Thursday, 19 December 2013

Bekal Taqwa

Semalem iseng ikutan kuis di twitter @senyumsyukur. Ada tugas harus jawab pertanyaan berdasarkan kultwit. Dari situ saya liat apa yang jadi pertanyaannya. 

"Kawan, apa bekal terbaik untuk hidup ini?"

Saya sendiri pernah ada di posisi mempertanyakan takdir. Pernah nanya ke temen, ngobrol waktu kita masih barengan di Semarang. "Nanti gimana ya kalo beberapa tahun lagi, apa yang bakal terjadi sama hidup kita. Apa bakal gini aja atau nanti gimana?" Dia nanya, "Kenapa? Takut ya?" 


Saya memang ada perasaan was-was waktu itu, entah kenapa. Mungkin seperti anak sma yang akan ujian kelulusan, dan bingung mau dibawa kemana hidup sebenarnya. Mau ke mana sih arah jalannya? Karena sepertinya melihat jalanan takdir itu seperti melihat sesuatu yang masih samar, tak bisa dijangkau oleh apapun. Meraba-raba. Ga ada yang tau pasti apa yang ada di depan kita. Ya sama kayak ujian sma itu, ada kemungkinan lulus, ada yang ga. Ketakutan demi ketakutan yang sebenarnya aneh aja sih, kenapa ditanyain. Padahal kalo dijalani ya enjoy aja. 

Kami pun ngobrol di jalan sampe akhirnya nyampe kosan. Ngobrol panjang lebar pun selesai. 

Ketakutan yang sebenarnya muncul karena mungkin kurang persiapan. Ada bayangan yang tak terjangkau, sesuatu yang mungkin bakal jadi hambatan. Padahal, jika cermat dalam memilih bekal, tak akan ada rasa takut terhadap apapun yang bernama takdir. 

Mungkin sama seperti saya yang seperti di postingan-postingan sebelumnya pernah bilang kalau, "Takut untuk menikah" Mungkin karena bekalnya kurang, keyakinan sama Tuhan masih sepotong-sepotong. Kenyataannya sebenarnya apa yang ditakutkan tak semestinya ada, karena saya punya Sang Maha, ya Maha Segala-galanya. Apa aja yang dimau tinggal minta kan? 

Takut miskin? Usaha, dan doa supaya dicukupkan rizkinya. 
Takut bodoh? Minta supaya punya ilmu yang berguna.
Takut terlantar? Dia lah yang maha memelihara
Takut ga bisa makan? Dia yang ngasih makan kok, bukan kantor atau orang tua. 

Think again. Sebenarnya sandaran hidup itu siapa? Yang jelas bukan manusia. 
Karena jika manusia, maka runtuhlah segalanya. Tersebab, sebaik-baik bekal di dunia adalah taqwa. Maka, mendekatlah pada Sang Maha. 

Beberapa hari ini saya ngalami, ngandelin orang tapi malah ga bisa diandelin. Ternyata ada sesuatu di hati saya yang salah. Mintanya sama manusia, bukan sama Dia. Istighfar T.T Semoga besok-besok lagi ga gitu ya, Ila. :)

#noteformyself

Tegal, 191213, 02:46

9 comments:

  1. iya yaa.. perlu banyak mempersiapkan bekal nih... dan berfikir positif

    ReplyDelete
  2. aku nggak takut miskin karena sudah terbiasa.. hehee

    ReplyDelete
  3. waa adem pagi2 dkasih bacaan yg inspiratif begini.. yg penting ikhtiar ya, usaha & doa :)

    ReplyDelete
  4. salam kenal mbaa....kalau ditanya bekal hidup, rasanya banyaaak sekali yang harus kita 'tabung' yaaa...terima kasih sudah berbagi :)...oya, sambil terus bersyukur akan nikmat-Nya, iuta GA saya mengenai jperjalanan yang paling berkesan...kalau berkenan bisa cek di sini yaaa...http://indahnnuria.blogspot.com/2013/11/my-itchy-feet-2-giveaways-for-dear.html

    ReplyDelete
  5. Pasti sekarang gak galau lagi kaaan ? :)

    ReplyDelete
  6. Bekaal yang bener-bener penting dan sangaaat dibutuhkan nih :)

    ReplyDelete
  7. jangan takut, serahkan semua pad aAllah sambil berusaha

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)