Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Sunday, 15 July 2018

[Review] Film Dangal – Perjuangan Atlet Gulat Perempuan Pertama Asli India Peraih Medali Emas Olimpiade


Review Film Dangal – Perjuangan Atlet Gulat Perempuan Pertama Asli India Peraih Medali Emas Olimpiade

Ngomongin soal film, saya udah lama nih nggak ngereview film. Belakangan ini saya rajin nonton film, tapi waktu ngereviewnya yang kurang. Huhu. Maafkan ya. Nah, sekarang saya mau mulai rajin ngereview lagi. Dimulai dari film Dangal dulu ya. Jadi film ini besutan Aamir Khan karena dia jadi produser sekalian pemainnya. Aamir Khan, salah satu aktor tampan bollywood yang dulu terkenal dengan film 3 Idiot.



Kalau kamu ngikutin filmnya doi, pasti tahu dong kalau dia main film itu emang pemilih. Aamir Khan termasuk dalam 3 artis bollywood dari klan Khan yang membuat kancah perfilman india jadi lebih baik. Terbukti dengan beberapa judul filmnya yang mulai dilirik oleh pangsa internasional. Temanya juga nggak pasaran sih klo menurutku. Mungkin karena dia udah masuk fase mateng kali ya, wahahaha. :p Jadi film baginya bukan hanya sekadar nyari duit, tapi juga mengomunikasikan ide, gagasan, opini, maupun kritik sosialnya bagi India.

Nah, film Dangal ini masuk film wajib sepanjang masa di India. Kenapa? Katanya sih film ini laris banget lho. Dan emang pas saya nonton film ini bikin ketawa ngakak, nangis, gregetan, juga terharu sekaligus. Beda banget dengan taste India jaman dulu yang cuma hobi nari-nari dan nyanyi doang, atau film India yang dulu cinta-cintaan doang, atau lebih jadul lagi klo kamu pernah nonton film India yang isinya bahas korupsi atau sipir penjara ya, taste filmnya ada sih dikit, tapi beda.. Eh, engga, ini beda banget deh. :D

Jadi gini... cerita film Dangal itu berkisah tentang seorang lelaki atlet gulat nasional India yang harus memupus harapannya untuk mengharumkan nama India di ajang Olimpiade karena dia tak punya dana untuk mewujudkannya. Selain itu, dia juga sempat kalah tanding, baginya itu serasa hutang yang masih dipikirkannya, gimana sih cara ngelunasi janjinya untuk ngasih medali emas buat India? Pemerintah sangat minim dana untuk  pelatihan atlet gulat. Apalagi buat atlet gulat daerah yang notabene udah jauh dari ibukota, udah gitu sarana prasarananya kurang banget. Pelatihnya belum tentu dapet yang keren juga.

Well ya, kekecewaannya itu dia pendam bertahun-tahun. Ia berharap anaknya akan meneruskan harapannya, agar bisa memberi India medali emas di ajang Internasional. Siapa sih yang nggak pengin dengar lagu kebangsaan negaranya diperdengarkan di ajang bergengsi? Aaakk, dia mau bangeeeet. Sayangnya, harapannya hampir pupus saat sudah berusaha semampunya untuk memiliki anak lelaki, tapi yang lahir malah anak perempuan. Hiks

Pas kejadian pengin punya anak lelaki itu, dia sampai dikasih wejangan macem-macem sama seisi kampung. Wakakakak. Bener-bener koplak ni seisi kampung. xD. Ni yang pengin punya anak cowo siapaaaa, yang ngasih wejangan kok bejibun banyaknyaaaa. Hahahahahaha =)) 

Sampe dia bilang, ini bukan hanya pertaruhannya untuk memenangkan harapan terakhirnya, tapi juga seluruh kampung. Tapi, heyy, siapa sih yang bisa nentuin anak yang lahir itu bakal berjenis kelamin apa, bakal lahir dari rahim mana? Tuhan masih belum mau ngasih anak cowo dari rahim istrinya. Itu sebabnya ia patah hati. Sepatah-patahnya, sampe seluruh medali, kliping koran, dan pritilan tentang gulat yang dulu dia pajang di rumah, dia masukkan ke kotak lagi. :'(





Dia pun ngerasa, yaudah siiih, gimana lagi? Kan udah punya anak 4, ternyata empatnya cewe semua, dia ga bisa punya anak cowo, mau gimana lagi coba. Tapi suatu hari ada kejadian menghebohkan. Dua anak perempuannya yang paling besar bertengkar dengan temannya, sampe temennya dua orang anak laki-laki malah babak belur dihajar. Wahaha. Jadi tu anak ditanya, gimana kronologi kejadiannya? Berhubung kedua anaknya emang deket banget sama dia, jadilah tu anak bedua cerita panjang lebar sambil memperagakan ke sepupunya yg cupu. Wahaha. Jadi keponakannya pun jadi sasaran anaknya.

