Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Wednesday, 24 April 2019

Bucin : Mencintai atau Dicintai?

Bucin : Mencintai atau dicintai?

Pernah nanya ga apa arti bucin? Kenapa seseorang jadi bucin? Kenapa juga ada bucin di antara kita? Halah hahaha. Udah, ga usah dijawab dalam hati, ucapin aja biar plong. *lho

Arti Bucin


Dalam dunia percintaan, istilah bucin ini bikin saya mikir panjang.

Bucin kan artinya budak cinta. 

Apa segitu nggak logisnya ya orang kalo udah jatuh cinta. Mau-maunya aja sih jadi budak *ditoyor massa* Wahahaha. Tai ayam mungkin bakal dikira coklat kalo dikasihkan sama si doi. Wkwk.

Seriusan, aku pun pernah ada di fase-fase bucin itu. Tapi ya udah lama banget ya, gaes. Beberapa tahun lalu. Sekarang udah normal lagi kok. Wkwk


Fase Bucin : Fase Paling Nyebelin dan Nggak Logis


Bucin itu kerasa kalau di fase-fase masa pengenalan antara satu orang dengan pasangannya. Saat itu logika nggak jalan deh. Mau percaya ga percaya ya. Tapi aku pun beneran pernah ngrasain.

Kapan hari aku pernah baca di twitter nanti kita sambat tentang hari ini. Di situ aku nemu ada cowo yang sebucin itu sama seorang cewe. Dia rela turun gunung dari Tembalang Undip ke Gunung Pati Unnes buat bawain softek si cewe yang dia suka. Jadi ni cewe lagi butuh softek gitu, malem-malem jam 2 an minta dianterin. Wkwk ya ampuun bener-bener bucin deh ni cowo.

Ga kebayang itu gimana rasanya malem-malem blusukan ke daerah yang jauh dari peradaban. Dah gitu ditolak pula cintanya. Wkwk. Mo sedih tapi kok lucu ceritanya. 😂 *maapkan hamba ya Allah ngetawain orang wkakakak*

Kok yoo ishyooo jauh-jauh ke tempat si cewenya demi nganterin barang yang sebenernya bisa dia beli sendiri. Atau kalau dah malem mbok ya ndodog lawange konco kose kan iso. *translete bebas : ngetuk pintu teman kosannya juga bisa*


Kenapa ada orang yang bucin?


Kenapa ada cowo yang sebucin itu? Kenapa bisa ada cewe yang manfaatin itu untuk kepentingannya sendiri? Ya gimana dong. Orang kalo dah cinta kan ga ada logikanya. Dikon ngopo wae yoo gelem, yoo manut.

*backsound lagu menggema*

~Cinta iniiii kadang kadang tak ada logikaaa. *eaaa hahaha

Aku jadi inget cerita temen yang nikah sama kakak kelasnya. Ni cowo dateng ke rumahnya jauh-jauh dari sebuah kota tetangga buat kenalan. Model taaruf gitu.

Nyampe rumahnya pun lama banget, pakek nyasar pula. Aku terkejut terheran-heran waktu dia cerita. Rumahnya jauh banget pelosok gitu. Nyampe Tegal dah hampir 2 jam an lah. Haha.

Apa coba yang bikin seseorang sampai rela buat mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudraaa~

Yaaa apa lagi kalau bukan kekuatan cinta. 💞



Bucinlah pada orang yang tepat 


Tapi masalahnya adalah apakah sebucin-bucinnya orang dia bakalan jatuh cinta pada orang yang tepat?

Yang emang layak untuk dicintai?

Meskipun dengan risiko nggak dicintai balik atau malah si dia udah ada yang punya? Ya gitu. Dari dulu cinta deritanya tiada akhir~ 😂

Yaa... Makanya aku nggak heran kalau ada orang yang mau capek-capek memperjuangkan seseorang sampai segitunya. Bukan karena bucin juga. Tapi karena ngerasa orang itu layak untuk diperjuangkan. Kecuali kalau udah ada warning semisal si dianya nggak suka. Ya mau gimana. Udahan aja udah. Daripada sakit ati yaa~


Alasan orang jadi Bucin


Ada banyak alasan kenapa seseorang jadi bucin, tapi gini sih kalo menurutku. Ada hal-hal yang ada di luar logika kita. Ketika cinta jadi konsumsi dan kebutuhan. Kadang candunya meningkat dan makin berat ketika fase kecanduannya tiba.

Hmmm.... Di titik itu orang udah susah buat ngelepasinnya, karena udah sampe ke tahap kebutuhan. Makanya tak ada obat bagi orang yang saling jatuh cinta kecuali menikah. Ya itu solusi konkritnya. Ga ada yang lain.

Emangnya mau pacaran digantungin mulu statusnya ga nikah-nikah? Atau temen tapi mesra yang nggak ada juntrungannya itu? Nggak ada gambaran masa depan mau dibawa kemana? Ya itulah ya.

