Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Sunday, 10 December 2017

Menyederhanakan Bahagia

Menyederhanakan Bahagia

Kemarin, ada seorang senior yang dulu satu organisasi di KAMMI Komsat Unnes 2005 an, nanya sama saya, “Ini ila yang dulu kosnya samping Asy Syabab ya?”

Lalu saya mikir, “Asy Syabab yang mana ya?”

Trus ngeliat id ignya kok rada alay. Wkwk. Jadi saya pikir anak alay nyasar dimana gitu ya. *maaf pak Bambang* =))

Abis mikir lama gitu baru ngeh, “Oh, yang deket kosan tahun pertama dulu di Gunungpati.”

Trus saya jawab, “Iya, yang sekos sama mba Ugi juga.”


Fyi, mba Ugi (istri pak Bambang) ini juga senior di organisasi, dan udah kayak kaka sendiri. Soalnya jadi koordinator ngurusin adek-adek tingkatnya yang masih piyik dan bawel soal kosan, kampus dan organisasi. Tahun kedua atas anjuran temen, saya pindah ke Baiti Jannati, salah satu pesantren mahasiswa binaan Ust Habiburrahman El Shirazy (Kang Abik) sekos bareng mba Ugi, Harna dan Rina (temen sejurusan) buat menghemat biaya kosan dan dapet ilmu agama juga.

Di tahun itu juga, saya udah mulai masuk rohis dan diikutkan di BEM. Wew, anak kecil diajakin di BEM padahal nggak punya skill apa-apa selain bisa ngetik. Wkwk. Trus nggak ngerti pula apa itu rohis. Yang ploting saya ditempatin di organisasi mana ya mbak-mbak itulah yang lebih ngerti dunia kampus. :D

Dulu kos Asy Syabab itu jadi basecampnya anak KAMMI kalo lagi rapat. Saya sebagai anak bau kencur cuma numpang ikut kumpul doang. Alasan ikutnya apa? Pertama, karena diajakin temen buat ngisi waktu luang kalo sore, daripada gabut ye. Kedua, tempat ngumpulnya tinggal ngesot aja nyampe. :p Deket banget wong samping kosan persis. Ketiga, saya sebenernya nggak terlalu punya banyak temen, paling itu-itu aja. Makanya ikut organisasi biar ada kesibukan.

Kalau lagi selo, hari Sabtu Minggu itu hari yang paling ditunggu karena biasanya ada kegiatan apalah apalah, dari ngaji, mabit di masjid kampus, dauroh siyasah di Ungaran, bakti sosial, dll. Pernah juga ekstrim ikutan simulasi demo pas training di DPRD Ungaran, teriak teriak Allahuakbar. Wkwk. Atau ngumpulin dana buat Palestina dengan keluar masuk bus di Ungaran bareng mba Ugi. Bener-bener emejing. Pengalaman yang nggak akan terlupakan lah. Hahahaha. Klo sekarang suruh kayak gitu lagi saya belum tentu seberani itu. =))

Kadang kalo inget hal itu jadi kangen temen-temen, ternyata dulu hidup saya nggak sia-sia. Paling nggak ya kalo pun ada waktu selo beneran dipake buat bantuin orang. Karena slogan organisasi yang nempel kuat di kepala, “Manusia yang paling baik adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.”
Yang bikin saya sedih sebenernya karena saya nggak bisa fokus di kuliah.

Pertama materi kuliahnya ribet dan butuh konsentrasi tingkat tinggi. Matematika murni gitu. Yang beda banget materinya saat SMA dan kuliah. Harusnya ada jembatan antara kedua jenjang pendidikan ini biar anak-anak yang ngelanjutin kuliah ga kaget dengan ritme dan kualitas materinya.
Kedua, saya dulu pendiem (sekarang juga sih, tapi sekarang udah mending xD) jadi nggak banyak nanya soal materi mata kuliah sama kakak kelas, atau karena kakak kelas ngajarinnya nggak bisa sante ya. Hahaha. Jadi mudengnya paling yang dipahami aja. Maklum, yang ngajarin tuh anak yang udah ekspert. Saya berasa lagi nanya sesuatu yang remeh temeh banget klo pertanyaan saya terkesan biasa aja.

