Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Tuesday, 8 May 2018

Saat Tukang Ngedrama Jalan-jalan


Udah lama ga curhat di blog ini, rasanya pengin cerita banyak tapi kok sering ketahan sama omongan diri sendiri yang mikir ya udah nggak usah cerita, khawatir orang jadi ngerasa piye-piye. Tapi semakin ditahan semakin bikin kepala aku penuh dengan pikiran absurd dan random yang harus dituangkan biar lega. Jadi kupikir yah, ini saatnya buat curhat geje lagi.

Sebulanan ini banyak kejadian tak terduga, dimulai dari nekat banget aku dan adek daftar buat mendaki ke Semeru. Pendakian pertama yang notabene bikin aku belajar banyak hal mulai dari teknis, teori sampai praktek beneran. Rasanya semua ilmu pendakian mulai aku serap satu per satu dan bikin aku ngerasa oh, Gusti Allah. Ternyata ilmu-Mu banyak sekali. Nggak ada seujung kuku dari yang aku baca di internet, nanya ke temen. Walau udah belajar banyak, di lapangan itu serba tak terduga. Satu yang aku ingat cuma “Ya, udah jalan aja. Bismillah wae, mbuh piyepiye.” Itu yang menguatkan aku sampai pulang dengan selamat.



Ada kejadian nggak ngenakin pas di Semeru dan Bromo yang bikin aku jadi makin tahu diri aku sendiri itu seperti apa. Aku sempet nangis, entahlah. Rasanya capek banget. Capek hati, capek pikiran, capek badan. Semuanya tumplek jadi satu. Capek yang bikin aku pengin nangis seketika itu. 

Jadi pas duduk di rerumputan sebelum Ranu Kumbolo, aku nangis karena nggak kuat dengan nyinyiran mbak-mbak panitia. Ternyata dia salah satu media partner yang kerjasama dengan panitia ini. Secara detail tentu dia nggak ada kaitannya dengan panitia, toh media partner kan? Yang bikin sedih, aku udah capek bana sampe rasanya mau udahan aja deh. Lha kok diomongin yang nggak enak-enak. Trus aku nangis di tepi danau. Sore-sore. Adek bilang,

“Yaudahlah nggak udah dipikirin. Nggak ada gunanya.”

Pas di Bromo aku nangis juga. Hahaha. Edan sih. Dua kali ke Bromo kok ya drama banget. 2 tahun lalu pernah ilang hampir satu jam kepisah dari rombongan. Tahun ini ada hal nggak ngenakin karena aku dengar ucapan teman yang nggak enak terkait tips guide.

Pulangnya aku disidang sama adek dibilang,

“Tahu nggak sih kalo kamu itu sensitif. Apa yang dibilang sama orang  lain selalu kamu masukin ke hati.”
“Ya, kenapa?”

Dia sampai ngulang pertanyaan itu tiga kali karena aku jawab dengan jawaban yang sama. Baru dia bilang,

“Iya, kamu udah tahu kalau kamu sensitif. Apa-apa nggak perlulah dipikirin banget. Jangan sampai ngerusak liburanmu. Udah bayar mahal, eh nggak bahagia.”

Aku yang mikirnya, “err... yaudah lah.”

***

Sepulang dari Semeru, aku datang ke sebuah event perayaan kota. Trus minta ijin sama ibu buat misah dari rombongan (ibu dan dua adek) karena mikirnya kan mau ambil gambar karnaval di jalan raya. Kirain karnavalnya bakalan lama banget, tapi bentar doang kok. Nggak ada 1 jam deh. Trus tahu-tahu dikagetin sama penampakan muka seseorang yang familier. Ngeliat Cuma matanya aja. Aku segera malingin muka, nggak tahu itu bener bukan, tapi kok rada familier.  Matanya. You know? Serasa shock aja. Haha. 

Sampe mikir, Ilaa, kalau suatu hari kamu harus berhadapan dengan orang itu, dalam kondisi yang berbeda. Apa yang bakal kamu ucapkan sama orang itu di pertemuan  yang nggak terduga? Apa bakalan nyapa atau bahkan malah nganggep dia orang asing yang nggak perlu disapa?

