Tuesday, 1 March 2016

Catatan 1 Maret : 6 Bulan Membuat Bimbel

Bimbel yang dibuat bapak pada akhir Agustus 2015 akhirnya sampai juga di titik ini. Sekarang sudah masuk bulan Maret, artinya Februari kemarin sudah 6 bulan berjalan. Bulan ini masuk bulan ke 7. Awalnya saya pikir akan menyerah karena saya nggak sesiap itu untuk mengajar. Lagipula masa-masa ngajar dimulai akhir Agustus, ngepas banget setelah saya liburan dari Bandung. Dan saya lagi meriang dong. Haha. Masuk angin dan cemberut pas pertama kali ngajar. Duh, enggak banget. :p

Baca juga : Catatan September : Bimbel 

Saya tak tahu akan kemana takdir membawa, tapi saya selalu berharap yang terbaik. Hanya yang terbaik. Karena itu saya selalu membawa harapan dalam doa-doa shalat hajat yang saya lakukan. Nggak mudah menundukkan ego saat mengajar anak-anak, apalagi mereka masih masa keemasan, yang masih hobi main dan suka slenge’an. Sesekali saya sempat juga ngambek, marah, dan kesal dengan guyonan yang kadang nggak banget khas anak-anak remaja kurang didikan. Juga pernah mengalami hal paling nggak mengenakan semisal nggak dibayar gajinya karena si anak udah ga berangkat. Wkwk. Adek saya sampe nanya, memang gpp kayak gt? Saya bilang, kalau saya tagih pun dia belum tentu bisa bayar. Lol. Ya gpp sih, segala yang belum terbayarkan itu lunas kok digantikan oleh uang dari hasil nulis yang saya nggak perlu ngoyo buat dapetinnya. :D

Baca juga : Mengenal Peer Learning serta Manfaatnya Bagi Bidang Pendidikan 

Dan karena doa pulalah akhirnya beberapa orang yang agak menyulitkan proses belajar jadi berganti dengan orang lain. Jujur, itu salah satu doa yang saya minta sama Allah. Kalau masih diberi kesempatan untuk ngajar dan jadi bagian amal buat saya, ya ayo saya akan ngajar. Kalau lebih banyak hal-hal buruk yang akan terjadi lebih baik Allah yang memberi jalan keluar. Dan jalan keluarnya ya itu. Ada anak yang akhirnya keluar atas permintaannya sendiri, salah satu anak yang slenge’an klo guyonan. Ya, anggap saja ini bagian dari dikabulkannya doa dalam shalat hajat saya.

Banyak suka duka selama 6 bulan ini. Kadang ibu bilang kalau saya nggak sabaran. Emang iya sih. :p Jadi guru itu butuh sabar yang banget-banget. Dan nggak nyangka juga sampai di enam bulan ini. Meski saya sebenarnya hanya ngajar beberapa orang saja, khusus 4 anak SMP kelas 1,1 anak  SDIT kelas 2, dan si kembar kelas 1. Ngajar anak kembar ternyata nano-nano juga. Hehe. Seru  kali ya kalo punya anak kembar. Haha. Pusing kepala saya ngajar mereka, saking pinternya. Mungkin karena didikan ibunya yang udah banyak ngasih bekal calistung.
A photo posted by Ila Rizky (@ilarizky) on

Ada lagi yang agak aneh, anak mau masuk sekolah dasar aja sekarang diminta harus tes kemampuan dulu. Katanya biar yang masuk tersaring dengan bagus. Anak-anak yang masuk harus yang udah punya bekal. Duh, saya yang ngeliat kurikulum sekarang ini jadi pusing kepala karena beda jauh dari bayangan saya selama ini. Seingat saya anak sekolah dasar dulu masih sederhana cara belajarnya. Sekarang meski dua anak dari dua sekolah yang berbeda, karena yang satu pakai kurikulum 2013, yang satu pakai kurikulum lain akhirnya jadi nggak bisa disatukan.
A photo posted by Ila Rizky (@ilarizky) on


Well ya, ini salah satu bukti bahwa anak-anak masa kini mengalami ketergesaan dalam belajar tapi tidak disesuaikan dengan kemampuan mereka menyerap ilmu. Hasilnya ya kadang masih ada yang merasa tercerabut dari sistem pendidikan. Merasa dunia anak-anak mereka hilang. Tapi saya bersyukur mereka masih suka main bareng-bareng di lingkungan kampung yang masih asri ini. Jadi bisa dibilang mereka masih terlindungi dari kontaminasi dunia luar. Semoga saja makin semangat belajarnya dan tambah cerdas. Saya hanya berharap ilmu yang sedikit itu bisa bermanfaat buat mereka. :)






#curcolrandom

7 comments:

  1. iyaah Ila, anak2 sekarang klo mau masuk sekolah ada tes segala, TK pun gitu katanya, Emaknya juga dagdigdug klo mau tes itu, fiuuhhh.. -__-

    sukses Bimbelnya yah Ila :)

    ReplyDelete
  2. Tetap semangat untuk memajukan pendidikan Indonesia

    ReplyDelete
  3. wahhh keren, semangat ya mbak ila
    semoga bimbelnya makin maju dan bisa berbagi banyak manfaat ke anak2

    ReplyDelete
  4. kalau deket aku pingin ikutan ngajar Ila

    ReplyDelete
  5. Semanga ya!
    Jadi guru emang susah, suamiku pernah ngajar bimbel Fisika anak SMA cuma tahan beberapa bulan, soalnya tempatnya jauh dan gak cukup waktu bwt wara-wiri ngajar.

    ReplyDelete
  6. walaaahhh... baru tauk sekarang mba ila pegang bimbel... duh, ketinggalan bgt ya aku :D

    ReplyDelete
  7. Keren Mbak Ila. Sy juga pengen buka bimbel nih di rumah. Tp masih bingung nentuin SPP nya, soalnya lokasi rumah sy di kampung. Ada saran?

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)