Wednesday, 6 April 2016

Sepotong Cinta di Majalah Dinding Sekolah

Sepotong Cinta di Majalah Dinding Sekolah

“Basi! Madingnya udah mau terbit!”

Kalau inget ucapan si Cinta di AADC itu, saya jadi kangen masa putih biru saya. Haha. Rasanya seneng aja inget masa-masa remaja itu. Seneng karena punya temen yang bikin hari-hari jadi bahagia sekaligus juga di masa sekolah itu pertama kali ngrasain suka sama seseorang yang dipendem selama 3 tahun. =)) Itu semua berlanjut hingga suatu hari ada kejadian yang membuat saya nggak bisa menahan diri untuk makin kepo dengan orang yang saya suka itu. Wekeke.

Kalau ngomongin soal majalah dinding atau yang biasa dikenal dengan mading, rasanya nggak akan jauh-jauh dari kisah remaja saya itu. Uhuk, silahkan duduk yang rapi biar saya cerita ya. :P Pada zaman dahulu sebelum negara api menyerang, eh maksudnya pas masih duduk di bangku SMP kelas 3, saya kebagian jatah sama temen untuk ikut dalam lomba majalah dinding antar kelas. Masalahnya adalah saya sama sekali nggak punya stok naskah. Walau dulu mulai kelas 1 SMP udah sering nulis di surat pembaca Yunior Suara Merdeka, tapi waktu itu cuma nulis-nulis aja. Bukan jenis tulisan majalah dinding yang nano-nano rasanya. Tapi saking penginnya ikutan berpartisipasi dalam lomba ini, saya sampai bela-belain nyalin kaligrafi buat hiasan mading. Hahaha. Beneran niat banget lagi. Sampai mirip ujung-ujungnya. Padahal kalo ditanya bacanya kayak gimana nggak ngerti. :p

contoh majalah dinding sekolah (doc : http://www.drogpatravel.biz/)
Nah si dia yang saya suka itu jago banget ngegambar. Tengsin dong kalo gambar saya nggak rapi. Huahaha. Akhirnya beneran deh niat banget bikin madingnya. Bikin artikel yang ngasal cerita tapi yang penting madingnya lengkap elemennya. Eaa, bener-bener deh. Semua dikerjain bareng tiga teman karena siswa yang lain pada ga mau ngurusin. *hadeh*  Akhirnya kami berempat ngurusin mading. Si dia yang saya suka itu bagian karikaturnya. Karikaturnya keren kok. *nggak ada yang nanya*

Dasarnya saya kepo sama orang itu, sampai mading mau difixkan aja saya nggak berani ketemu sama dia, padahal udah diajakin temen buat ketemu di rumahnya biar urusan majalah dinding ini cepet kelar. Ya gimana lagi, kalo nggak ikutan kelas bakalan kena hukuman sama guru karena nggak ngirim perwakilan buat mengikutsertakan majalah dinding. Ya walau akhirnya nggak menang tapi dari majalah dinding itu saya jadi tahu banyak tentang jenis-jenis tulisan. Ada puisi kayak puisinya si Rangga *eaa, ketahuan deh umur saya berapa* Ngepas banget waktu itu emang lagi booming tentang film AADC. Duh, ternyata nggak berasa udah 14 tahun aja. xD Berasa makin tua *umpetin KTP*

Dari majalah dinding yang bikin saya makin tahu kemana minat dan bakat saya, akhirnya ngerti bahwa nulis itu ya seru. Tapi kalau ada deadline kayak di majalah dinding, entah gimana saya malah ngerasa tertekan meski adrenalin terpacu karena ada orang yang disuka itu. Haha. Anggapan saya waktu itu sih mikirnya ya minimal dia ngerti lah kalo saya keren. *uhuk :p Zaman dulu masih suka sama orang karena smart. Kalau pinter nulis, seni dan jago matematika itu pasti jenius. =)) Nah, cerita berlanjut setelah mading kelar, saya malah mikirnya kok sayang dibuang gitu aja. Akhirnya dicopotin deh tuh mading yang nggak menang. Walau akhirnya disimpen buat sendiri.

Setelah masuk SMA, jadi udah jarang pegang mading. Karena saya nggak terlalu suka berekspresi dengan nulis yang ala-ala anak mading. Zaman dulu tulisan warna-warni dengan beragam jenis tulisan dari yang hurufnya gendut-gendut sampai dibikin dikluer-kluer. Inget suka sama mading sekadarnya aja, paling nontonin temen yang masang mading di lorong sekolah. 

Trus, saya baca-baca puisinya. Kadang baca karikatur atau cerpen yang dibikin sama temen juga. Cuma makin hari ketika pengurusnya berhalangan akhirnya mading jadi terbengkalai. Sempet sedih juga pas tahu kalau madingnya udah lama nggak diganti yang baru. Haha. Jadi madingnya sampe ngendon di dinding hingga berminggu-minggu. Ditengokin balik eh ya tetep gitu-gitu aja. Nah, trus salah siapa? Salah temen-temen gue? =)) Ya nggak lah, gimana pun akhirnya keputusan untuk membuat mading sekolah jadi lebih maju dengan cara dibikin lomba lagi, atau bergantian setiap kelas wajib bikin entah gimana caranya yang penting ada cerita-cerita baru buat dipajang di mading.

Nah, sekian cerita mading di sekolah saya. Kalau kamu? Ada kenangan apa aja di majalah dinding sekolah? ;)




11 comments:

  1. KALAU majalah Dinding sekolah saya sih saat di SMA aja mbak. Saya dulu di SMA Negeri 2 Bekasi era taon 1989. Jadul memang, Saya dulu di kelas A3 Sosial Pernah sekali isi rubrik di MAjalah dindng sekolah Puisi aja deh, Wah senangnya hihihi Seperti seleb aja ih Geer bener waktu itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiih, keren, pak Asep. Jdi bintang idola masa sekolah dong, pak? hehe. Kalo mau nampang di mading biasanya rebutan, siapa yang paling bagus itu yang nanti kepilih. Berasa pemilihan idol deh. xD

      Delete
  2. Ceritanya lucu mbak Kiky. Jadi inget zaman-zamannya sekolah. :) kalo ada waktu silahkan berkunjung, ya. http://nanazaenalm.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, mas Nana. Nanti aku main ke blognya ya. Salam kenal. ^^

      Delete
  3. waahhh, Mbak Ila udah keliatan suka nulis dr remaja ya. Aku agak telat ya berarti :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gpp telat, ca. Yang penting ditekuni sampai bisa menghasilkan. Insya Allah ada rezekinya di bidang nulis. Ocha mah tinggal dipoles aja dikit. Udah mulai terpola tulisannya sekarang. Semangat ya! :D

      Delete
  4. Bangga gitu kalau puisi saya nangkring di mading sekolah hahah :D, apalagi kalau gebetan baca haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya, berasa keren banget udah berkarya di mading sekolah ya, Teh. Apalagi ntar jadi bahan obrolan bareng temen-temen segenk. :D

      Delete
  5. kita seumuran gak sih ki?
    jadi kangen masa muda yaaa.. rasain cinta pertama juga. ahahahah :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seumuran ga ya? Aku tahun ini 28, mba Alethea :D

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)