Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Saturday, 24 February 2018

4 Cara Terbaik Menyapa Kenalan di Keramaian


4 Cara Terbaik Menyapa Kenalan di Keramaian

Kemarin saya bikin status tentang apa reaksi kamu kalau ketemu orang yang dikenal di keramaian? Nyapa atau diem aja? Jujur, saya nggak nyangka bakal banyak yang komen di status itu. Surprise komennya unik-unik. Haha. Thanks buat yang udah komen yaa. :)



Anyway, saya nanya gitu karena baru aja ketemu sama teman satu komunitas di @kompakerstegal, mba Abel. Tapi pas ngeliat dia saya bolak balik ngecek anaknya karena yaaa... anaknya mukanya unik. Kearab-araban gitu. Makanya kemungkinan kecil untuk mirip sama orang lain.


 “Itu beneran mbak Abel bukan ya? Tumben pakai jilbab?”, saya ngebatin nggak yakin.

Setahu saya mba Abel nggak jilbaban. Pernah pakai jilbab pas nerima tamu teman komunitas. Itu pun karena pada mau foto bareng. Sedangkan semua anggota Kompakers Tegal pakai jilbab, bahkan banyak yang jilbabnya lebar. Jadi dia inisiatif ambil pashmina buat dipakai sebelum foto bareng. Tapi sejak pertemuan itu, saya udah nggak pernah ketemu lagi dalam event komunitas. Lha iya, saya aja udah nggak pernah aktif post foto lagi. Hiks

Nah, pernah suatu hari saya main ke Transmart, lagi nungguin adek bayar belanjaan di kasir. Saat saya mengedarkan pandangan ke arah lain, saya ngeliat mba Abel, trus ngeliat lagi anaknya yang namanya Sabrina.

 “Bener nggak ya? Itu mba Abel bukan?”
 “Kayaknya sih iya.”

Tapi saya sungkan mau nyapa di keramaian. Akhirnya kami pun turun ke lantai 1, tanpa nyapa kenalan saya itu.

Baca juga : Perlukah Mengenalkan Anak Remaja pada Dunia Orang Dewasa?


nyapa orang asing aja berani, masa nyapa  yang udah dikenal nggak berani? :P siapa tahu jadi seperti dua orang ini, jodoh gitu =))

Pernah juga saya ketemu sama admin @dolantegal. Inget mukanya karena dulu pernah ada workshop fotografi dan sharing tentang social media di Citraland. Waktu itu saya dateng bareng  anak-anak Kompakers Tegal juga. Nah, ada fotonya kan. Makanya saya ngeh. Tapi pas mau nyapa saya bingung, itu beneran bukan sih. Wkwk. Lagipula saya juga lupa nama adminnya siapa. Kenal mukanya doang. xD Kalau admin socmed Tegal lainnya kayak @kulinertegal @gallerytegal @infotegal sih ngerti namanya siapa. Karena walau mereka anonim, tapi nggak jaim. Kalau @tegalculinary pernah liat mukanya juga, tapi lupa namanya. Haha.

Nah, siapa ini ya nama adminnya @dolantegal. Ghani apa ya. Ya gitulah. Dia duduk anteng di kursi yang ada di lorong Cinemaxx Tegal. Berhubung emang nggak dibolehin foto-foto di sana, jadi ya saya nggak foto. Ternyata dia masuk ke cinema yang sama. Wahaha. Nonton film A Long With The Gods. Gegara emang film korea ini baru tayang di Cinemaxx Tegal, nggak ada di dua bioskop lainnya.

Baca juga : [Review Film] A Long With The Gods : The Two Worlds


Pas besoknya baru deh saya ngeh emang beneran dia. Soalnya dia ngepost tentang Film Korea itu di ig nya. Dia nonton dulu biar bisa rekomenin kalau filmnya emang beneran bagus. Ya, saya tahu admin-admin seperti dia pasti effortnya besar sebelum bikin konten. Termasuk rela ngeluarin biaya tiket film pakai duit sendiri sebelum bikin postingannya. :v

Ada lagi satu admin socmed tegal @fnbtegal yang ternyata nggak sengaja ketemu pas di Honey Bakery. Waktu itu dia lagi ngobrol sama ibuk-ibuk yang bawa anak kecil di seberang meja saya. Dia cerita kalau foto-foto yang dihasilkan harus mendapat cahaya matahari yang alami. Kalau pakai ring light, hasilnya nggak bagus, karena kurang natural.

