Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Thursday, 25 April 2019

Catatan Kecil : Dilema Pemakaman Umum

Kemarin adalah hari ke 7 meninggalnya seorang ibu yang tinggalnya di belakang rumahku. Jadi yang punya rumah itu menantu dan anaknya. Terhitungnya ibu ini bukan warga sini. Dan ada yang bilang kalau bukan warga sini ga bs dimakamkan di pemakaman umum.


Pernah ada kasus begitu. Orang yang dulu punya rumahku (sebelum dijual ke ibuku), meninggal dan mau dimakamkan. Udah tinggal dimakamin aja. Jenazahnya ga diterima di pemakaman sini. Ga dibolehin dikubur. Aku ngeri ngebayanginnya.

Ngeri ngebayangin gmn kalau kejadian sama keluargaku atau orang terdekatku. Pasalnya kami bukan orang asli sini juga. Pendatang dari jaman aku smp. Masa iya sih bisa ditolak dimakamin gara-gara bukan warga asli?

Karena menantunya itu ustad sini, jadi lah dibolehin. Aku yang denger merinding dong. Duh, gimana kalau jenazahnya ditolak kek dulu lagi? Kasian kan udah jadi mayat masih aja disusahin nguburnya.

Malem setelah pemakaman, aku beli makan di warung mie langganan. Ada dua orang ngobrol dan bilang soal pemakaman tadi.

"Eh, kan bu itu bukan warga sini. Tapi boleh dimakamin. Kok bs?"
"Ya bisa, mantunya itu ustad. Tapi belum tentu warga lain yang bukan warga sini boleh."

Alasannya karena takut kepenuhan. Jadi cuma warga asli yang boleh dikuburkan di pemakaman umum itu. Aku dengerin sambil mikir dan nganga. Wew. Segitu susahnya hidup di era sekarang. Bahkan mati pun dibikin ribet. :(

Ga bs bayangin kalau kejadian serupa terjadi di sekitarku atau di keluargaku. Sedih kan ngebayanginnya. Smg Allah mudahkan saat kita meninggal dalam keadaan husnul khotimah. Dan semoga kita ga ngeribetin orang lain baik selama hidup, saat proses meninggal dan sudah meninggal. Aamiin

2 comments:

  1. Amin Ya Rabb :(

    Duh, syukurlah keluarga ku di kampung punya pemakaman khusus keluarga besar.
    Dimana tanahnya luas dan itu milik keluarga sendiri :(

    Nggak kebayang deh kalau dimakamkan di kota atau kawasan padat dan harus ditolak begitu jenazahnya...... So sad

    ReplyDelete
  2. Eh, baru denger kasus kaya gitu. Kalo udah tinggal lama di situ, masih nggak dianggep warga gitu ya?

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)