Pas denger cerita itu, dia baru nyadar, kayaknya dua anaknya, Geeta dan Bebita punya bakat buat jadi pegulat. Gimana kalo dicoba aja dulu? Setahun aja deh. Dia pun ngotot bilang soal ide gilanya itu sama saudaranya, sama temannya, sama istrinya. Termasuk akhirnya dia bilang juga sama anaknya. Kalian akan dihukum untuk jadi atlet gulat, menjalani latihan berat selama setahun. Dia bilang sama istrinya, kalau dia salah meyakini bahwa anaknya punya potensi bakat meskipun cewe, dia bakal mengubur harapannya selamanya. Nggak akan deh bahas-bahas soal pengin punya anak cowo biar bisa jadi pegulat buat mewujudkan cita-citanya dulu.


bapak mana yang tega nyuruh anaknya terjun ke air yang dingin di pagi-pagi buta? hadehh -.-"


Akhirnya hari-hari berat latihan tiba, tiap hari Bebita dan Geeta selalu disuruh lari-lari di jalanan kampung, dekat persawahan, lari dari jam 5 pagi sampe sak bosene bapake. Wkwk. Pokoke anake kudu setrong, nek ora bakal dimisuh-misuhi.  :p Sampe saking niatnya, tu bapak minta ponakannya buat sparing partner juga buat nemenin anaknya latihan. Wkwk. Jadi tu anak diminta ikutan lari-lari, trus gulat juga. Pokoknya bertiga harus latihan sampe batas maksimal yang diharapkan si bapaknya.



Berhubung mereka nggak bisa latihan di tempat latihan biasa, karena India masih memegang adat bahwa perempuan itu yaaa... hanya boleh ngerjain urusan dapur, sumur, kasur aja. Ga boleh lainnya, maka anaknya pun latihan di sawah. Iyesss, sawah lho ya. Niat banget ni si bapak bikin tempat latihan sendiri khusus buat anaknya. Uplek-uplek dewe, kesel deweee. Hahaha. Tapi akhirnya puas juga karena sesuai keinginan. Anaknya gimana? Capeeekk ngikutin ritme pelatihan ala bapakee. Wahaha. Bapaknya punya standar tinggi buat anaknya. :P

“Semakin kalian menghormati ibu pertiwi, semakin besar kemuliaan yang akan kalian dapatkan. Ingat itu.”



Tinggal maksimalin latihan, dan kemudian tiba saatnya buat Geeta dan Bebita tanding. Si anak disuruh ikutan tanding dengan pegulat laki-laki, tapi banyak yang nggak mau nerima mereka buat daftar pertandingan. Ya gimana lagi dong yaa. Adat adalah adat. Masa mau diomelin orang sekampung dan dipandang aneh karena mengijinkan anak perempuan untuk bergulat. Wew.

Tapi suatu keajaiban datang, ada orang yang membisiki si panitia lomba, bilang kalo pegulat perempuan itu hal langka kan? Pasti banyak orang mau berduyun-duyun buat nonton pertandingan itu. Uang tiket masuk pertandingan pun akan masuk banyak sekali. Jadi yaudah, dia pun mengijinkan untuk tanding. Sejak itu, satu per satu kejuaraan dimenangkan.


yang asli mana hayoo~
Suatu hari Geeta pun masuk ke pelatihan atlet nasional. Kalau udah masuk pelatihan atlet nasional ini, ya bapake ga bisa riwil ngatur-ngatur apa aja yang boleh dan ga boleh dilakukan. Berhubung bapaknya kekeuh, dia pun masih suka nanya-nanya, gimana latihannya, gimana metodenya. Sampai suatu hari baru deh ketahuan klo Geeta ini mulai ngendorin kualitas latihan yang biasa dilakukannya dari dulu. Udah mulai leyeh-leyeh, bahkan dia berani memanjangkan rambutnya, padahal itu ga boleh si, kan bapake bilang klo ada hal yang mengganggu konsentrasi anaknya untuk mendapatkan medali emas, dia akan libas semua hal itu, tanpa kecuali. Termasuk soal rambut panjang anak perempuan.

Buat orang india rambut itu kan mahkota.  Si bapake tega memotong rambut anaknya biar anaknya fokus ke pelatihan. Mana ada anak cewe yang rambutnya dipotong kayak laki. Nah itulah yang dilakukan Geeta di tempat latihannya. Dia manjangin lagi rambutnya. Makannya mulai ngaco, nonton film, jadi ala-ala cewe banget. Duh, ini sih macem keluar dari sarang macan lalu ngerasa bebas berbuat apa aja. Makanya Geeta dikecam keras sama bapake.




