Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Monday, 15 January 2018

Pay it Forward : Melipatgandakan Kebaikan Sekecil Apapun

Pay it Forward : Melipatgandakan Kebaikan Sekecil Apapun

“Apapun yang terjadi dalam hidup kita adalah hukum sebab akibat. Apabila mendapatkan sebuah nikmat dan kebaikan, maka selain utamanya karena kebaikan Allah, hal itu juga boleh jadi buah dari perbuatan baik yang kita lakukan. Sebaiknya bila kita tertimpa musibah atau suat masalah, selain karena izin Allah, hal itu juga boleh jadi buah dari perbuatan buruk kita (yang sengaja atau tidak). Sehingga sepanjang hidup ini, kita dianjurkan untuk terus berbuat baik, terus belajar menjadi pribadi yang lebih baik.” –Fufuelmart

Ngomongin soal kebaikan yang pernah dilakukan orang lain pada saya, saya jadi inget kejadian awal tahun ini. Pas banget tanggal 1 Januari, saya dan dua adek saya mau order gocar, tapi ditunggu lama banget kok tumben nggak ada yang bisa terima order. Kalau pun ada, pas dicek eh harganya 2 kali harga normal karena permintaan sedang sangat tinggi.

Ayie pun memesankan 3 order Go-Ride ke aplikasi Gojek dan taraaa... drivernya dah pada dateng dong. Cepet banget dibanding kalau nunggu orderan Go-Car yang lagi rame itu. Hasilnya, kami pun naik Go-Ride udah macem konvoi motor karena susul menyusul. Wekeke.

Saat motor melewati kawasan Pertamina deket rel kereta api, saya masih ayem tentrem aja, meski angin bertiup kencang. Pas di pertigaan Toserba Jogja, tiba-tiba ada orang negur saya dan bilang,“Mbak, itu roknya dibenerin. Biar ga masuk ke rantai.” Trus saya kaget. “Ha? Serius?” Saya pun buru-buru membetulkan dengan menekuk rok yang emang lumayan lebar dan berkibar. Tipe swing-swing gitulah.

Habis itu abang Gojek yang denger teguran itu bilang, “Makasih ya mas, udah diingetin.” Saya masih mikir, ah, masa sih sampai masuk ke rantai. Nggak mungkin deh. Tapi di perjalanan sampai ke dekat Honey Bakery, mas-mas bermotor itu masih ada di belakang kami dan dia mempercepat laju motornya sambil bilang, “Ati-ati ya.” Si abang Gojek pun bales komen,”Makasih udah diingetin.”

Selepas itu, abang gojek pun curhat. “Alhamdulillah, masih dilindungi Allah ya, mbak. Saya udah dua kali ini bawa motor diingetin soal rok penumpang saya. Tadi saya kira diingetin tentang cagak motor (apa ya bahasa indonesianya :D). Saya trauma, istri saya pernah jatuh dari motor karena roknya kejiret rantai. Trus luka sobek sampai di bagian paha. Untungnya bisa ditutupi pakai sobekan dari jilbabnya. Sekarang kan banyak banget yang pakai rok syari ya, yang lebar. Ya bagus sih, tapi mengkhawatirkan. Sekarang saya jadi takut bawa motor kenceng. Saya pelan-pelan aja ya, mbak. Yang penting sampai selamat.”

Saya yang denger pun speechless, tapi kami masih ngobrol sampai akhirnya motor yang dikendarai tiba di depan Pasific Mall. Pas saya turun, saya langsung cek dan ngeliat kondisi rok saya. Dan beneran tepian roknya kotor kena apa tu ya, solar? Atau apa yang item-item gitu. Saya shock dong. Heuheu. Bener-bener nggak nyangka kalau tadi itu hampir aja saya kena musibah. Hiks. Saya punya rok yang lebarnya di atas standar ini juga nggak banyak, bisa diitung jari. 4 atau 5 gitu ya. Dan biasanya emang saya pakai kalau pergi pakai mobil. Karena tahu bakal tetap nyaman dikenakan, nggak ada drama rok kayak tadi.

