Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Monday, 19 November 2018

Menikah Saat Mapan Atau Sama-sama Mulai Dari Nol?

Ada sebuah pertanyaan yang masuk ke pesanku. Daripada dibahas singkat, mending dibikin postingan blog aja ya. Siapa tahu berguna buat orang lain. 😊

Kamu ingin nikah dengan pasangan yang sama-sama mulai dari nol atau udah mapan?

Ini jawabanku ya. 😃

Boleh mulai dari nol, asal jangan minus. You know what i mean? Maksudnya jangan maksain diri berkeluarga dengan dana minus dari hutang buat pesta yang cuma sehari itu aja. Mulailah belajar saving money untuk cadangan 7 th jika musim paceklik tiba. Kita bisa belajar dari nabi yusuf tentang ini. https://rumah69.com/cerita-yusuf-dan-paceklik-firaun/.


Kalo menurutku sih, sebelum menikah juga harusnya ga nol banget ya, ka. Tapi minimal punya cadangan untuk hidup beberapa bulan. Kalo ngeliat tulisan ini aku jadi mikir minimal punya saving buat hidup di awal-awal nikah itu buat 7 bulan pertama.

Kenapa? Karena bakal ada perubahan gaya hidup, penyesuaian, adaptasi yang ga mudah di awal-awal, kaget pastilah apalagi dua orang yang menikah dari background keluarga yang berbeda. Gaya hidup dan pengeluaran bulanan pasti beda bentuknya. Buat jaga-jaga aja sih sebenernya yang 7 bulan itu.

Nah, kalo keuangan membaik selepas nikah. Mulailah belajar saving untuk 7 th. Dana ini bisa buat dana darurat misal pendidikan anak, kesehatan, bantu ortu, dll.

Kapan hari aku ikut workshop bisnis gitu, pembicaranya bilang untuk belajar saving money pakai emas.

Why? Emas stabil dari zaman nabi Muhammad sampai saat ini. 1 dinar bisa buat beli 1 kambing, dan sekarang pun nilai 1 dinar masih bisa buat beli 1 kambing. Ini nabi sendiri yang bilang loh.



Kalo pun belum punya rumah, usahakan jangan beli pakai riba. Nabung cash aja sambil terus bawa doa sama Allah. 😊

Dulu ibuku beli rumah cash dan alhamdulillah dapet harga murah. Baru deh mulai renovasi rumahnya dengan nyicil. Ga langsung jadi 1 rumah bagus ya. Ciyus, banyak orang yang ngegampangin perkara riba ini. Padahal ga tahu aja gimana beratnya lunasin riba.

Hitung-hitungan manusia sih bilangnya bisa bayar, tapi Allah kalo udah marah itu harta yang bersih bisa hilang juga karena riba. Bisa dengan sakit, apalah-apalah yang keliatannya sepele tapi ngegerogotin harta.

Kalo pun bukan harta yang kena, karena masih dikasih kaya, bisa jadi dalem keluarga yang berantakan.



Jadi kalo menurutku beli rumah, kendaraan itu ya nabung aja dulu. Toh ga harus punya sekarang. Hari gini masi bisa pake ojol, rumah bisa pake punya orang dulu. Asal ditarget, tahun kelima harus udah pindah ke rumah sendiri, atau tahun ke sekian harus mulai beli tanah/nyiapin fondasi rumah. Gitu maksudku.

Jadi kesimpulannya adalah menikahnya ga bener-bener nol banget ya. Tapi juga punya persiapan gimana-gimananya setelah nikah. Gpp masi sama-sama nol, insya Allah dikasih rezeki lebih kalo udah nikah. Itu kalo nikahnya bener. 😛

1 comment:

  1. setuju mbak, kalau mau nikah itu memang harus punya modal. minimal udah punya pekerjaan tetap

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)