Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Thursday, 22 February 2018

Target Diet 2018

Dua bulan lalu, waktu saya lagi ngerjain campaign foodies sebuah aplikasi, saya banyak banget makan cemilan ga jelas yang bikin dompet menipis dan berat badan bertambah. Hahaha. Selama dua bulan itu, saya sama sekali mengabaikan kaidah makan yang sehat. Kayak jam makan ya suka-suka, nggak harus nunggu laper buat makan. Kalo lagi pengin ya makan aja. Nyemilnya banyak. Gila nggak sih? Wkwk.

si manis tersangka utama wkwk. sering beli klo keluar rumah -_-

Gegara itu, saya ngerasa ada yang nggak beres sama badan. Kayak jadi gampang kesemutan, mirip ditusuk-tusuk jarum di bagian kaki. Saya abaikan aja gejala itu, sampai suatu hari gigi saya sakit, goyang-goyang gitu. Trus saya ke dokter gigi, eh malah dikasih vitamin c doang dan dikasih saran buat banyak makan  buah.

Trus saya jadi mikir. Oiya ya. Belakangan saya emang jarang belanja buah karena ngerasa males juga beli buah tapi yang makan paling dua orang. Itu pun kalo buahnya emang yang disukai adek saya. Kalau nggak, ya alamat saya yang harus habisin sendiri.

Pas di klinik itu saya pun ngecek berat badan di timbangan. Hasilnya, 65 kg. Wew. Wahahaha. Kok berat banget sih? Perasaan sebelumnya 60 deh. Lha kok nambah 5 kg dalam 2 bulan? Gila aja. Bisa kena heart burn klo makin gendut.

Akhirnya saya pun ngecek pola makan lagi. Dan yeah harus mau balik ke selera awal.

Sarapan : bubur ayam plus sate telur, tanpa cemilan
Makan siang : gado-gado/lengko/nasi ayam geprek/nasi ayam sambal matah, tanpa cemilan
Makan malam : nasi penyet/nasi plus sayur.

Dulu menu makan saya gini pas lagi ngaco :

Sarapan : kupat bongkok (yang mana banyak kuah berminyaknya), plus cemilan 2-3 buah, plus 2 gorengan (edan lah)
Siang : nasi ayam + seblak +cilok wkwk
Makan malam : nasi goreng kwetiaw, 2-3 slice martabak manis/roti bakar

Gimana ga nambah beratnya klo pola makannya gituu. Belum lagi klo pas di luar jajan ini itu. xD
Makanya yang awalnya ngerasa gpp, eh lama-lama kok kerasa berat ya badannya, eh lha kok baju seret lagi, padahal biasanya enakeun dipake.

Akhirnya pas saya udah coba balikin lagi menu makan sebelumnya, sama ditambah beberapa kegiatan juga, pas nimbang lagi beratnya jadi 62 kg. Turun 3 kg? Maybe. Semoga buka karena timbangannya yang salah baca angka. =))

Ada beberapa kebiasaan yang akhirnya saya kerjain lagi, dan ini nggak boleh diskip. Seperti :

1.     Nyapu halaman

Dulu sering nyapu halaman sih ya, tapi belakangan pas sering ujan deres dan angin kencang, sampah daunnya jadi banyak banget. Kalau sehari harus bersihin 3 kali buat buang sampah daunnya, gila aja. Makanya belakangan suka saya rapel nyapu 1-2 hari sekali, itu pun klo inget. Wkwk. Tapi pas udah dicobain lagi, jadi enakan sih. Kayak olahraga tapi ga kerasa. Piye ya, yaaa... gitu. Keluar keringet juga kan akhirnya.

