Quote of The Day

Rabbi habli milladunka zaujan thayyiban wayakuuna shaahiban lii fiddiini waddunyaa wal aakhirah (Ya Rabb, berikanlah kepadaku suami yang terbaik dari sisi-Mu, suami yang juga menjadi sahabatku dalam urusan agama, urusan dunia dan akhirat)

Wednesday, 31 January 2018

Catatan Kecil : Menabung Impian Ke Jepang

#1 Paspor


Tahun 2015 lalu waktu saya ngajuin e-paspor di kanim Jaksel. Pengajuan saya ditolak sama kantor imigrasi karena dikira mau kerja di Jepang, wkwk. Saya sedih dan pundung deh. Males mau ngurus paspor lagi di Pemalang, yang kata si ibuk harus diurus sesuai domisili. Padahal si ibuk penjaga imigrasinya bilang kalau saya punya tiket dan ada surat rekomendasi/surat undangan/surat yang menyatakan kalau saya bakal dijamin sama seseorang, saya bakal dibolehin liburan ke Jepang. Masalahnya, saya udah kadung males banget kan. Herannya, si adek yang daftar bareng saya kok ya diterima. Wkwk. Ngeselin bener deh sih ibuk ini.

Saya pun memupus harapan kalau suatu saat bakal ke Jepang. Susah, men... dapet surat undangan untuk ke sana. Karena Jepang sekarang emang ketat banget karena banyak orang yang dikira bakal masuk jadi TKI. Lol. Saya waktu itu mikirnya, ya kalo adek saya kerja atau kuliah di sana mungkin saya bakal bisa gampang ke Jepang karena ada saudara yang statusnya tinggal di Jepang. Mereka bisa kasih surat undangan buat yang di Indonesia.

Sejak dua tahun itu, saya udah nggak minat lagi buat ngajuin penawaran apapun. Masih suka liat-liat tiket jepang seharga ini dan itu, tapi karena udah kadung mindsetnya begitu ya, saya pun jadi males juga buat nabung. Dih, kok kesannya imigrasi ni ngeselin ya. Wkwk. Ya emang tugas mereka gitu sih. Ngecekin satu-satu orang, memastikan bahwa mereka ngasih ijin keluar pemberian e-paspor pada orang yang tepat. Tapi saya jadi udah nggak minat ke Jepang.

salah satu scene film Thailand One Day yang bikin saya pengin liburan ke Hokkaido :')


#2 Hafalan


Awal Januari 2018 ini, saya punya resolusi yang pengin banget diwujudin yaitu yups... salah satunya adalah nambah hafalan al quran. Yah, baru niat doang karena resolusi saya yang lain juga banyak. Wkwk. (dibejek yang baca) Gimana ya... saya gampang inget nada, tapi susah buat hafal klo malah diniatin. Jadi tuh kalau saya denger lagu, misalnya. Saya bisa ngerti nadanya persis sejak 1 hari lagu itu diputar berulang-ulang. Walaupun saya dengernya nggak niat ngafalin.

Adek saya, Ayie suka banget iseng ngerjain mbaknya ini. Dia muterin terus deh lagu yang lagi dia suka, sampai dia bosen. Saya yang emang dasarnya gampang inget nada, kadang tiba-tiba menyenandungkan nada lagu itu trus diketawain sama dia. Nah lho, kamu akhirnya beneran hafal lagunya kan,  Ky? Kzl deh. Saya pun diracunin lagu-lagu korea dan jepang. -_-"

Padahal saya nggak ngerti juga lagunya judulnya apa. Tapi kok nempelnya gampang banget. Tapi ya, anehnya kalau mau hafalan susaaah banget. Kaya apa ya, ada yang susah nempel di otak. Padahal sama-sama hafalan. Harusnya sih ya bisa ya. Wong telinga kita emang dibuat sedemikian rupa dengan kecanggihannya yang masya Allah denger nada aja gampang inget. Apalagi Al Quran dijanjikan mudah dipelajari dan dihafalkan. Harusnya sih gampang yaa. :’)

Lalu saya ingat kalau saya punya resolusi hafalan itu. Akhirnya mulai deh nyari al quran syamil yang dulu dikasih Syamil, salah satu hadiah lomba blog yang pernah saya ikuti. Di mushaf itu pas saya buka saya baru ngeh kalau ada cara untuk menghafal. Ya, gampangnya dihafalin 20 kali sampe bosen baru disambungin sama ayat berikutnya.

Waktu pengin hafalin itu, saya masih niat aja, belum ngejalanin secara konsisten.

And then....

#3 Jepang


Suatu siang, saya dapat kabar kalau adek saya lulus wawancara kerja untuk kerja di Okinawa, Jepang. Dia bilang kalau berangkatnya masih lama, karena masih banyak yang harus diurus, jadi berangkat mungkin sekitar bulan Mei. Jadi sekarang statusnya dia masih kerja di Karawang. Saya ngerasa heran kok dia diterima, kapan daftarnya? Soalnya setahu saya brosur Okinawa itu pernah saya submit fotonya di akun ig @sabilla.arrasyid tapi saya nggak nyangka kalau dia beneran daftar kerja di situ. Soalnya banyak juga perusahaan lain yang menawarkan kerja.