Saya pun bersyukur berkali-kali. Bersyukur masih hidup dan nggak kurang suatu apapun. Paling rok sedikit kotor, tapi gpp masih bisa dicuci. Coba kalau roknya kejiret trus badan saya keseret di aspal. Astaghfirullah, serem gilak. Apalagi kondisi jalan pantura ya gitu, kadang macetnya naudzubillah min dzalik. Truk tronton banyak yang lewat sliwar-sliwer. Bikin jantung deg-degan. :(

Pas udah di bagian depan pintu mall, saya mikir. Andai aja nggak ada orang yang ngingetin gimana ya. Mana orang ini tu kayak ngawal gitu dari  pertigaan Toserba Jogja sampai pertigaan berikutnya hanya untuk memastikan kalau saya sudah memperbaiki kesalahan tadi. Baik banget masnya. :’)

Ya, ada banyak orang baik ternyata di dunia ini, yang ngingetin kalau pas kita lagi salah, yang bantuin tanpa pamrih. Saya jadi inget quote mba Fufu di atas yang bilang bahwa bisa jadi sesuatu yang menimpa kita karena kebaikan atau keburukan yang pernah kita lakukan. Saya pun jadi ingat beberapa hal yang terkesan sepele, tapi bisa saja orang lain mendapatkan kebaikan dari yang saya lakukan. Saya tulis ini biar orang yang baca, mungkin juga mau melakukan hal yang sama. Saya berharap setiap kebaikan yang saya terima bisa saya teruskan lewat tulisan ini. Pay it forward ya. Gusti Allah ingkang bales. :)


1.       Membawa tas kain untuk menggantikan plastik.


Iya, saya sengaja bawa tas kain lipat di tas biar kalau butuh baru dipakai. Kadang saya juga dikasih plastik sama pedagang. Kalau pas belanja ke pedagang yang  jumlahnya lebih dari satu, saya hanya mau nerima plastik dari pegadang yang pertama, selebihnya saya tolak soalnya kebanyakan plastiknya. Ntar bejibun di rumah numpuk jadi sampah rumah tangga. Dipakai nggak, numpuk iya. Makanya mending plastik pertama itu saya pakai untuk naruh hasil belanjaan dari pedagang lainnya.


2.       Bawa sampah ke luar bioskop


Yups, pernah saya nanya sama temen saya, Nindri. Kok lama ya pintu cinema di bioskopnya nggak dibuka juga. Ternyata, pintu cinema lama dibuka karena sampah-sampah belum kelar dibersihin. Jadi cleaning service-nya paling berapa aja, setahu saya ada 6 cinema, mungkin 6 orang juga yang membersihkan.

Kebayang kan kalau 1 cinema harus dibersihkan dan wangi dalam waktu 15 menit. Gimana caranya coba? Mereka harus lari-lari buat bebersih, karena biasanya waktu tayang cinema pun bersamaan antara satu dengan lainnya. Dengan membawa bungkus makanan dan minuman keluar dan membuangnya langsung ke tempat sampai hal itu memudahkan pekerjaan orang lain.

Hal ini juga berlaku kalau saya nginap di hotel. Biasanya saya kembalikan setting kamarnya seperti semula. Sampah-sampah dibuang ke tempatnya, bantal dan bedcover dirapiin, toilet udah diflush, aliran listrik dan air dimatikan, kursi juga dikembalikan ke tempat semula, biar yang bersihin juga cepet kelar kerjaannya.

3.       Tumpuk di Tengah Piring yang sudah terpakai


Gerakan #TumpukDiTengah ini awalnya saya kenal dari mba Rizki, seorang teman blogger. Pas saya cek ternyata di ig pun banyak orang melakukan hal yang sama. Tumpuk di tengah maksudnya adalah menumpuk piring dan gelas yang sudah dipakai setelah makan di tengah meja. Tujuannya agar pramusaji bisa segera mengambil piring dan gelas tersebut lebih cepat dan hemat waktu juga. Jadi orang lain yang ingin memakai meja tersebut tidak perlu menunggu terlalu lama saat meja harus dibersihkan terlebih dahulu. Paling tidak hal ini membuat hidup orang yang kita bantu jadi lebih efisien kan?

