Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Tuesday, 20 February 2018

Perihal Prioritas Hidup Seseorang



Kadang, ada hal-hal yang ingin saya tuliskan di blog ini, tentang banyak pemikiran yang bersliweran di kepala. Tentang banyak pertanyaan yang ga tahu jawabannya ada di mana, kadang nemu jawabannya baru setelah udah berminggu-minggu terlewati. Tapi di satu sisi saya khawatir kalau ada yang baca tulisan saya dan ngebatin, “La, kamu terlalu sensi deh. Gitu aja dipikirin berlebihan.” Trus saya jadi baper, kan gimana gitu.


Tapi kalau nggak diceritain bakal jadi bisul karena gregetan ama orang. Wkwk. Yasudahlah, saya tulis aja di sini. Anggap aja saya ngoceh ga jelas, tapi kalau ada hal-hal buruk yang kamu dapat dari sini, skip aja yes. Kalau ada yang baik ya ambillah yang baik itu. :p *udah kayak mama dedeh belom? Wkwk*

Jujur, belakangan saya rada kesel sama omongan orang yang kelewat berlebihan. Berlebihan dalam hal apa aja yang menyangkut hidup keluarga saya. Misalnya gini ya, kami sampai sekarang emang nggak punya mobil karena nggak butuh. Dua motor udah cukup. Itu aja bayar pajaknya mahal ye. -_-




Pertama, keluarga kami jarang pergi ke luar kota.

Kedua, rumah masuk gang, men. Nggak bisa dimasuki mobil walaupun yang ukurannya terkecil sekalipun.

Ketiga, punya mobil pun ya, rebutan nyari lahan parkir klo keluar rumah. Mana macet pula jalannya.

Keempat, kalau punya mobil, bisa dipastikan numpang parkirnya di tetangga yang deket jalan raya, dan itu BAYAR, you know? Bayar sehari 10 rebu kan mayan. Sebulan 300 rb cuma buat parkir doang klo malem. Edan lah. -_-

Mending duitnya buat yang lain deh. Wong saya juga pergi-pergi jarang banget. Sebulan bisa diitung pake jari. Kalau pergi pasti seharian perginya, ke bank, ke tempat makan, perpus, dll. Sekalian, jadi nggak tiap hari keluar rumah buat urus ini itu.

Ada yang nggak ngenakin pas diomongin orang. Gini katanya, “Kok anaknya sarjana semua belum punya mobil, kerjanya nggak tahu di mana?” Ku ingin berkata kasar, tapi ditahan, tapi pengin ngomel. “Lu kate punya mobil itu harus sarjana dulu? Ih, kzl.”

Ternyata anggapan kerja dari jam 7 pagi sampai jam 5 sore itu keren masih ada aja ya. Yang herannya kadang gajinya dia juga cuma nutup buat biaya makan doang. Dan masih juga ngomongin orang. Zzt. -_-“

Kadang orang ngerasa tahu hidup orang lain dan menganggap bahwa kok kenapa gini dan gitu, padahal ini dan itu, padahal kebutuhan orang beda, prioritas orang juga beda. Paling mudah sekarang ya pergi pakai taksi online, nggak perlu pake mobil dong. Bayarnya nggak mahal amat, mirip ama angkot. 9 rebu bagi 3 orang kan 3 rebuan. :p

Yang nggak enak pas ada yang bilang gini,

“Kok si bapak A kepsek belum punya mobil sendiri, yang lain udah punya. Kapan punyanya?”

Lalu ibu saya curhat soal itu dan bilang, “Nanti kamu sama adekmu patungan ya buat beli mobil.” 

Lalu saya speechless karena ngerasa,

“Ma, kenapa harus selalu nurutin apa kata orang sih? Orang nggak akan peduli apa kita kuat bayar cicilannya, apa kita kuat bayar cash, misalnya. Orang cuma mau komentar sesuka hati mereka, padahal belum tentu juga mereka peduli bener kalo kita salah ambil keputusan dan kita butuh bantuan mereka.”

Ya, jangan sampai hanya karena mulut usil itu trus bapak atau ibu saya maksain diri buat beli mobil hanya demi gengsi dan biar ga diketawain orang. Padahal kami ada kebutuhan lain yang lebih prioritas buat diselesaikan yaitu renovasi rumah di Slawi. :)



Dear, saya udah biasa hidup biasa aja. Nggak selalu harus dipenuhi kebutuhannya. Nggak selalu harus update gadgetnya, transportasinya, asal yang penting nyampe aja. Bukan berarti nggak butuh ya. Tapi saya cukup tahu diri bahwa hidup nggak melulu gengsi dan dengerin omongan orang.