Pas ibu saya denger kabar itu, beliau heboh banget. Bilang gini, “Nanti kamu ke Jepang juga ya, ky.” Trus saya yang bengong gitu. Eh, maksudnya dibolehin gitu main ke Jepang? Selama ini kan susah banget dapet ijin buat jalan-jalan rada jauhan. Wkwk. Tapi emang kalau udah dapat ijin bisa gampang banget buat pergi.

Trus, tetiba saya inget jalinan kisah dari mulai dramanya bikin epaspor yang kemudian ditolak, trus niat pengin hafalan tahun ini, dan tetiba dapet kabar soal Jepang itu. Saya jadi mikir, hmm... apa jalinan ini ada hubungannya? Mungkin benar yang dibilang Wirda Mansur, kalau kamu pengin keluar negeri atau apa aja deh impian yang kerasa kok mustahil, bayar aja dengan banyaknya hafalanmu sama Allah. Saya jadi makin semangat buat nabung. Nabung duit dan nabung doa. Dan paling nggak jadi bisa ngeplanning lebih detail dan rinci dibanding 2 tahun lalu yang geje abis.

Ya... Allah tahu yang terbaik buat adek saya karena memang tahun ini saatnya. Padahal dia sempet kecewa karena belum lulus N2 setelah beberapa kali ujian. Pas udah ikhlas malah ada tawaran ke Jepang. 

Allah tahu yang terbaik. Kapan harus mengabulkan doa. Jadi kita harus positif thinking bahwa meskipun doa belum dikabulkan sekarang ya bisa jadi suatu saat nanti digantikan dengan yang lebih baik dan baguus banget. Jangan sampai ketidakterkabulannya doa kita pada Allah bikin kita suudzon. Ya, saya masih suka gitu sih. Pundungan anaknya. :(


A post shared by Ila Rizky (@ilarizky) on


Andai dulu dia dipercepat nyampe Jepang, dan dapet kesempatan kerja di Jepang pun itu serasa hanya semacam semangat menggebu yang belum matang benar persiapannya. Saya tahu itu, saya juga tahu kalau saya dikasih kesempatan bikin epaspor waktu itu belum tentu tahun itu juga saya bisa pergi ke Jepang buat nengok adek saya. Ya, karena satu dan lain hal. :)

Trus saya jadi inget gimana labilnya saya dua tahun lalu. Yang masih belum bisa mandiri pergi ke mana-mana karena masih suka pergi bareng adek. Sekarang kalau diajakin pergi sendiri ya hayuk aja. Seenggaknya sekarang udah terlatih ya apa-apa ngurus liputan, atau hunting konten buat bahan tulisan pun sekarang udah bisa sendiri. Nggak kebayang kalau Allah kasih ijinnya pas tahun itu, saya pasti lebih banyak ngerepotin orang lain.

Ya, trus kalau sekarang gimana? Mungkin ini saatnya ya, waktu saya udah ngerasa lebih siap dibanding sebelumnya.... waktu mama udah bilang boleh misal saya mau ikutan liburan ke Jepang untuk 1-2 minggu. Tapi dengan itu saya harus nabung. Bukan gratis. :')

Saya pun ngechat adek saya dan bilang, “Mama seneng banget tuh, heboh sendiri.”

Dia jawab, “Iyalah. Mama suka gitu. Mba Ky, rasanya kaya mimpi ya."

Trus, saya bales, “Iya, kok bisa sih? Trus aku disuruh nabung biar bisa main ke Jepang.”

Abis itu dia sodorin gambar tiket pesawat PP dari maskapai Jepang, JAL dan ANA yang lagi ngasih harga promo 5,6 jt PP. Wow. Trus saya bengong dong~ *sambil ngitung duit di atm*

Jadi ini maksud postingannya apa? Ya, maksudnya saya kudu rajin nabung gitu kalau emang pengin ke Jepang. Hahaha. Mbuh duitnya dari mana. :3 Dan saya rasa tak ada impian yang mustahil selagi Allah tempat manusia menangis dan meminta. Well ya, there is a will, there is a way. Bismillah aja. :)

Nb : postingan ini hanya reminder aja kalau saya punya resolusi ke Jepang sana, biar saya rajin nabung gitu. :)


5 comments:

  1. waaaww... nanti kalo jadi liburan ke Jepang, kirimi aku foto tulisan nama kayak yang di IG orang-orang itu yaa mbak.. haha

    ReplyDelete
  2. Kalau aku malah pingin ke korea XD Tapi intinya sama ya, harus tetap rajin nabung.

    ReplyDelete
  3. Wah, hebat ya adiknya ketrima kerja di Jepang. Mungkin benar ini ada hubungannya dengan hafalan tersebut dan dimudahkan jalan mba Kiky ke Jepang. Ah, jadi kangen Jepang.

    ReplyDelete
  4. mimpi jadi kenyataan klo bisa liburan ke jepang

    ReplyDelete
  5. Bila ke Jepang, saya ingin belajar banyak tentang Samurai.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)