Sunday, 21 April 2013

Srikandi dengan Pena

Menjadi Srikandi dengan pena adalah pilihan hidupku sejak masa sekolah. Pena menjadi pilihanku karena aku lebih suka membagikan inspirasi lewat tulisan, bukan dengan diskusi di muka public, karena aku memang pemalu. Pilihanku untuk menulis ternyata mengantarkan takdir membawaku harus berdebat di depan beberapa juri dan juga Walikota Semarang terpilih dalam Lomba Esai "Semarang yang Kuimpikan". Demi ide yang membuatku harus bertanya-tanya, apa memang bisa Semarang menjadi sebuah kota yang aman dari banjir, aman dari rob setiap tahun? Ide itu kutulis. Tak ada tendensi apapun, kemenangan bahkan bukan tujuanku. Hanya ingin membuat kota yang saat itu aku tinggali menjadi lebih nyaman dan aman bagi warganya. Aku hanya tak ingin lagi mendengar cerita dosenku yang tinggal di daerah Tanah Mas bahwa rumahnya terendam banjir dan dia harus mengungsi sementara di tempat lain. Apa itu artinya Semarang akan tenggelam jika masalah banjir tidak segera ditanggulangi?
Penyerahan hadiah pemenang Lomba Menulis Kompas "Semarang yang Kuimpikan"
19 Juni 2010 di Hotel Horison, Semarang
Ide tentang pembuatan saluran banjir kanal akhirnya kugulirkan. Tepat tanggal 19 Juni 2010, aku mempresentasikan ideku. Aku bersiap apapun hasilnya ide sudah harus dibenamkan dalam kepala Walikota saat itu. Toh, selama ini kami hanya diam jika banjir melanda, sudah saatnya beraksi dengan ide agar menjadi nyata. 

Dan, hasilnya kudapatkan juara ketiga tingkat nasional yang diadakan oleh Surat Kabar Kompas bekerjasama dengan Pertamina. Amazing. Mungkin itu kata yang bisa aku katakan. Saat ini, jika kamu datang ke Semarang, ide itu sudah terealisasi. Ada banjir kanal yang dibangun sepanjang sungai. Dan kini sudah bisa mengurangi dampak banjir tahunan. Bukankan ide apapun suatu saat akan menjadi kenyataan? Maka aku katakan, aku akan tetap menulis meski penaku mengering. Iya, demi kehidupan yang lebih baik. 

Foto ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan: Sehari Menjadi Srikandi.

7 comments:

  1. hebattt.. luar biasa mbak ilaaa :)

    ReplyDelete
  2. selamat hari kartini mbk....heummm,inspiratif sekali :D

    ReplyDelete
  3. Whoaaa kerennn.. saya dari dulu pengen banget punya kesempatan kayak begitu. tapi mungkin nasibnya beda, jadi ya gak kesampean deh :D

    ReplyDelete
  4. Keren, Laa...
    Prestasi tingkat nasional euy :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)