Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Sunday, 1 October 2017

Hal-hal Kecil yang bikin Baper

Hal-hal Kecil yang bikin Baper

Suatu sore di kawasan kota Tegal, saya dan adek order go-car buat pulang ke rumah. Pas saya nanya, mobilnya warna apa, berapa plat nomor dan merk mobilnya apa. Dia bilang, “Aku nggak ngerti merk mobil loh. Apalagi si sopir bilangnya bukan pakai mobil yang biasa dia pakai.” Seketika saya mengingat merk mobil tersebut dan membayangkan bentuknya, tapi failed. Hahaha. Iya, saya sama kayak adek saya ternyata nggak gitu apal merk mobil. Halah, kek gitu kan sama aja ya. Mobil merk apapun podo wae, sing penting iso ditumpaki. ;))

Kalau kata seorang teman, itu artinya saya belum sepenuhnya terobsesi dengan harta, karena kalau orang sudah terobsesi sama harta, dia paham bahwa simbol kekayaan salah satunya adalah dengan memiliki dan mengoleksi mobil. Hal-hal kecil kayak gini aja kadang bikin saya merenung dan lalu baper seketika. Wkeke.

“Ooh, gitu ya. Ya, ternyata pikiran orang satu sama lain tuh beda ya.”

Sederhananya, saya nggak terlalu mikirin harta dunia yang begitu rupa, saya masih suka yang praktis-praktis aja. Kalau butuh mobil ya tinggal pesan aja di rental mobil Tegal atau bisa pesan taksi online, beres. Tanpa perlu kepikiran soal gimana cara merawat mobil tersebut atau bayar asuransinya per bulan.  Toh nggak setiap hari saya butuh pergi pakai mobil. :D

Pas mobil pesanannya udah nyampe, si sopir lupa nyalain ac dan adek saya nanyain soal ac yang nggak terlalu kerasa di bagian belakang mobil. Abis itu, si mas-mas yang ternyata masih muda ini bilang dengan sedihnya soal kondisinya yang sedang sulit.

“Oiya, mba. Tunggu sebentar saya turunin suhunya. Udah cukup mba? *sambil ngatur suhu ac mobil* Maaf ya mba, karena saya pakai mobil lain. Saya biasanya pakai mobil yang A. Tapi berapa hari yang lalu mobilnya ketabrak becak yang ngangkut kayu gelondongan. Penyok deh bagian belakangnya, kebaret juga. Sekarang mobilnya lagi di bengkel. Beruntung masih dicover asuransi, jadi saya nggak perlu ngeluarin banyak biaya buat reparasinya. Hanya 300 rb an. Wah, kalau nggak, bisa habis jutaan.”

Saya pun mulai paham bahwa manusia diuji Allah dengan ujian yang berbeda ya. Level saya yang masih belum kepikiran soal cicilan mobil itu ya nggak akan mungkin Allah uji dengan ujian yang sama seperti si masnya. Kalau saya ujiannya beda lagi, saya kadang masih baper soal jodoh yang nggak kunjung nemu yang cocok. *halah* :p

lelaki tua di ujung senja
(doc : https://nusantaranews.co/)

Saya kepikiran gini pas masnya nyalain pemutar musik di mobil dan mengalunlah lagu Akad, Payung Teduh. Trus, dia dengan pedenya nyanyiin lagu Akad itu sampe selesai. Hahaha. Duh, ingatan saya justru melayang ke cerita di film Khabie Khushi Khabie Gham, film yang bikin mewek tapi sarat makna hidup. Kadang ada romantisme tersembunyi seperti yang ada di lirik lagu akad Payung Teduh itu.

“Bila nanti saatnya tlah tiba 
Kuingin kau menjadi istriku 
Berjalan bersamamu dalam teriknya hujan 
Berlarian kesana kemari dan tertawa 
Namun bila saat berpisah tlah tiba 
Izinkanku menjaga dirimu 
Berdua menikmati pelukan di ujung waktu 
Sudilah kau temani diriku  
Sudilah kau menjadi temanku 
Sudilah kau menjadi istriku.”