Trus saya ngeliat barang yang dia bawa banyak bener. Properti foto 2 box penuh! Wogh, si cici terniat bangetlah sedia properti sebanyak itu demi motoin menu makanan Honey Bakery. Pantes sih dia endorsenya banyak, wong dia tipikal orang yang supel dan easy going. Nggak jaim gitu.

Pertanyaan saya setelah tahu dia admin @fnbtegal adalah...

Aneh ya?

Kok ndilalahnya saya sering dipertemukan dengan orang yang dikenal di keramaian yang sama. Wkwk. Ya... semoga aja saya nggak ketemu seseorang dari masa lalu di keramaian gitu. Pasti awkward banget. =))

Baca juga : Peran Komunitas dalam Pengembangan Diri


Nah, klo kata temen-temen, ada beberapa yang nyaranin gini kalau ketemu orang yang dikenal di keramaian.


1.     Diem aja

Apalagi kalau orang yang dikenal hanya kenal aja, nggak kenal deket. Kitanya kenal dia, dianya nggak. Kan sedih ya. Haha. Bisa juga karena khawatir salah orang.


2. Nyapa sambil lambaikan tangan

Seriusan saya pernah ngalami hal ini juga. Disapa temen SMA pas mau nonton film di Gajah Mada Cinema. Wkwk. Nggak nyangka bisa ketemu teman SMA di mari. :P


3. Nyapa tapi nggak heboh

Ni komen mba Afin. Katanya nggak semua orang suka disapa dengan heboh. Well, iya sih. Kadang ada kan yang udah disapa beneran eh tanggapannya biasa aja. Wkwk. Yaudin, mending nyapanya say haai aja.

4.     Nyapa aja Seperti Biasa

Nyapa aja kalau sekiranya emang yakin itu dia. Saya pernah juga ketemu tetangga rumah di KFC sama Ritamall. Wekeke. Ketahuanlah hobinya ngemall. xD Waktu itu ya cuma say hai aja, apalagi yang nyapa duluan anaknya yang masih kecil. Jadi dia yang teriak heboh gini, “Mbak Kikiii~”  Trus saya nengok, nyari sumber suara kehebohan itu. wkwk. Baru deh nyadar kalau kami ke tempat yang sama. Tahu gitu pulangnya nebeng boleh ya. *ga ding becanda whahaha* xD

Trus, kalau kamu... apa pernah ngalami hal yang sama? Ketemu teman atau kenalan di keramaian? Share dong di komentar, gimana kesannya dan cara ngatasi kecanggungan itu. Bakalan nyapa dengan model seperti apa? Ditunggu banget komennya~ :D



10 comments:

  1. klo orangnya deket pasti kuheboh klo ketemu mba tp klo ga deketbdan cuman skdr tahu aku diemin wkwkwk ntar takut disangka sksd soalnya mba 😂 kan aku malu akunya excited dynya krik krik gitu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakak. krik-krik-nya itu loh, mba herva. bikin salting ya. haha :P

      Delete
  2. Pernah banget,cuma aku diem aja,takut salah orang haha..
    no 2,nggaklah..kl salah orang malah malu sendiri wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malu trus nutup muka ya, mba Hana. hahahaha

      Delete
  3. Yang nomor 3 tuh. :'D Aku sendiri kalau disapa dengan heboh, kadang suka malu sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun, mba. wkwk. Kadang bingung pas disapa trus diajakin cipika-cipiki. bingung mau bales gimana. hahaha. paling banter salaman sih. klo cipika-cipiki paling yang udah deket banget. xD

      Delete
  4. Saya sih biasanya kalau menyapa di tempat umum cukup dengan senyum saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, disenyumin dianya ngeh nggak, mas? :D

      Delete
  5. saya sih biasanya diemin aja sampai dia nyapa duluan.
    bukannya sombong, tapi pernah kejadian beberapa kali salah orang atau itu orang yang saya kenal tapi dia gak kenal saya ternyata.
    disitu kan saya merasa syedih syekali.
    wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakak. bener mba. berasa aku mah apa atuh ya. Jadi ternyata rasa syedihnya kayak cinta bertepuk sebelah tangan. :v

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)