Ketiga, kesibukan kuliah dan organisasi nggak balance dengan kesibukan ngurus kosan. Ada jadwal masak dan bebersih yang harus dirolling tiap minggu. Bahkan masak itu dijatah per 20 rb sehari kudu bisa masak lauk buat 12 orang. Gimana caranya bisa dapet masakan dengan harga segitu coba? Hahaha. Kalau dipikir-pikir dulu dilatih gitu biar ga kaget kalau nanti udah nikah segitu cukup ga cukup kudu bisa buat makan. *ini medit apa gimana ya* xD

Akhirnya tahun keempat kuliah, saya pindah kos biasa lagi. Bukan yang pesantren mahasiswa. Tapi kalau diinget-inget lagi, dulu kebahagiaan saya sederhana banget ya. Nggak semuluk sekarang kalau pengin ini itu ketinggian dan hidup dibikin ribet sendiri. Dulu cuma mikir makan sehari cukup nggak cukup ya duitnya segitu. Jadi pilihan makannya pun nggak banyak, tapi tetep kenyang juga.

Pengin beli buku ya tinggal ke toko buku Senyum Muslim sebelah Asy Syabab yang ngejual buku dan novel best seller. Kebahagiaan sederhana saya saat itu milih buku ya tinggal milih aja yang ada di display depan dan bertuliskan best seller. Buku-buku yang dijual di sini dijamin udah lulus sensor dan layak baca sama muslimah dan rekomended. :p Nggak kepikiran harus nyari review dulu di goodreads atau google. Wkwk.

Dulu pilihan kegiatan akhir pekan ya paling klo nggak ngeblog ya kegiatan kampus. As simple as that. Sungguh nggak banyak mikir dan neko-neko.

Kebahagiaan sederhana saya saat itu adalah ternyata meski uang saku buat biaya hidup sebulan paling 500 rb, tapi kok ya cukup-cukup aja tuh buat bayar listrik, makan 3 kali sehari, jajan mie ayam depan kosan, beli air galon, beli buku bacaan yang sebulan bisa 2 buku @50 rb an, bayar fotokopi dan iuran kelas ini itu, bahkan ikut acara keluar kota. Herannya ya cukup-cukup aja tuh, nggak yang mesakke piye ngono yo. :-?

Kadang benar bahwa kita mengkhawatirkan hidup nanti gimana. Padahal kalo ikhlas ngejalanin sedikasihnya Allah pasti udah cukup sesuai takaran. Selagi orang itu masih hidup ya rezekinya akan dijamin, entah dari mana datangnya. Ya segitu juga dapetnya.

Sekarang kalau main ke toko buku, saya suka bingung sendiri sama buku bacaan yang mau saya beli. Mikir lama dan akhirnya tetap nggak menemukan pilihan selain baca buku yang saya kenal kualitas penulisnya. Atau kalau makan sekarang masih suka nyoba-nyoba makan di tempat asing yang baru opening, dengan ngeluarin biaya yang lebih besar dari budget makan sehari. Wkwk. Duh, jangan ditiru. Boros, mamen. :p

Sekarang kalo ada kegiatan akhir pekan paling berkebun, baca buku atau hunting kulineran di balaikota lama. Wujud kebahagiaannya mungkin beda, tapi saya harap bahagia kali ini tetap sama, sesederhana dulu. Nggak neko-neko dan ngeribetin diri sendiri. Haha.

Well ya, kadang saya perlu berkaca ke belakang dan mensyukuri yang sudah lewat. Karena ternyata kalau diinget-inget lagi kenangan pahit, manis, dan asem zaman dulu, nanti bakal bisa juga buat diceritain  ke anak cucu nanti. hahaha. Ya, disyukuri aja deh yang ada ataupun yang pernah terlewat. :D


Kalo kamu, apa pernah punya pengalaman mengesankan selama kosan pas kuliah? Share dong di komentar :D 

2 comments:

  1. Baca ini jadi inget masae kuliah dulu,hahaha.. kl tiba2 pas kuliah pagi dosen g dateng,langsug bareng2 jalan ke toko buku murah kadang ke gramedia,ya paling baca2 sama tepe2 haha. Duh bayak banget kenangan waktu kuliah,kapan2 fitulis ah haha

    ReplyDelete
  2. kenangan pahit bisa jadi pelajaran, kenangan manis bisa jadi penyemangat :')

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)