Monday, 25 August 2014

Stigma

Beberapa hari lalu saya silaturahim dengan seorang teman. Saya udah lama kenal dan ini ketiga kalinya kita ketemu. Terakhir kali ketemuan entah tahun berapa saya lupa, mungkin 2008 an. Ada yang membuat saya terhenyak ketika tanpa sadar dia keceplosan bicara, mengenalkan saya pada teman entah teman SMA atau apa, ga tau ya. :D

“Ini Ila, kenal dari dunia maya.”

Cegluk. Haha. Sontak ya ekspresi saya pertama kali muncul adalah kaget. Bayangkan aja, tiga kali udah ketemu. Pun kenal sudah bertahun-tahun lalu, dan dia masih menganggap saya hanya seorang teman “maya”. Saya rasa jika itu terjadi saat pertama kali ketemu dengannya, ya cukup wajar. Dia ngerti saya seperti apa. Saya masih napak tanah, manusia beneran, bukan hantu. :D

Tapi aneh juga katanya yang bilang, “teman maya”. Well, saya ngebayangin. Apa nanti kalau saya nikah dengan entah siapa, dan kebetulan dapetnya orang “maya” apa iya saya bakal keceplosan bilang gitu juga, padahal udah kenal lamaaa.

Engg, memang apa bedanya maya dan nyata? Kalau pada akhirnya kita pernah ketemu. Bukannya sudah tidak maya lagi ya? Sama sih kayak stigma “muallaf”. Mau sampai kapan akan dilabeli “muallaf” bila dia sudah bertahun-tahun masuk Islam?.

Sesungguhnya saya kurang suka dengan stigma "maya" seolah ada jarak yang membentang antara saya dengan dia, yang entah apa tidak bisa ditembus. Hanya karena kenalannya beda jalur.

Apa pernah ada yang ngalami hal yang seperti ini? Share dong komennya. ;))

12 comments:

  1. hiyyaa...kaget juga,padahal kenal lama dibilang maya...alhamdulillah belum pernah,jangan sampe hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih baik dibilang teman aja, toh temannya itu juga ga bakalan nanya detail. Pengingat buatku juga, mba. Biar ga seperti itu sama teman baik yang udah kenal lama atau baru. :)

      Delete
  2. temen2ku kadang yg suka pd bingung mbak. tanya2, 'kok kamu bisa kenal si ini yg orang sana? darimana kenalnya?'... aku biasanya ya akhirnya jwb, 'dr grup fb' atau 'dr blog', gitu sih...
    itu masih tetep kata lain dr 'kenal dr dunia maya' bukan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Ca. Kalo ditanya sih gpp, Ca. Tapi kalo ga kayaknya ga penting juga buat dibahas. :D

      Delete
  3. Sama dengan mbak Rosa, sering ditanya begitu dan rasanya saat mengucap kenal dari blog,dan sebagainya jadi agak kikuk. Soalnya saya kepedean sih kayaknya mbak, semua udah aku anggap teman padahal banyak yang belum ketemu hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo yang ini walo ketemunya 3 kali tapi kan kan... udah sering curhat2an juga sebelum dia nikah. x) Jadi asa aneh aja gitu. Fufufu

      Delete
    2. Pede sih wajib, mba. Kalo definisiku ya, orang yang udah saling curhat2an masalah pribadi itu udah bukan maya lagi deh. Udah kayak sahabat. Jadi... ya gitulah, aneh. :D

      Delete
  4. hwakakakka....i know that....mudah - mudahan aku ga pernah bilang gitu ya ke mba ila hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abisnya aneh aja gitu jawabnya, mba. Haha. Udah lama ga komunikasi pastinya kikuk, dibilang gitu tambah berjedalah kita berdua. :))

      Delete
  5. Alhamdulilah blm pernah, klo ak biasanya di kenalinnya gini
    "Kenalin ini yandhi, tadi saya baru nemu di dalem tempat sampah"

    ReplyDelete
  6. Saya juga punya teman yang waktu pertama kali kenalan di dunia maya. Tapi pas ketemuan tetap bisa akrab sama seperti teman-teman yang lain.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)