2.    Ngosek wc

Dulu aktivitas ngosek wc dilakukan klo lagi niat dan lagi sebel. Jadi sebelnya dilampiaskan ke wc. Wkwk. Pokoknya sampai wc nya bersih sih sih. Sampai kringet segede jagung keluar semua. Lalallaa. Lalu ku jadi bahagia karena wc nya kinclong *sungguh absurd kau, la, hobi kok bersihin wc*

 3.   Banyakin minum air putih

Ya, dulu rutin banget minum air putih pas pergi-pergi sama adek. Karena prinsipnya dia hidup harus hemat sehemat-hematnya. Makan enak di restoran boleh beli yang mahal, tapi minum mah di luar resto aja. Wkwk. Makanya selalu beli minumnya di luar, beli air mineral. Pas sering jajan dan nonton di luar sendirian, nggak sama adek, saya jadi jarang minum air putih karena cheating pake minum soda jeruk, pepsi atau minum teh tong tji. Yang mana itu kan minuman manis semuaaa~ -_-“

4.     Jalan kaki

Keseringan naik gojek ternyata bikin saya males jalan kaki. Padahal dulu pas sering make angkot, kadang harus jalan juga karena angkotnya belum tentu dapet yang nyampe depan rumah persis. Kadang tu dapetnya angkot yang jurusan mejasem. Lha, berentinya masih jauh dari rumah. Hasilnya saya kudu jalan kaki. Jadi percuma juga jajan di luar kl ujung-ujungnya aing jalan juga buat bakar lemak. Wkwk. Tapi sejak sering pake gojek, baik goride maupun gocar, saya nggak pernah jalan kaki lagi. Lha udah langsung dianterin nyampe depan gang. Tapi sejak pengin bakar lemak, saya jadi rajin jalan kaki lagi. Wkwk.

Kayak kapan hari saya jalan kaki dari bank mandiri ke rumah itu jaraknya 2,2 km klo diitung dari aplikasi gojek ya. Pas  di jalan ya karena mampir-mampir ke mana-mana, nggak kerasa juga udah jalan sejauh itu. Lagian itu deket juga, nggak jauh-jauh amat.

Pernah juga jalan dari Pegadaian ke rumah, itu jaraknya 3,7 km. Nggak pesen goride karena pas jam jumatan. Kasian abangnya klo misal saya pesen gojek dan kudu nganterin dulu ke rumah baru dia jumatan. Jadi saya pun jalan kaki, pas nyampe depan SMA 1, ga tahu kenapa kaki kerasa gemeter. Wkwk. Ya, itu tandanya saya emang ga terbiasa jalan sejauh itu. Tapi abis itu udah enakan lagi sih.

percayalah, klo jalan2 ke alam kayak citumang  itu butuh prepare lebih. terutama keahlian jalan cepet dan renang. klo ga, badan bisa rontok semua. xD


Jalan cepet jauh lebih efektif klo buat saya, dibanding olahraga misal, lari-lari. Lari-lari tu bikin ngos-ngosan. Jalan ya jalan aja. Nggak kerasa juga pada akhirnya. Jalan cepet juga buat latihan hiking, jadi kalo pas waktunya liburan ke alam, saya nggak kaget sama trekingnya yang jauh itu. Terbukti waktu dulu ke Semarang, jalan seharian di 7 tempat juga hayuk aja. Nggak kerasa capeknya. Paling klo capek pun ya istirahat buat minum. Makan juga nggak sebanyak klo hari-hari biasa. Ndilalahnya kok ya nggak gitu mikirin makanan klo pas liburan.

Sebenernya ada tiga kegiatan lagi yang pengin saya rutin kerjain, tapi nggak tahu kapan mau mulainya. Workout, berenang sama memanah. Tapi klo sendirian ternyata ga enak ya. Ku butuh partner. Karena sendirian nggak seru deh. :p

Semoga saya bisa nurunin berat badan lagi. Paling nggak beratnya jadi 55 kg lah ya. *targetin, La*
                
Ya, segitu aja dulu curhat gejenya. Bye :*


1 comment:

  1. Sarapan pake bubur ayam itu enak banget lo,hahaha...aku dong belinya jam 05.00an,lha yg jual tetangga. Sebelum berangkat beli aja dulu hehe.
    kalo aku lari di tempat Mbk,5-10 menitan,yg penting keluar keringat xixi

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)