Wednesday, 25 December 2013

Mengapa Harus Mengembalikan Buku Pada Tempatnya?

kembalikan buku pada tempatnya!
Mengapa Harus Mengembalikan Buku Pada Tempatnya? Judulnya kali ini panjang banget. :)) Gpp deh ya. Memang pertanyaan itu yang ingin saya jawab di postingan ini. 

Pernahkah kamu menemukan buku yang tidak pada tempatnya, terutama saat di perpustakaan atau toko buku? Saya, sering. Saya termasuk yang kadang suka milih-milih juga pas mau beli. Lalu kadang yang dipilih cuma beli 3-4 aja, sisanya ada yang 1-2 buku ga jadi dibeli trus akhirnya ditaruh sembarangan di rak mana saja. Di perpustakaan dan toko buku, buku yang didisplay akan lebih mudah ditemukan jika buku tersebut terletak di rak yang benar. Misalnya aja buku A kodenya 345xxx raknya ada di pojok sebelah kanan. 


Mengapa harus ada kode buku dan kode rak buku? Agar memudahkan jika mencarinya. Mas dan mbak pelayan toko buku akan mudah membantu kita mencari buku yang kita butuhnya jika bukunya terletak di tempat yang seharusnya. 

Jadi kalo ada orang yang sembarangan naruh buku di rak yang ngasal, bukan rak asalnya, trus pas ada yang butuh buat referensi, orang yang butuh itu harus nyari muter-muter dulu. Saya pernah nyari buku yang penting (banget) di toko buku karena harus gantikan buku itu segera ke perpustakaan. Di komputer toko, buku yang saya cari masih ada stoknya, tapi letaknya entah ada di mana. Mbak pelayannya sampe bantu saya nyari selama satu jam untuk nelusuri buku itu ada di mana. -_-

Di perpustakaan pun sama. Jika dicari di komputer perpustakaan, buku B ada, tapi raknya entah di mana. Pelajaran ini mengajarkan saya untuk patuh menaati aturan itu. Jika memang tidak jadi beli, kembalikanlah ke tempat asalnya, karena bisa jadi suatu saat ada seseorang yang benar-benar membutuhkannya. 

7 comments:

  1. paling sebel kalo ke perpus,cari buku dirak...hilang entah kemana

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba. pas aku nyari referensi itu lama banget ngubek-ubek raknya karena susah nemunya :(

      Delete
  2. hehehe..iya juga sech mba..apalagi naruhnya ngasal dan kategorinya beda banget..repot tuch..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya, mba. dulu aku sering gitu, tapi sejak ngrasain susah nyari buku pas butuh, jadi ada rasa bersalah kalo asal naruh di rak lain.

      Delete
  3. Saya juga memiiki Perpustakaan Pribadi di rumah. Buku bukunya kadang BELI kadang juga dari pemberian sahabat Memang kalau sudah baca BUKU suka digeletakkan begitu saja. Sembarang tempat. Nanti giliran diperlukan dan ingin membaca Buku itu lagi SUKA kebingungan sendiri Tadi taruh dimana

    ReplyDelete
  4. kalau saya selalu minta di perpanjang masa peminjamannya. kalau gak, pasti banyak yang pinjem tuh bukunya. pasrah aja kalau emang buku yang kita cari tetapi tidak di temukan.

    ReplyDelete
  5. kl yg pernah saya alami, bukunya sih gak kemana-mana, cuma lihatnya yg kemana-mana. dipelototin atu-atu di atas, eh, ternyata ada di bawahnya... :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)