Tuesday, 26 April 2016

Dear Masa Lalu, Maafkan Aku yang Dulu Ya

Dear Masa Lalu, Maafkan Aku yang Dulu Ya

Sebagai pengguna instagram aktif belakangan ini saya sering buka tab explore untuk melihat foto-foto orang lain yang similar dengan kesukaan atau teman yang berinteraksi dengan saya. Hasilnya kadang suka mengejutkan seperti nemu foto premiere AADC2 yang lagi diadain di Jogja, juga ada meme lucu-lucuan dengan tulisan “Dear Mantan, Maafkan aku yang dulu ya.” Yang terakhir saya sebut itu nggak sengaja nemu di akun entah apa, trus merembet deh ke akun-akun lainnya yang saya stalking saking penasarannya.

Jadi meme dengan hastag #maafuntukmantan itu ditujukan untuk kontes Wak Doyok. Wak Doyok itu siapa? Itu loh selebgram yang katanya jadi tajir gara-gara brandingnya yang jadi cowok maskulin dengan jambang dan kumis melintir. Isi memenya bertujuan untuk menunjukkan kalo sekarang orang yang bikin meme udah berubah jadi lebih keren,baik ganteng atau cantik. Malah ada yang iseng ngledek bilang kalo dulu belum ada kamera 360 dan Beauty plus. Wekeke. Serius bikin ketawa karena lucu-lucuan itu.

Saya ngerasa bahwa seru aja membahas masa lalu. Ya coba bayangin aja kalo dulu masih anak SMA kayak si mbak Cinta – Dian Sastro itu, sekarang dia jauh lebih glowing dan kelihatan bahagia setelah jadi ibu dari dua anak. Rasanya bener juga kalo setiap orang bakalan bertumbuh baik jadi lebih keren atau ga tergantung masing-masing orang kan ya? Kalau saya ngeliatnya bahwa jadi keren itu memang butuh waktu kok. Ada yang butuh bertahun-tahun ditempa dengan ujian hidup buat jadi lebih dewasa dalam bersikap, ada juga yang jadi lebih kalem menghadapi kerasnya dunia. Senyumnya jadi lebih simple kayak si Rangga yang sekarang dibanding Rangga yang dulu ilang di New York setelah ratusan purnama. Yang mukanya masih pake tampang cenderung ngebetein pengin dilempar pulpen *eh xD

Ada yang jadi lebih cantik setelah tahu bahwa cantik memang perlu diupayakan, nggak dateng gitu aja dengan sendirinya. Setiap perempuan pasti cantik, tapi cantik yang rapi, yang bikin orang seneng ngeliatnya, nggak kumel, dekil itu kan juga butuh maintenance kan. Dan biasanya orang berubah setelah kemakmuran juga mendekatinya. Selain juga karena udah nikah. Ya kayak mbak Cinta itu. Kalo kata temen sih perempuan jadi lebih tergenapi setelah menikah dan punya anak. Lebih sumringah senyumnya karena merasa hidup sudah lengkap. Ini yang pernikahannya bahagia ya. Aura mamah mudanya keluar gitu. Lebih glowing dan sexy. Wkwk. :D

Saya merasa bahwa bukan hanya mereka yang sudah mencapai kemakmuran aja, tapi juga yang bahagia dengan pilihan hidupnya. Mereka yang menikmati setiap ritme hidup yang sekarang dijalani, itu juga kelihatan beda wajahnya. Saya pernah ketemu dengan seorang teman di grup Kompakers Tegal yang usianya saat itu menjelang 40 tahun tapi wajahnya seperti perempuan usia 27 an. Saking mudanya dan saking senyumnya bikin saya ngerasa nyaman saat pertama ketemu. Amazing buat saya.

Mereka yang saya sebutkan itu telah bertumbuh menjadi orang yang lebih keren, lebih bahagia kalo dilihat dari wajahnya, dan lebih paham bagaimana rasanya menjadi diri sendiri. Untuk nggak melihat diri dengan membandingkan orang lain. Saya jadi keingetan kalo dulu suka banget ngebandingin diri sendiri dengan orang lain. Suka jiper kalo kemampuan orang lain di suatu bidang ternyata lebih waw. Haha. Padahal itu yang bikin stress ya. Kuncinya bukan pada seberapa banyak waktu yang telah terlewat sejak masa remaja, tapi kuncinya di diri sendiri. Untuk yakin bahwa hidup itu buat dijalani, bukan untuk diributin dengan segala dramanya. Jadi ya dibikin senyum aja. 

Eh hai, dear masa lalu siapapun itu dari temen, musuh atau yang lainnya. Maafin saya yang dulu ya, yang masih suka childish dan bikin bete. Hahaha. Semoga saat ketemu nanti kamu nggak lagi ngeliat saya menunjukan muka yang menyebalkan hanya karena satu hal sepele. Percaya bahwa setiap orang bertumbuh, ia hanya butuh waktu aja. Jadi nggak ada hal yang perlu disesali juga dari sebuah pertemuan masa lalu. *iki ngomong opo sih* =))

 *curhat geje di sore hari* :p 




11 comments:

  1. Iya saya maafkan. Sebaliknya tolong saya juga dimanfaatkan agar skor kita 0-0 ya.
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf juga ya, Pakdhe. Hehe, salam hangat juga dari Tegal. :)

      Delete
  2. Nanti kalau udah lebaran kita saling maaf-maafan.

    ReplyDelete
  3. maaf kan saya yg dl ya, Mbak

    ini berasa lebaran, hihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, sama2, Jiah. Ga perlu nunggu lebaran tahun ini, kan? :P

      Delete
  4. mau ikut-ikutan bikin foto perbandingan antara masa lalu dan saat ini, tapi rasanya kok gak ada perbedaan signifikan ya mbak... apa berarti aku belum bertumbuh.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Signifikan berat badannya, ca? :P Kalo aku bertumbuh makin chubby. xD *tutup muka*

      Delete
  5. Mbak ilaaa.... maafin daku yang belum semept ngacir jalan-jalan lagi. Hahaha

    Sehat mbak? Sekarang aku juga lagi mulai mainan blog lagi. Aku punya blog buku lho sekarang. tapi belum keiisi. -_____-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Iya, sama2, Vey. Semoga lain waktu bisa ngetrap ngetrip bareng yak. Alhamdulillah sehat. :D Eh, blog barunya apa? Bisikin linknya doongg~ Diisi aja, mumpung lagi semangat ngisi :D

      Delete
  6. Judulnya kekinian banget mbak hahahah :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)