seolah ada bendungan yang jebol saking ga kuatnya menahan gempuran godaan belanja. Huhu, maafkan hamba ya Rabb. 😭

Ya.... Sekarang udah mulai mengurangi belanja belinji dengan impulsif sih. Udah tahu ga ada rak lagi buat naruh barang.

Jadi deh sekarang kalau mau belanja sesuatu harus mikir berkali-kali sebelum memutuskan oke deh beli. One in one out, atau tidak sama sekali. Jadi belajar hidup minimalis ala #Konmari Marie Kondo nih. Hihi. 😜

Nah, kalau kamu, apa aja fakta diri sendiri yang belum banyak diketahui orang lain? Share dong di komentar. 😘

1 comment:

  1. No 3 & 4 sama, saya susah nginget nama orang dan baru bisa berbahasa jawa setelah lulus karena papa asal Solo, mama Jogja sementara kami dulu tinggalnya di Kroya, meski sama-sama Jawa tapi bahasa Jawanya beda. Hehehe. Kalo ngomong sama teman biasa bahasa Indonesia.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)