“Eh, hai... apa kabar?”

Atau malah salting yang berujung mending kabur aja daripada hati kebat kebit lagi.

***

Beberapa orang lebih memilih menyingkir dari keramaian ketika hatinya sedang tidak baik-baik saja. Kupikir aku juga harus seperti itu, biar apa? Biar nggak bikin suasana jadi makin nggak enak. Misal, niat hati mau curhat ke temen, ternyata temen juga lagi ada masalah. Nggak enak tho kalau curhatnya so so aja ditanggapinnya, atau malah bikin temen makin banyak pikiran karena hal itu. Itu yang bikin aku rada mikir yaudah jangan sering-sering curhat personalnya. Toh ya sesekali perlu juga untuk nggak memasukkan semua masalahku atau cerita ke mereka, khawatir malah bikin ceritanya melebar ke mana-mana. Kadang rasanya perlu sesekali untuk “I’m oke with that” dan pada akhirnya mereka hanya tahu bahwa kamu baik-baik saja. Cerita masalahnya juga pas udah kelaran.

***

Kemarin ada kejadian lagi yang bikin rada-rada mikir, “Yaelah, kok gini amat ya. Hhaha.”

Jadi ada yang nawarin free untuk ikut acara treking di gunung Prau, untuk event sebuah televisi, tapi dapet infonya dari temen yang udah daftar dari tanggal 3 di JCC. Sedangnya kita dapet infonya tanggal 7. Dan lebih bikin gregetan lagi udah ditutup tanggal 6. Trus, ngapain kemarin daftar sampe jam 9 malem, begadang demi email panitianya? Wakakak. Bener-bener yang absurd banget. Sampe trus ngomong di grup WAI tim 7 Selalu Bahagia, gimana dong endingnya? Kujapri Deasy dan dia bilang, apa kita jalan aja sendiri.

Dan ya, aku mikir, apa aku bakal jalan-jalan lagi, kali ini dengan orang yang tetap saja asing. Walau sekarang udah lebih deket sih. Toh kami pernah satu tim dan ngrasain pendakian yang lebih ekstrim di Gunung Semeru. Si adek yang emang mau ke Jepang bilang, “Ntar nggak ada aku loh. Kamu harus bisa jaga diri sendiri.”

Aku tahu maksudnya, literally sendiri yang bener-bener nggak bisa ngandelin orang lain selain dirimu sendiri. Trus dia ngelanjutin, “Tapi di sana ada Ratih ding, gpp.” Ya kujawab dong, “Ya nggak gitu juga.”

Aku tahu sisa pendakian kemarin di Semeru bikin aku jadi belajar bahwa aku nggak bisa bergantung sama orang lain. Well ya, karena hanya aku yang bisa menjaga diriku sendiri. Orang lain belum tentu bisa diandalkan. Apalagi orang yang baru dikenal.

That’s why aku mikir, 

“Oh, baiklah. Siapin hati, La. Biar kamu bisa tabah sebelum ada hal-hal absurd lain yang terjadi.”

Benar bahwa kita baru tahu watak seseorang saat naik gunung atau traveling sendiri. Seberapa egoisnya itu keliatan. Aku sendiri serasa nggak percaya, Oh aku ternyata gitu orangnya pas tahu ada sifat jelek yang keluar pas ada masalah. 

Ya, namanya masalah musti dihadapi kan, walau gimana pun. Apalagi di jalan? Yang mana semua masalah harus tetap selesai bagaimana pun dramanya.  Dan ternyata aing emang tukang ngedrama. Zzzt. Kenyataan pahit. -__-“

Kalau ditanya, kapok nggak liburan bareng orang lain? Jangankan liburan sama orang lain, sama keluarga sendiri aja pasti ada dramanya. Tapi bukan berarti aku kapok buat jalan-jalan jauh lagi, kan? Hanya butuh waktu aja buat netralin perasaan lagi setelah banyak kejadian absurd di Semeru sana. Semoga aja besok-besok pas traveling sama orang lain, kondisinya jauh lebih baik dan lebih menyenangkan. :D

No comments:

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)