Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Sunday, 18 February 2018

Teman Tapi Menikah


Teman Tapi Menikah

Baru-baru ini banyak banget anak zaman now yang nyari review buku teman tapi menikah yang ditulis sama Ayudia Bing Slamet dan Ditto Percussion di blog buku saya. Ceritanya buku ini emang bakal difilmkan dalam waktu dekat. Yang maen filmnya yaitu Adipati Dolken sama Vanessa Priscillia. Saya nggak mau cerita soal film ini atau bukunya ya. Karena filmnya belum tayang dan kalau soal bukunya udah pernah saya bahas di blog buku.


Saya mau bahas tentang kenapa ya dari temen bisa sampai nikah? :P Soalnya saya ada temen SMP juga, yang akhirnya mereka nikah. Pas saya dikasih tahu sama temen SMP, Phi, dia bilang, “Lho, kamu nggak tahu klo dia nikah sama si L.” Kujawab aja, “Nggak tahu, dan banyak banget info teman sekolah yang aku nggak update.”

Iya, saya emang nggak tahu, tapi saya udah feeling aja si I ini bakal nikah sama L. Nggak heran lah. Wong dulu mereka saling ledek-ledekan pas jaman sekolah. Ekskul bareng-bareng melulu. Balik juga bareng pake sepeda. Kayak deket banget gitu. Lagipula keliatan kali orang suka apa nggaknya. Haha. Masa sih nggak sepeka itu. Keterlaluan sodara. Sungguh ter-laa-luu~ :P

Jadi...

Ada nggak sih sahabatan yang murni cewek cowok?

Jawabannya, nggak ada.

“Pilihannya ada dua : pacar atau mantan pacar.”

Itu kata Adit di Film Eifell I’m in Love 2 ya. Wkwk. Dia jealous sama Tita yang masih deket sama temennya, namanya Adam.

Adam ini care banget sama Tita. Sampai ngasih hadiah nggak tanggung-tanggung lah. Mulai dari makanan kesukaan Tita, cheese burger Mc D sampai kado ultah yaitu Ipad. Bilangnya, biar Tita bisa curhat sama dia soal apa aja, jangan sampai ada berita cewek Indonesia terjun ke sungai shine gara-gara patah hati. Wkwk. Alasannya sih logis ya. Soalnya si Tita udah pacaran 12 tahun tapi kaga nikah-nikah. Gila aja. Itu pacaran apa kredit rumah? Lama amat? Hahaha

That’s point is... nggak ada murni sahabatan cewek dan cowok. Karena salah satunya pasti ada rasa. Rasa apa? Rasa stroberry kali, marsmello kali. Mbuh opo ae karepe lah. =))

Waktu Tita curhat ke Uni, Uni bilang kalau, “Enakan nikah sama sahabat sendiri.”

pic by pinterest.com


Karena katanya...

married with your best friend is the best wedding

Karena si Uni emang nikah sama orang yang udah dia kenal dari zaman kapan tahu. Udah tahulah jelek-jeleknya kayak gimana, udah tahu gimana cara ngatasi klo ngambek. Udah tahu gimana cara baikan yang nggak perlu jaim-jaiman segala.

Tapi beda lagi sama ibu Tita yang katanya pas nikah sama bapak Tita ni, mereka dulunya kayak Tita sama Adit. Kayak Tom and Jerry. Berantemmm mulu. Nggak bosen apa berantem mulu? Ada aja yang diributin. Seolah klo nggak ribut nggak seru. Wkwk.

Si ibu Tita bilang, “Yang dibutuhkan bukan hanya dua orang yang saling jatuh cinta, tapi yang meskipun marah mereka tahu mereka tetap bakal cepet baikan karena saling membutuhkan satu sama lain.” *kurang lebihnya gitu. Klo ga percaya tonton aja filmnya lah. :p

Saya pikir bener juga sih. Yang nggak saling ngerasa penting. Karena selalu yang waras yang ngalah duluan, karena nyadar klo lama diem-dieman sama sahabat sendiri kan ga enak. Apalagi klo udah jadi pasangan.

