Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Thursday, 15 February 2018

Dedikasi Sepenuh Hati

dedikasikan dirimu pada hal-hal yang kamu cintai (doc : pinterest.com)


#1 Tayangan Televisi


Sebuah tayangan televisi menampilkan sebuah dialog wawancara. Sang penanya menanyakan hal ini, “Mbak tahu apa itu dedikasi?” Jawaban yang muncul pun aneh-aneh dari yang ngaco sampe yang beneran bisa jawabnya. Saya mengernyitkan dahi lalu mengingat makna dedikasi itu sendiri. Failed. Saya belum sebesar itu mendedikasikan diri saya pada sesuatu yang saya sukai. Pekerjaan yang membuat saya jatuh cinta dan nggak ingin berpisah dari pekerjaan tersebut. 


I mean, kadang ada masanya saya ngerasa saya overworked dan dibayar cuma segitu aja. Padahal kerjanya bisa lebih banyak. Kadang saya masih suka ngeluh juga soal begini dan begitu dan masih mikirin beban kerja yang seabrek *dulu pas masih ngelesi sih gini* sampai lupa makan malam, sampai kena maag karena jam setengah 7 udah harus ngajar lagi.

Saya ngerasa terbebani dengan kerja yang super padet dari jam 4 sore sampai jam 8 malem, kadang masih lanjut lagi kalo si anak masih penasaran jawaban tugasnya apa. Sampai saya ngeluh sama bapak dan bilang, mending saya nggak ngelesi aja ya. Cuma capek doang. Duitnya segitu-gitu aja. Mending ngerjain yang lain deh, duitnya pasti. *iya, saya matre dan realistis. Wkwk* Saya tahu motivasi saya ngajar cuma buat nyenengin bapak doang. Karena 4 anaknya nggak ada yang punya cita-cita jadi pendidik (red : guru).

Jadi, pertanyaan tentang dedikasi itu bagaimana belum menemukan jawabannya, sampai...

 #2 Kerja Keras Tahan Banting


Menjelang akhir Januari 2018, saya dapet email dari mba Terry yang nanya kesediaan saya buat ikutan event Ngopi Bareng KAI yang bakal diadain di 11 kota, 13 stasiun dan 40 kereta pemberangkatan. Syarat yang diajukan mba Terry adalah harus tahan banting. Waktu itu sama sekali nggak ada bayangan gimana cara kerjanya. Karena brief baru dikasih H-2. Wahaha. Tapi pas dikerjain emang beneran kudu tahan banting sih. Karena saya harus PP 8 jam dari Tegal ke Jakarta, trus balik ke Tegal lagi. Istirahat cuma 30 menit itu pun lari-larian di tangga stasiun.

Saya bersyukur karena dua tahun terakhir saya udah mulai terbiasa dengan ritme kerja begini. Dimulai dari sering ngerjain bareng tim atau pas timnya dipecah dan harus kerja sendirian plus ujan-ujanan juga it’s oke. Padahal dulu sempet nangis juga sih di tengah guyuran hujan karena ngerasa failed. Saya ngerasa materinya masih kurang buat dibahas. Makanya mewek lah itu pas reportase sambil ujan-ujanan di Pekalongan. Ahaha.

Kerja freelance as a blogger  and influencer emang gini sih. Kadang Hari H udah ada tanggal pastinya aja kita masih bingung ngerjain apa karena briefnya belum dikasih juga. Ini pas kerja untuk Detik.com. Bener-bener detik itu juga baru gerak cepet. Wow banget kan? *terpujilah engkau wahai pejuang konten garis keras yang kerjanya super ekspress*

Makanya, buat yang nggak tahan banting pasti mumet banget dengan ritme kerja super cepet kayak gini. Jam itu dikasih brief, jam itu juga harus ngerjain langsung, baik yang terjun ke lapangan atau ngebuzzing di twitter.