Pada akhirnya orang akan menjatuhkan pilihan pada seseorang yang jauh bisa memberi kepastian. Bukan lagi tentang rasa cinta, tapi lebih ke rasa nyaman dan yakin bahwa cinta itu nggak sia-sia. Kecuali situ mau aja jadi bucin trus sampai bertahun-tahun. Tobatlah wahai saudaraku.



Apa aku pernah di fase bucin itu? 


Pernah. Beberapa tahun lalu. 6 tahun yang lalu apa ya. Tapi dipikir-pikir lagi kok ya iso ya. Aku pun heran.

Well ya.... Makanya sekarang kalau jatuh cinta sama orang sebisa mungkin nggak bucin-bucin amat kaya sebelumnya. Sakit cuy kalau nggak ada tanggapan yang berarti.

Kalau pernah nonton film-film romantis, coba deh ditelaah. Mana fase bucin dari level rendah sampai udah tingkat tinggi.

Misalnya aja film Titanic. Itu sebucin-bucinnya orang ya. Wkwk. Kok bisa sih mengorbankan orang yang lebih berada dibanding cowo misqueen yang cuma seorang pelukis?



Ya si mbaknya kan ngerasa kalau si Leo lebih menantang. Makanya diiyain aja ketika ada cinta di antara mereka. Tapi cinta mereka terhalang sama badai di lautan? Bukan cuma badai tapi juga ngorbanin harus terjun ke air laut yang dingin menusuk tulang. Ngefreeze. Zzzz. Demi cintanya sama cewe yang baru dia kenal dalam hitungan hari. Wew lah weeew.



Lain film lain kisah. Kisah cinta Milea dan Dilan bisa dibilang fase-fade bucinnya anak SMA. Rela buat ngorbanin nggak ikutan geng temennya hanya karena dibilang, "kamu jangan ikutan geng motor ya." Ya, kalau cinta sih diiyain meski Dilan dilema antara milih hobi motoran dan tawuran sama cintanya ke Milea.

Ada lagi fase bucinnya film lain. Di film AADC itu yang menurutku paling nggak masuk akal sih.

Nungguin orang kek Rangga sampe ratusan purnama. 14 tahun ya, lama banget. Wkwk. Tapi ya sebucin itu si Cinta pada Rangga. Cowo yang cuma dateng bentar tapi bikin hati dia klepek-klepek. Rela buat meragu di saat udah ada yang pasti. Ya ngapain juga ya udah tunangan malah nyarinya yang nggak pasti. Piye sih mbaaak~ *jitak mba Cintaa*

Jadi, apakah menjadi bucin adalah sebuah naluri alamiah seseorang ketika jatuh cinta? Sure. Cinta segila itu sih. Makanya baiknya diimbangi dengan logika. Mau ga mau harus gitu kecuali kamu mau sampai kapan jadi bucin.

Aku pernah denger cerita temen soal kelakukan ajaib orang pas bucin. Tapi yang ini bikin heran juga.

Rela antar jemput buat bimbingan skripsi dan ikut organisasi bareng di kampus, ternyata nikahnya ama orang lain.

Rela telfonan sampe capek berjam-jam ga kerasa

Rela ngasih hadiah dari hasil ngumpulin uang jajan

Rela buat nentang ortu dan milih kabur dari rumah buat nolak perjodohan

Rela jauh-jauh ketemuan padahal lintas kota lintas provinsi bahkan lintas pulau

Kadang sebucin-bucinnya orang masih waras kalau dibilangin sama orang terdekat. Tapi kalau udah nggak bisa di logika ya berarti udah sampai tahap kritis.



Gimana caranya biar nggak bucin lagi?! 


Pakai logika.

Seriusan ini sih. Logikain aja apakah cinta itu justru menjauhkanmu dari dirimu sendiri. Membuatmu menjadi orang lain (dalam tanda kutip jadi lebih negatif).

Apakah cinta itu bikin kamu lebih produktif atau konsumtif?

Ada loh yang rela rogoh kocek buat agendain nonton tiap pekan demi bisa nonton bareng kesayangan. Padahal uangnya bisa dipake buat tabungan nikah. Mana kalo di bioskop nggak cuma nonton doang kan. Pasti juga makan dan minum. Beli lagi deh.

Ada lagi yang sebucin-bucinnya bikin dia jadi lupa sama tujuan hidup. Misal kelarin kuliah dengan cepat. Ya ada. Makanya fase bucin itu fase yang sebenernya aneh, tapi beneran nyata adanya.

Dan buat yang ngalamin juga nggak akan ngrasa sampai kemudian udah lewat masanya. Eh, kok dulu aku bisa sebucin itu ya. Rela ngelakuin hal-hal konyol dan goblog. Ya gimana sih malih. Situ yang jatuh cinta kenapa situ juga yang nanya. Wkwk




Pada akhirnya cinta punya ruang sendiri di hati seseorang.  