***

doc : pinterest.com

Anyway, soal teman tapi menikah ini, saya baru aja kemarin denger cerita dari adek, Uyang. Dia bilang klo ada dua temen SMA nya yang melangsungkan akad nikah pas libur kemarin. Tahu nggak mereka temenan dari zaman kapan? SD, SMP, dan SMA bareng terus sekolahnya. Saya nggak tahu apa emang kebetulan apa gimana. Ya masa 3 jenjang sekolahan sama terus. Gila nih. Wkwk. Terniat banget Allah ngasih takdirnya ya.

Tapi yang saya heran nggak ada temennya yang tahu kalo mereka itu saling suka. Saya kan nanya ke adek ya.

Saya : “Eh, serius itu temenan dari SD? Jangan-jangan sukanya sejak SD dulu?” 
Uyang : “Ya nggak tahu, aku aja nggak tahu gimana ceritanya. Tahu-tahu dapet undangan aja. 
Saya : “Emang gimana dulu pas sekolahnya?” 
Uyang : “Ya mereka sekolahan bareng terus. SD, SMP, SMA. Ya kadang ada yang cie-ciein pas di sekolah. Tapi ya biasa aja.” 
Ayie : “Pasti bareng terus itu, mereka anak MKK deh. Biasanya kan tiga sekolah bareng-bareng anak MKK.”, adek saya yang lain ikutan nyletuk. 
Uyang : “Bukan, anak Ihsaniyah.” 
Saya : “Ohh, Ihsaniyah, pantesan katanya yang cewek itu hafidzah.” 
Ayie : “Emang apa hubungannya sama hafidzah?” 
Saya : “Ya kan di Ihsaniyah basic agamanya emang bagus. Banyak banget yang harus dipelajari.” (lalu tetiba inget anak Ihsaniyah yang saya les-in dulu, bikin saya harus buka-buka lagi materi tarikh nabi dan rasul. Wkwk)

Saking penasarannya, saya scroll ig si manten. Ya kali-kali liat ada interaksi mereka.

Failed

Nggak ada sama sekali interaksi keduanya. Like dan komen apapun nggak ada. Glek.

Wogh, serapi itu nyimpen perasaannya. =))

Sungguh sebuah penantian panjang yang jarang terjadi. Di luar sana, ada banyak orang yang berani bilang suka duluan ketika dia jatuh cinta. Padahal sebenarnya dia belum siap untuk melangkah ke jenjang pernikahan. Kenapa melakukan hal itu? Ya hanya karena khawatir kalau orang yang disuka itu bakal nikah sama orang lain. Biar tahu bahwa dia ada rasa sama si A, misalnya.

Padahal... perasaan adalah perasaan. Dikasih kode-kode pun ya, klo Allah belum bikin hatinya terketuk buat yakin sama kamu, ya dia nggak akan suka. Gimana dong? Kan jadi habisin waktu yang percuma ya buat ngurusi masalah hati itu. Mending energinya buat yang lain aja. Dan kedua orang yang tadi saya bilang itu emang saling bertumbuh satu sama lain. Mereka mengejar impian masing-masing sampai kemudian Allah satukan setelah siap. So sweet banget dong ya. :P  

Ya temenan, tapi temenan yang sewajarnya. Toh kalau jodoh nggak akan kemana, ujung-ujungnya ke kondangan juga. Teman tapi menikah. Kalau bukan jadi mantennya, ya yang kondangan. Simple. :v

Ada yang pernah jatuh cinta sama temen sendiri? Share dong kisahnya. xD






6 comments:

  1. Gitu ya sampe scrol ig hahaha...aku juga gitu kl penasaran haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahaha. Saking penasaran ama orangnya kek mana, mba. wkwk. xD

      Delete
  2. Wkwkwk part terakhir menohok yaa, kalau gak mantennya ya yang kondangan. Sering kejadiaan nih XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya, mba. Balik lagi tergantung orangnya manage hatinya gimana. kadang ada yang ikhlas, ada yang nggak sih. xD

      Delete
  3. Ada kok mbaaaa sahabatan murni cewek-cowok... aku punya sahabat pas SMA, 2 cowok. Gak pernah ada apa-apa di antara kami sama sekali kok. Haha. Ini satunya udah nikah, satunya belom. Haha.
    eh, lebih tepatnya, gak pernah ada apa-apanya dari sudut pandangku siih, gak tau kalo mas anang =D

    ReplyDelete
  4. Kalo baca kisahnya Dito..sweet bgt. Tp untungnya berujung jadi sama yg dicintai diam2 awalnya :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)