Tuesday, 2 June 2015

Ketika Mom War Melanda Para Ibu

Mom (credit : pinterest)
Bulan Juni ini masuk bulan kedua kerjasama saya dengan redaksi Abiummi.com. Awalnya saya juga heran kenapa saya mengambil keputusan untuk gabung dengan penulis lain. Pasalnya saya bukan orang yang kompeten untuk nulis tentang parenting. Ngerti sendiri saya belum nikah. :D Jadi, keputusan jadi content writer itu ibarat masuk ke karantina yang bikin saya jadi maksain diri buat belajar. Banyak sekali yang harus dipelajari. Saya jadi belajar teknis menulis yang benar sesuai EYD dan SEO. Saya belajar lagi tentang hadis dan alquran untuk mendalami nilai parenting islaminya. Tiap hari, saya dipaksa ngacak-acak isi buku, website, dan jurnal kesehatan. *pusing pala awak*

Bagi saya ini lumayan berat. Serasa diajak lari maraton selama tiga bulan. Semoga kuat ya, kuat. Namanya juga belajar, mau upgrade ilmu. Semoga berkah ilmunya buat yang nulis dan pembaca juga. Di sini saya kenalan dengan editor yang bawel tapi sabar banget. xD Kebayang puyengnya waktu akhir bulan lalu, editing resep(iya, jadi ngerti nulis resep yang benar gimana), meta description, nyari foto yang sesuai konten dan bagus, sampe isi konten yang harus ber-value sesuai SOP. Btw, ada penulis yang sudah kompeten, emak empat anak yang nulisnya ngebut banget. Wekeke. Katanya buat kejar setoran bentar lagi mau lebaran *lho* :D Eh tapi bener juga sih. :p

Belakangan saya baru tahu banyak sekali hal yang belum saya tahu. Pantes aja Allah belum ngasih kemudahan buat nikah. Muahahaha. Lha, ilmunya aja masih cetek gini. Kalo nekat mungkin bakal ambradul. Btw, banyak pelajaran berharga dari Abiummi. Saya jadi tahu bahwa setiap orang tua punya nilai dan prinsip hidup yang menemani tumbuh kembang sang anak. Di luar sana mungkin ada orang yang masih ngeributin tentang ASI vs sufor, working mom vs fulltime mom, cesar vs lahiran normal. Tapi tahukah, bahwa itu hanya di bagian permukaan. Masih banyak PR lain yang jauh lebih penting dari sekadar meributkan hal itu.

Kids (credit : pinterest)
Saya rasa benar bahwa kewajiban orang tua untuk selalu belajar dan belajar. Karena jadi orang tua belum ada sekolahnya, maka belajar sepanjang hayat ini perlu agar selalu ada di jalur yang benar. Saya berharap sekali bahwa orang tua tidak merasa terbebani dengan adanya ilmu parenting yang ada di website-website parenting. Bukan ingin menggurui, tapi hanya ingin berbagi sedikit ilmu selagi masih ada yang bisa dibagikan. Tapi tempo hari ada mom war yang bikin saya mengernyitkan dahi. 

Semoga isu mom war akan segera tergerus dengan kesibukan yang lain sehingga para emak tidak melulu meributkan hal yang sepantasnya tidak perlu diperdebatkan. Sama-sama belajar dan dukunglah sesama perempuan untuk merangkul keluarganya agar daya tahan keluarga bisa diperoleh. Sungguh, ini PR besar bagi generasi kita dan selanjutnya. Karena tantangan zaman untuk anak-anak sangat berat, jadi emak-emak seharusnya saling padu bukannya main war-waran lagi. Hiks. :’)

#semacamcurcolrandom

30 comments:

  1. Mom war itu biasa terjadi :D
    krn tiap ibu punya cara mendidik anaknya sendiri2 dan tiap anak gk mungkin bisa dididik dengan cara yg sama. Percuma ikut2an mom war, gak ada untungnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ga ada untungnya juga. Capek pikiran nanti, mba. :)

      Delete
  2. Aku juga males ikut perang2an kayak gitu, La. Tiap orang pasti punya prinsip masing2 lah, ya... Hargai aja prinsip orang lain. Gak perlu menghakimi. Lagian gak ada waktu juga ngurusin ginian. mending kejar setoran buat lebaran. hehehe. ira

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget, mba Ira. Masih banyak yang harus dikerjakan untuk keluarga dan yang lain. Jadi sebenarnya yang penting saling toleran aja ya.