Cinta nggak bisa dipaksain. Ya, nggak bisa seseorang dijatuh cintai dengan cara yang maksa. Ya kalau mau jatuh cinta harus dari hatinya sendiri. Kemauannya sendiri. Itu kenapa ujung-ujungnya yang bucin akhirnya nyadar kalau ada masanya perjuangan itu harus berakhir. Selesai. Tamat. Udah nggak ada cerita lagi. The end aja udah. End game.

Part paling nyebelin sebenernya pas kita baru nyadar bahwa yang dilkukan tenyata adalah bagian dari hal-hal absurd dan nggak realistis. Tapi kalau udah lewat ya tinggal ketawain aja hal-hal yang dulu pernah terjadi. Wkwk


Bucin : Mencintai atau Dicintai?


Intinya setiap orang pasti pernah ngalami bucin, trus, dicintai atau mencintai nih? Jangan sampe jadi bucin banget ya karena mencintai dan dicintai itu harus dua arah.

Nggak bisa salah satunya aja. Bahkan yang udah menikah pun harus punya porsi cinta yang pas untuk saling jatuh cinta setiap hari.

Nggak bisa hanya salah satunya karena nanti yang cintanya lebih besar akan terlalu banyak berkorban demi yang dicintai yang mana belum tentu kadar cintanya seseorang yang ia cintai bisa menyamainya.

Nanti kecewanya di situ sih. Kenapa kok aku yang berjuang terus. Kenapa kok aku yang ngasih terus? Ya kenapa? *tanya Marimar*

Makanya pilihannya bukan dicintai atau mencintai. Tapi saling. S-A-L-I-N-G. Kalau salah satunya nggak mau berkorban lebih banyak dalam pernikahan, bakal ada yang njomplang.

Semisal : aku kan udah usahain buat selalu lebaran bareng di rumah orang tuamu, gantian dong kamu yang lebaran di rumah orang tuaku nanti. Yang kaya gini harus disepakati bersama sama suami istri. Bukan hanya ego semata. Nanti jatuhnya nggak seimbang trus crash, cek cok deh.

Bibit-bibit kaya gini yang harus diwaspadai sih. Bucin trus nggak seimbang dan akhirnya nuntut karena nggak dicintai dengan cara atau porsi yang sama. Paling nggak ada obrolan yang mendewasakan.

Dua orang yang saling cinta itu ya harus saling mencintai dalam porsi yang pas, saling artinya nggak hanya satu aja dan harus keduanya berusaha ke arah yang sama. Bukan hanya salah satunya.

Harus dibicarakan, harus diekspresikan dan diungkapkan dalam percakapan panjang sebelum tidur.

Nggak hanya sepintas lalu karena butuh dua orang dewasa yang saling melengkapi dan saling mencintai satu sama lain.

Udah yang paling bener emang nggak bucin sih. Karena sebucin-bucinnya orang pasti akan logis pada waktunya. 😜

#catatankecil
#celotehkiky
#24april2019 ; 02.39

11 comments:

  1. Pas baca ini, waduh, saya apresiasi banget. Soal bucin-bucinan ini ternyata sudah ada jaman dulu, tapi baru ada istilahnya "bucin", that's it hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha. iyaa, ini udah lama sebenernya ya. cuma belum ada istilah bucin pas jaman old mah. kalo sekarang dianggapnya bucin dan ada tamabahn halu pula kalo bertepuk sebelah tangan. wkwk

      Delete
  2. Hahaha aku baca postingannya mulai awal udah bikin ngakak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk kadang cinta sekonyol itu sih mba xD piye meneh. wkwk

      Delete
  3. Hahaha bener banget tuh, aku juga pernah lho seperti itu. Bucin, tapi nggak sadar wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. antara logika sama rasa emang saling rebutan nyari tempat prioritas di kepala pas jatuh cinta. wkwk

      Delete
  4. Hmm yang sakit itu udah ngebucin, tapi yang dibucin itu nggak ngerasa :(

    ReplyDelete
  5. Bener nih Mbak. Aku biasanya juga berpikir, kenapa aku dulu mau ya sampai ngebucin kek gitu

    ReplyDelete
  6. Aduh bikin ngakak nih ceritanya. Apalagi yang pertama tuh wkwk, tapi masnya juga kasihan :(

    ReplyDelete
  7. Kenapa tadi terarah ke sini ya, kok bisa-bisanya jadi baca bucin sampai abis. Agak susah menghayati karena yg saya alami bucin-nya = budak micin LOL

    Yang sering terjadi waktu masih muda adalah bupel=budak pelajaran. Mau suka sesuka apa pun ama cowok dan kalau dia suka juga tapi ngeganggu pelajaran,langsung coret tuh cowok.

    Kalau Titanic saya masih bisa terima, bisa jadi karena mereka nyaman satu sama lain, rose bisa menjadi dirinya sendiri. Kalau AADC saya cukup terganggu dgn 14 th ini, kek gak masuk akal gitu.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)