Saya udah terbiasa cuek, kalau sampai saya nulis seperti ini di blog itu artinya udah too much annoying. Omongan orang ternyata bisa bikin orang jadi sakit hati. Jangan sampailah jadi sakit jiwa juga. Plis deh ya, kalau pengin nyaranin sesuatu mbok ya difilter dulu. Seenggaknya ya jangan sampai bikin orang jadi kepikiran buat ambil hutang apalah apalah hanya demi gengsi.

Saya udah cukup sering denger curhatan orang lain tentang ribet dan resah gelisahnya mereka pas harus bayar hutang buat bayar cicilan rumahlah, mobillah, kartu kreditlah, atau duit hajatan.

Iya, saya pernah denger kalau hajatan yang segambreng duitnya itu nggak semuanya dari duit mereka sendiri, tapi dari sumbangan orang lain yang mana di kampung itu artinya kalau sumbangan ya harus diganti di saat orang itu butuh disumbang pas hajatannya dia.

Kan gimana gitu ya...

Kalau emang mau niat ngasih ya ikhlasin aja, sekecil apapun ngasihnya itu lebih baik daripada musti bilang ini sumbangan tapi ntar diganti ya. Ya kali inget kalau disumbangnya berape. Kalau kagak gimana? Bisa jadi hutang kan? :(

Semacam ngerasa heran sama orang yang nganggep hidup nggak cukup hanya karena selalu ingin minta lebih dan lebih lagi. Sampai akhirnya berhutang. Saya udah pernah denger cerita si A hutang buat bangun rumah, lalu hutang belum lunas udah ambil hutang lainnya buat beli tanah. Dengar motivasinya karena si istrinya nggak kuat hidup sederhana. Dan sekarang bingung ketika harus ngasih nafkah juga ke ibunya tapi akhirnya dikurangi jatah ibunya buat bayar hutang itu.

Hffftt, gimana yaa...

Menurut saya, sesungguhnya dunia itu fana. Semakin kamu ingin dunia, semakin ia melambai-lambai seperti seorang perempuan cantik yang memesona. Selalu menarik perhatian matamu, hatimu, keinginanmu hingga kamu benar-benar ingin memilikinya.

Solusinya gimana?

Jangan letakkan dunia di hati, karena pasti bakal ngerasa kurang kurang kurang kurang kurangggg terus aja gitu sampai kiamat dateng.

Tapi letakkan harta di tangan, buat apa?

Biar kalau ada kebutuhan bantuin orang lain harta itu bisa segera kamu pakai, kamu keluarkan di jalan yang benar. Lebih bermanfaat dan berkah dibanding dipakai sendiri.

Menilik lagi soal kebermanfaatan hartanya. Kalau bermanfaat ya udah belilah mobil, misalnya. Kalau belum butuh-butuh amat ya buat apa? Buat makanin gengsi? Nggak akan pernah cukup hal-hal semacam itu, Dear. :)

Sepertinya saya harus sering-sering baca doa ini biar ga perlu dengerin apa kata orang lagi yang menyakitkan hati. :)

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kegelisahan dan kesedihan, dan aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan, dan aku berlindung kepada-Mu dari sifat pengecut dan bakhil, dan aku berlindung kepada-Mu dari beban hutang dan kesewenang-wenangan orang lain.”

#catatanrandom

4 comments:

  1. Ya Allah Mbk,ada ya orang kayak gitu...kok asal njeplak ngatain orang seenaknya. Aku emosi banget baca komen2nya.. :(

    ReplyDelete
  2. Mulut usil itu memang menyebalkan. Ada saja celah untuk dicela :'D

    ReplyDelete
  3. Betul banget, Mbak. Selama belum menadi perioritas, uang bisa digunakan untuk hal yang lebih bermanfaat. :)

    ReplyDelete
  4. dengerin omongan orang ga ada habisnya mba... tapi emang asli bisa bikin sampe stress, huft. padahal kalo dipikir, ya ngapain juga dipikirin ya. tapi kok tetep sering kepikiran juga akhirnya :(
    Setuju mba, jangan sampai maksain diri cuma demi nurutin omongan orang. kalo kita susah ujung-ujungnya diketawain juga. hhh, ikutan sebel :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)