      Delete
  3. Mbak Ilaaa...
    Ih kan sekarang ternyata dah sibuk dengan aktivitas baru alias jadi content writernya abiummi. Selamaaaattt ya Mbak. Saya sering baca tuh yg mbak share di fb.
    Ngomong2 soal mom war aku masih awam mbak. Ini baru hamil 6 bulan mbak dan pengeeennn bgt baca ini dan itu biar nanti nggak salah langkah saat mendidik si baby.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih udah baca, mba. Saling belajar ya, mba Ika. Moga proses persalinannya lancar. :)

      Delete
  4. Sungguh postingan super duper bijak dari seorang calon ibu & calon istri :)
    Aku yakin Ila bakalan jadi ibu yang baik dikemudian hari deh :))

    Aku sih gak tertarik ikut2an mom war Laaa, karena aku percaya pada hakikatnya setiap ibu pasti ingin yang terbaik untuk anaknya.

    Itu aja sih kalo menurutku mah :))
    Sukses terus sama tugasmu jadi kontributor yah Ilaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, iya, bi. Capek ngeliat kemarin pada war-waran mah. Sedih ngeliatnya kalo dari sisi si lajang. Heuheu

      Delete
  5. Perempuan memang penuh drama ya La, ada saja yang diributkan :D

    ReplyDelete
  6. Kalo ada om war aku jadi silent reader ajah hehe. Baru tahu istilah momwar juga setelah banyak gabung di komunitas. Makanya sekarang hati2 juga mau ngomong atau nulis sesuatu takut menyulut war hehehe

    ReplyDelete
  7. Hahaaa aku nggak ngikutin mom war. Anak orang beda2, yg ngomentari kerjaan ibu2 lain pasti lagi selo banget :D

    ReplyDelete
  8. Dari dulu saya cuma duduk di pojokan ngamatin war2an ini. Apa gak capek ya? Kalau mau menyampaikan pendapat, ya sampaikan dengan santun lah :)

    ReplyDelete
  9. setuju sama tulisan ini. btw, semoga lancar ya jadi content writernya... :)

    ReplyDelete
  10. bener tuh. mending ngerjain hal yang positif daripada ngelibatkan diri dalam mom war yang enggak akan ada habisnya.

    ReplyDelete
  11. Tiap orang pasti punya prinsip masing-masing buat mendidik anak

    ReplyDelete
  12. Tiap orang pasti punya prinsip masing-masing buat mendidik anak

    ReplyDelete
  13. Tiap orang pasti punya prinsip masing-masing buat mendidik anak

    ReplyDelete
  14. Wah, congrats, Kiky. Semoga apa yang dipelajari sekarang jadi ladang pahala dan persiapan buat jadi istri plus ibu kelak :)
    Aku juga sebisa mungkin nggak ikutan mom war. Kalo ada nge-weet atau nyetatus atau posting di blog tentang pola pendidikannya yang beda denganku, ya udah aku cukup tau aja, nggak perlu komen. Tiap kepala beda isinya, kalo mo war terus, siapa yang ngurusin anak-anak? Hihihi..
    Sekali lagi congrats Ki, smangat!

    ReplyDelete
  15. aku minta cipratan ilmunya dr mba ila yaaaa.... *kedip2 genit*

    ReplyDelete
  16. Iya sih yg single kan belum bisa ikutan war-war-an wkwk

    Capek euy liat yg ribut -_-

    ReplyDelete
  17. Ila keren euy sekarang jadi penulis konten...welcome to the jungle :)

    ReplyDelete
  18. Weeeh...nanti kalau pas udah punya anak, pas banget sudah banyak bekal parenting dong, Ila. :D

    War-war ini pernah ngehits beberapa hari yg lalu ya. :D

    ReplyDelete
  19. males banget deh ikut-ikuatan ya Ila

    ReplyDelete
  20. jadi content writer web parenting? keren! jd ntar pas praktek udah bnyk ilmunya...
    ga kaya saya, hihihi...

    ReplyDelete
  21. ada ya mom war? saya kira pejabat aja yg bisa war-war an begitu hehe
    bedewe congrats mbak ki, udah jadi penulis konten aja nih ;)

    ReplyDelete
  22. bener sekali//orang tua emang harus belajar akan hal itu mbak Ila :)

    ReplyDelete
  23. bener mbaaa ^o^... kalo suatu postingan udh mulai ribut berdebat ttg sesuatu yg ga ptg, biasanya aku udh males deh dtg k blognya lg :D...

    aku yg udh nikah gini aja msh kurang bgt ttg parenting mba..masih hrs bnyk bljr :).. untungnya baby sitter ankku yg skr ini udh pengalaman bgt... drdulu ngasuh anak tetangga ampe 8 thn..skr giliran anakku... jd aku jg bnyk bljr dr dia

    ReplyDelete
  24. mom war ga akan selesai...kuncinya satu...keluarga kita sendiri aja yg diperhatiin ^^

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)