Adeknya juga sii, bilang gini si adeknya, 


“Kenapa kamu jadi bersikap berbeda sekarang, Kak? Kamu tidak menjalankan kebiasaan yang dulu dilakukan? Kamu bahkan santai sekali ketika kamu kalah pertandingan, tidak seperti kamu yang dulu, kalau pertandingan kalah kamu akan mati-matian membayar kekalahan itu dengan berlatih habis-habisan.” 

Geeta sama Bebita pun berantem.

Si Geeta malah ga ngobrol sama bapake. Dia masih ngotot bilang kalau metode yang diajarkan pelatihnya itu udah sesuai, ga seperti yang diajarkan bapake yang mungkin bagi dia udah kelewat kuno. Hmm ya sampai sini paham kan... kenapa si Bapake ini sebel sama anaknya? Ngerasa kehilangan kendali diri sama anaknya, ngerasa sedih karena dianggap ilmunya ga akan berguna, dan lebih sedih lagi karena dia ngerasa anaknya udah berbeda dan ga mau denger nasihatnya.

Sampai suatu hari, Geeta sadar karena dia berkali-kali ikut pertandingan, tapi selalu kalah. Iya, kalah bertubi-tubi. Sampai yang malu banget dibilangin sama pelatihnya, kamu kalau gini terus mending ganti kategori deh, biar bisa menang. Kamu ambil kategori berat 55 kg, tapi kok kalah mulu. Dari sinilah si Geeta pun akhirnya nyadar, oh, kenapa dia kalah mulu ya? Kenapa kenapa kenapa? Akhirnya dia pun nelepon bapake, dia nangis dong sesenggukan. Udahlah ga bisa ngomong apa-apa lagi selain, “Maafkan aku, papa. Aku janji akan berlatih seperti dulu lagi.”




Akhirnya, Geeta dan Bebita mulai latihan lagi. Gokil sih latihan ala bapake. Haha. Soalnya ni film walo film tentang perjuangan atlet, tapi dibumbui roman-roman lucu dan mengharukan. Apalagi yang main Amir Khan kan, udah pasti ada lawakan-lawakan receh ala dia yang beneran bikin ngakak sepanjang film. Wakakak. Jadi yang aslinya akutu udah mau nangis menye-menye, lah dalaaah kok ya dia malah bikin gimmick koplak di kisah-kisah perjuangan itu. Wahahahaha. xD

Makanya, film ini buat saya sih paket komplit ya, ibarat makan nasi goreng paket super nyummynya deh. Kompplit plit, ada ketawa, sedih, terharu, kecewa, ketar-ketir. Hahaha. Anehnya, buat saya yang nggak suka nonton pertandingan olahraga, film ini bikin saya ngerasa related sama kisahnya. Kisah perjuangannya yang nggak biasa pokoknya.  Salut dehhh!

Kalau disimpulkan dari kisah film Dangal ini, ada doa terbaik selain dari doa ibu yang akan mengiringi kesuksesanmu, siapa itu? Doa ayah. Kamu mungkin udah dapet restunya ibu, tapi selama doa ayahnya belum turun, doa ibumu akan menggantung di langit. Jadi itu alasan kenapa Si Geeta dan Bebita bisa menang bertubi-tubi, juga sebaliknya bisa kalah bertubi-tubi juga. Ada campur tangan bapake dalam hal ini. Doa, usaha, kerja keras, dan nasihat-nasihatnya itu yang luar biasa, bikin heartwarming. Nangis menye-menye pas akhir kisahnya.

Ya, tonton aja deh filmnya. Baguuuss banget, dijamin! :P

2 comments:

  1. Film Amir Khan emang bagus-bagus, lagu-lagu paling cuma jadi bgm, dia pencetus film India yang ngga ada tari-tariannya �� dan film India yang ngga melulu soal cinta ... selain “Dangal” ada “PK” sama “Secret Superstar” yang wajib tonton...

    Biasanya film-film lebih mengagungkan tentang kekuatan Ibu ya, disini ceritanya lebih mengagungkan kekuatan Ayah, ibunya juga dicontohkan sebagai istri yang nurut suami... setauku dalam islam juga meskipun surga di telapak kaki Ibu tapi Doa Ayah lah yang paling manjur ��

    ReplyDelete
  2. saya salah satu fans aamir khan, memang film2nya luar biasa, salah satu yg sukses ya dangal ini mbak, saya sempat berkaca2 nonton pas momen geeta nelpon ayahnya sambil nangis minta maaf dan mohon petunjuk. ahhh naluri seorang bapak rela berkorban pergi ke kota, nyewa kamar dan bikin tempat latihan untuk geeta, dan akhirnya geeta bisa menang

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)