Bahkan saya pernah juga ngebuzzing sesuatu selama 7 hari yang mana briefnya diganti-ganti mulu. Ya, udah biasa, kaka. Sampe mumet lah liat brief yang dikirim direvisi berkali-kali tiap harinya. Baik revisi hastag maupun konten. Atau bahkan ganti materi yang bakal dipost dan harus belajar langsung saat itu juga buat ngescanning info-info yang bertebaran demi bisa buat ngebuzzing dan sounding materi dengan lihai. *halah* XD

Jadi... sebenarnya dedikasi itu apa?

Apa hanya bekerja tahan banting aja?

Nope...

#3 How about Ikigai?


Pas saya liputan Ngopi Bareng KAI itu, saya sempet ngobrol sama mas Enx, PIC Tegal, mas Okh barista dari Leco, dan mas Aji kondektur di kereta yang saya pakai. Ketemu juga sama PIC Gambir di stasiun yang super sibuk, mas Anang. Koordinasi juga sama mas Dewa yang bagian dokumentasi. Jujur, abis kerja sama mereka saya jadi tahu kenapa saya dipertemukan untuk kerja bareng mereka. Buat apa? Biar tahu apa itu arti dedikasi yang sesungguhnya.

Well ya, karena kerja mereka atas dasar kecintaan yang dalam untuk minat yang mereka emang sukai. Bukan hanya karena kerjaan itu dibayar mahal atau lebih dibanding yang lain. Tapi lebih dari itu.

Ini ikigai, kak.





Sebuah gabungan antara passion, profession,  mission dan vocation. Yang kerjaan tersebut sangat kamu cintai, kerjaan itu dibutuhkan orang lain, kamu bisa kerja bagus dan maksimal, dan kamu dibayar untuk mengerjakan hal yang kamu sukai itu.

Kerja dibayar dari yang kamu sukai, itu kan kayak nggak kerja ya. Ya fun aja ngerjainnya. Walau secapek apapun ya tetep bisa happy. Maksudku, kadang kita kan ngeluh dengan seabrek kerjaan yang ga ada habisnya. Kalau kamu emang ga cinta dengan kerjaan itu, kamu pasti udah nyerah duluan. Tapi kalau kamu memutuskan untuk mencintai apa yang kamu kerjaan itu, lalu bekerja dengan dedikasi penuh, kamu bakal tahu bahwa kerjaan itu menyenangkan dan layak untuk dipertahankan.

Karena walau bagaimana pun, ketika kita bekerja sepenuh hati, meski nggak ada orang yang ngeliat kerjanya kita kayak gimana, insya Allah suatu saat pekerjaan itu akan mengantarkan sebuah reward yang keren banget, sesuai sama janji Allah kan?

“Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu.”

Saya udah ngrasain di mana kadang saya ngerasa bayarannya nggak worth it, tapi karena saya suka ya saya kerjain sampai hasilnya menurut saya bagus. Udah semaksimal yang saya bisa. Dan emang abis itu reward dari yang lain akan datang.

Jadi, kalau kamu sedang galau yellow karena kerjaanku kok gini, kok gitu. Mungkin karena kamu belum sepenuhnya mendedikasikan dirimu untuk pekerjaan itu. Jadi, belajarlah jatuh cinta lebih dulu sama kerjaanmu.

Luangkan waktu lebih banyak untuk menekuni hal tersebut hingga kamu lupa kapan mulai jatuh cinta dengan pekerjaan itu. Jangan sampai kerjaan yang udah digarap justru hanya sambil lalu aja karena kamu nggak maksimal ngerjainnya. Hanya karena kamu ngeluh kalau kamu nggak passion di sana. Ya, mulailah mencintai lebih dulu. Baru kita lihat keajaiban apa yang akan terjadi selanjutnya. :)

Nah, kalau kamu, apa pernah mendedikasikan diri pada sesuatu yang kamu cintai? Share dong di komentar. ;)





No comments:

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)