Langkah kecil ini  sering saya lakukan saat makan di luar, terdengar sepele padahal manfaatnya banyak. Saya jadi ingat pramusaji yang melayani kami di Pizza Hut tempo hari saat libur tahun baru. Saking penuh meja dan kursinya, mereka kewalahan untuk membersihkan. Bahkan dua kali terdengar bunyi pecahan piring yang bikin pengunjung langsung menoleh ke arah sumber suara. Ya, gimana nggak crowded ya, semua orang pengin makanannya cepet sampe, tapi jumlah pelayannya sama seperti hari biasa.

Jadi menurut saya gerakan #TumpukdiTengah ini bisa dilakukan kapan pun, tidak perlu menunggu momen, karena sekecil apapun kebaikan yang kita lakukan bisa saja menjadi pengantar kebaikan berikutnya yang datang pada diri kita.

4.       Ngasih tips untuk service pelayanan tour guide, pelayan atau driver ojek online


Sejujurnya saya mulai aware tentang ngasih uang tips ini justru saat saya liburan di Bromo, April 2016 lalu. Saat itu seorang teman jalan yaitu mba Mery mengatakan pada saya apa saya akan memberikan tips? Saya baru sadar kalau hal ini kecil, tapi ternyata berdampak besar bagi tour guide yang melayani tour dan sabar banget jawabin pertanyaan ini itu, juga mau untuk nemenin muter-muter dan foto sampai puas di Bromo. Saat itu karena keterbatasan uang  (saya belum ambil duit dan nggak tahu ATM terdekat di mana), saya pun nggak jadi ngasih. Tapi seriusan jadi nyesel kenapa nggak dikasih ya. Kan ntar bisa minta mas sopir buat cariin ATM terdekat.



Well ya, kejadian itu membekas banget dan sejak sering order Ojek Online, kadang saya mengusahakan untuk ngasih tips, kalau pas ada duit yah. Sekecil apapun tipsnya para driver itu bakal seneng banget lho. Dan saya pun sempet denger kalau setiap kali mereka menerima order belum tentu dapet order asli, kadang campuran dengan order fiktif. Bahkan pernah ada yang curhat sama saya kalau order fiktif hari sebelumnya sampai 10 kali. Sampai akhirnya dia nggak dapat apa-apa hari itu.

Trus, ada juga yang dapat order fiktif dari nama yang sama, pas nanya ke temennya ternyata juga si temennya dapat order yang sama. Order fiktif gitu sangat berpengaruh pada performa kerja mereka, biar bonus cair. Jadi kalau dapet driver kaya gitu, misal effort mereka tinggi, misalnya nih nganterin saya sampai 30 menit ke tempat tujuan, atau nungguin pesanan makanan saya yang lambreta lalala~ Akhirnya, kadang saya inisiatif ngasih tips sebagai ucapan terima kasih. Ya, itung-itung ganti waktu mereka yang terbuang saat menunggu pesanan selesai dibuat.

Atau bisa juga saya pesan ke drivernya kalau saya mau isi sekalian saldo GoPay-nya. Setiap kelipatan 25 rb, driver Gojek akan mendapatkan bonus point 1. Jadi kalau ngisinya 50 rb ya mereka dapetnya 2 point. Cukup meringankan kerja mereka kan kalau misalnya harus memenuhi target harian sekian point demi fee bonusnya biar cair.

Saya percaya bahwa membantu orang lain juga akan membantu diri saya sendiri. Dan alhamdulillah selama ini invoice dari job juga nggak yang ribet gimana gitu kalau nunggu pencairan, masyaAllah tabarakallah pas saya dinego fee juga nggak yang afgan banget yah. Mungkin karena hal itu ya. Saya percaya apa yang kita lakukan sekecil apapun akan kembali ke diri kita, entah di hari ini atau di masa depan dalam bentuk kebaikan yang berlipat.  Jadi, apa kamu berminat mencobanya juga? Satu kebaikan akan dilipatgandakan oleh Allah, itu sudah janji yang pasti akan dipenuhi oleh Allah. Tinggal kitanya aja mau nggak kira-kira mencobanya ya?


Tegal, 15 Januari 2018





1 comment:

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)