Wednesday, 30 October 2013

Halalkah Makananmu?

Ngomongin makanan, tentu bakal bikin ngiler. Hehe. Tapi, pengalamanku sama Vera pas di Solo bikin saya jadi inget kejadian di Semarang. 

Pas di Pasar Johar Semarang, karena pengen traktir temen, saya nyobain makan bakso deket pasar situ. Yang jual orang china. Awal liat baksonya sih ya, liat isinya biasa aja, cuma warnanya kok putih. Rada parno karena ga mudeng mana daging yang halal selain daging sapi. Saya kirain beneran itu ada campuran daging, err... babi misalnya? Eh, nanya temen ternyata bukan. Itu bakso ikan. Oalah, yaudahlah. Bawaannya suudzhon aja ngira itu daging babi. Hadeh. Maafkan >.<

Jujur, saya vegetarian yang cuma doyan daging ayam(itu pun digoreng doang), ikan(cuma yang dibakar) sama bakso doang. Lainnya kayak sate-satean daging kambing, daging sapi atau seafood? Ga doyan. Karena lebih suka makanan tanpa bau-bau yang menyengat dan tanpa rasa amis. Ini yang bikin saya anti sama daging-dagingan. 

Ini tempat makan pas di Solo yang aku maksud. kanan kiri china semua 

Beda lagi pas di Solo. Setelah muter-muter buat nyari tempat makan sama Vera tapi belum nemu juga, akhirnya ngelirik tempat makan yang jual nasi goreng. Pertama pesen biasa aja, ga ada perasaan aneh. Tapi pas udah nunggu lama masakannya mateng, saya mikir. Eh, ngeliatin sekitar kita kok rata-rata yang makan orang china? Pas ngeliat yang jual dan dekorasi tempatnya jadi baru ngeh kalo emang itu kayaknya khusus tempat ngumpulnya orang china. Kutanya sama Vey, beneran ga itu ya nasi gorengnya ga dicampur sama minyak yang aneh-aneh. Dan si ibunya bilang saya juga Islam dan tidak menggunakan minyak itu. Oohh, syukurlah. -_-

Ada dua hikmah yang saya dapatkan ketika itu : 
  1. Kalau makan, tetap perhatikan kehalalannya, soalnya di Solo saya pernah baca kalo ada makanan babi atau anjing yang dijual di warung-warung pinggir jalan. Jujur, shock saya. :( Kalo mau tau beritanya, klik aja di Kompasiana
  2. Lebih baik minta rekomendasi teman kalau mau nyari tempat makan di luar kota, apalagi misalnya makan di tempat yang sama sekali belum pernah dikunjungi.
Kenapa saya parno soal makanan beginian? Karena, jangan sampai doa-doa saya tak terkabul, termasuk juga cepatnya hilang hafalan ayat-ayat suci Al-Qur'an, dan penghidupan yang sempit, itu karena mengonsumsi makanan-makanan haram yang di permukaannya tampak label 'halal'. 

Kita nggak pernah tau makanan yang kita makan seperti apa cara masaknya. Makanya waspada lebih baik daripada salah makan. Kalo di rumah, bapak lebih suka potong kambing sendiri(nyuruh tetangga buat bantuin biasanya) dan pesan ayam pun masih hidup, trus langsung dipotong di tempat potong ayam, tau cara proses motongnya yang halal. Yang pasti, mengantisipasi hal yang saya sebutkan di atas tadi.

Saya bukan bermaksud untuk mendiskreditkan orang china, hanya saja waspada juga penting, apalagi kita ga tau tempat makan yang memang halal.

Ya Allah, lindungilah kami dari keburukan dan jagalah makanan yang masuk dalam tubuh kami dengan makanan yang halal lagi thayyib. Aamiin. 

10 comments:

  1. makanan halal itu wajib, bukan cuma makanannya tapi cara mencarinya juga harus halal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba lidya. apalagi kalo tempatnya baru sekali itu didatangi

      Delete
  2. aamiinn... tapi memang kehalalan suatu makanan itu penting. Lebih menakutkan lagi ternyata banyak resto2 yang udah terkenal dan belum ada label halal dan pas ditanya memang ada beberapa makanan yg menggunakan bahan yg tidak halal. Emang enggak ada babinya tp proses dan bahannya yg digunakan misal ga halal ya tetep aja jd ga halal makanan tsb. Semoga Allah selalu melindungi kita ya mbak ^^ aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba. terutama untuk ice cream sama beberapa kue2 gitu, bahannya masih meragukan. aku kalo mau bikin kue juga jadi mikir2 soal bahannya. -_-

      Delete
  3. hal yang sama yang saya rasakan saat mencari tempat makan di mangga besar jakarta mba...rata-rata china semua...! yang beli dan yang jual hehehhehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya lebih baik nanya dulu sebelum pesen, hehe. daripada salah makan, mba Ivanna :D

      Delete
  4. Saya kalau di rumah jarang masak daging atau ayam mba:))
    selain karena budget juga, hehhhe, tapi karena ragu sama kehalalannya. jangankan daging babi yg sudah jelas haram, daging ayam pun sekarang diragukan kehalalannya terkait dengan bagaimana cara penyembelihannya. harus lebih hati-hati pokoknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo daging pas ada acara besar aja :D hhihi. kalo ayam biasanya beli di langganan yang udah terpercaya. karena udah tau proses motongnya juga di tempat itu langsung pas beli.

      Delete
  5. subhanalloh makasih mba artikelnya benar2 mengingatkan sekali... :) semoga selama ini makanan yang masuk dalam tubuh saya dan keluarga adalah makanan halal.. aamiin

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)