Di video Akad by Payung Teduh, saya jadi ikutan baper pas tahu video itu berkisah tentang seorang bapak sopir taksi online yang beberapa kali ngangkut penumpang. Si bapak ini ternyata udah nggak punya istri lagi, alias istrinya sudah almarhum. Ia bisa ikut bahagia menikmati ritme kehidupan yang berdenyut dari kisah orang-orang yang naik mobilnya. Tawa dan bahagia, bahkan kesedihan menguar dari balik kaca spion mobil yang dikendarainya. Duh, saya mewek pas bagian akhir videonya. Huhu



Di film Khabie Khusi Khabie Gham, ada juga adegan sederhana yang bikin baper, pas si istri masangin dasi suaminya. Karena suaminya yang diperanin Amita Bachan itu postur tubuhnya tinggi banget, sang istri harus naik dingklik (kursi pendek) dulu baru bisa bantuin si suami buat melakukan hal sederhana; mempraktikkan cara memasang dasi yang benar. Inget hal itu, saya ketawa nyengir. :p

Saya mulai paham bahwa hal-hal romantis kadang justru berawal dari kejadian kecil yang kalau diinget lagi itu kok ya bikin baper. Coba itu yaaa... gimana caranya kok bisa si penulis skenario filmnya kepikiran buat masukin adegan sederhana semacam masang dasi buat pasangan yang super tinggi itu, tapi bikin saya ngerasa hal itu so sweet banget. Hahaha.

Jarang banget kan, ada film yang kepikiran buat masukin adegan tersebut. Ya, karena romantisme pasangan yang udah nikah puluhan tahun itu ya beda banget. Sama sekali nggak lebay dan bikin ilfill. Sesederhana seperti saat saya ngerasa baper pas dengerin lagu Akad-nya Payung Teduh di suatu sore dalam mobil yang dikendarai sopir taksi online.

Ya, kadang ada hal-hal kecil yang bikin baper bukan karena hal itu direncanakan, tapi karena hati dan pikiran kita memaknai peristiwa itu dengan cara yang berbeda. Bisa saja buat orang lain hal itu nggak bikin mewek, tapi buat saya kok nyes di hati ya. Hwaa. :’)

Percayalah, seseorang nggak perlu berlebay-ria saat melakukan hal-hal romantis, karena dari kejadian sehari-hari aja suatu kejadian bisa bikin hati berbunga-bunga dan keingetan terus sama hal kecil itu. Peristiwa sederhana yang akan menerbitkan ingatan romantis itu lagi suatu saat bagi yang mengalaminya sendiri. *uhuk* :p  Jadi, apa kamu pernah mengalami hal kecil yang bikin baper juga? Share dong di komentar. ;)



8 comments:

  1. Saya tadinya gak suka lagu Akad. Cuma pas lagi tinggal berjauhan ma suami, trus malam-malam dia kirim lagu ini via WA. Kan saya jadi baper :D

    ReplyDelete
  2. Hal kecil yang bikin baper itu saat anakku suapin obat dan bilang sehat2 ya bun ayo bobo yah *anak umur 4 th care begitu lgsg meleleh aku hehehe

    ReplyDelete
  3. Apa ya...paling melting kalau suami bawa makanan sepulang kerja. Iyah, khusus buat saya: chitato, fav bgt. Hihi. Semoga lekas bertemu jodohnya yaa ^^ dilamar pakai lagu akad gitu

    ReplyDelete
  4. Saya suka loh bagian itu... Si suami terkesan arogan awalnya karena tidak mau menunduk tetapi kemudian ia seakan memberikan solusi... Manis apalagi dilakuin suami istri hahaha

    ReplyDelete
  5. Ya ampun, saya baru tau kalo latar belakang music video Akad itu.. ternyata kisah perjalanan bapak supir taksi online. Merinding jadinya :" Saya pikir lagunya gak terlalu romantis. Setelah tau, jadi nyesel mbak udah nge-judge lagunya duluan hiks

    ReplyDelete
  6. Supir taksi nyanyi? Wah, langka ini! :)

    ReplyDelete
  7. Saat ini aku juga selalu membeli barang sesuai kebutuhan,
    ga usah muluk-muluk membeli sesuatu yang jarang kita pakai.

    eh kukira postingan ini bakal ceritain gimana asiknya naik transportasi onlen,
    lah ini malah jadi cerita baper gini.

    Lagu akad emang lagi boming banget dah, aku baru denger lagunya aja belum sampe nonton cuplikan videonya. jadi penasaran ya Rabb. tapi di kantor mah Youtube di blokir wkwk.

    ReplyDelete
  8. Ngakak.... benar2 bikn baper 😂

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)