Saturday, 9 November 2013

Habiskan Makananmu, Nona

"Mba, makanannya kok ga habis?"

Saya tersenyum tipis padanya. Jujur, dalam hati saya akan lebih memilih untuk menghabiskan makanan yang ada di depan saya. Karena sejak kecil saya memang diajari untuk mengambil secukupnya dan menghabiskannya sampai tak bersisa. Ini lebih baik daripada makan sekaligus ngambil banyak tapi ternyata ga habis. Tapi kali ini lain. Menunya sudah diberikan sesuai porsi si pemilik rumah, saya ga ambil sendiri. Rasanya perut saya udah penuh karena sebelum ke sana memang kami menunggu lama sekali akhirnya mampir ke cafe dulu buat beli cemilan. Laper, cyin. Kali itu saya beneran ga enak sama tuan rumah yang ngeliatin cara saya makan. Err, saya lebih nyaman kalau makan tanpa diliatin orang. Haha. Entah kenapa. Rasanya kok aneh aja kalo diliatin gitu. :p Saya lebih ga enak lagi karena saking penuhnya jadi saya ga habiskan makanan itu. Masih ada setengah porsi yang ada. 


Saya menyikut teman di samping saya. "Mba mau? Aku kenyang banget." Wew, itu penawaran yang ga etis banget. Ciyus lah. Ga lagi-lagi begitu. Malu-maluin nawarin makanan yang udah diacak-acak. -_-

Dan tahukah kamu apa jawaban si pemilik rumah ketika mendengar saya mengatakan itu? 

"Ga habis ya, mba? Kurang sreg sama rasanya atau gimana?"

Jleb. Bukan soal rasa, heuheu. Tapi perut saya udah penuh banget. Ga mungkin nambah lagi. Karena saya tahu bakal muntah kalo kebanyakan makanan. Eneg. :D 
Tapi si pemilik rumah rupanya salah paham. 

Dan dia bilang begini, "Katanya Rasulullah sih kalo ada tamu yang makanannya ga habis dan si tamu udah pulang, dianjurkan makanan sisanya dihabiskan sama pemilik rumah, di dalamnya ada keberkahan."

Saya speechless. Iyakah?

Jika pun iya ada hadist begitu, rasanya memang mungkin maksudnya menghabiskan makanan itu agar tidak ada rasa jengkel bin mangkel yang hadir di hati pemilik rumah. Menghabiskannya berarti berdamai dengan keadaan yang tak menyenangkan dirinya. 

Tapi, masa iya sih? :D

Saya masih penasaran dengan kasus begini. 
Apa kamu pernah ngrasain pengalaman ini juga? Sharing dong gimana solusinya. :D

Tegal, 091113, 02:58

11 comments:

  1. iyakah mb?saya baru denger loh ada hadist gitu. Susah juga klo perut dah penuh trus dipaksakan, klo saya mungkin lebih baik jujur mengatakan klo sebelum kesini saya sudah singgah makan dimana gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga tau, mba. aku juga masih penasaran. pengen deh nanya sama yang tau ttg hadist2 gitu hehe :D

      iya, kalo deket enakan ngomong langsung ya. Ini baru bertamu kali itu heuheu, jadi ga enak banget

      Delete
  2. Wah ternyata kebiasaan makan kita nyaris sama. WaLAU Tidak sama persis. Saya memang menerapkan kebiasaan kepada anak anak saya yang masih BALITA (yang tertua usia 5 tahun) untuk bertanggung jawab atas PORSi dan JUMLAH makanan yang diambil dari meja makan.

    Pernah suatu ketika anak saya yang 5 tahun minta dibelikan Kedi petiihh (itu tuh makanannya SpongeBob alias burger). Dia selalu menyebut BURGER dengan nama KrediPetih heiheihiee. Yang dimakan ternyata hanya daging ayam nya saja. Lainnya tidak. Wah rupanya dia hanya kepengen aja, Niat LAPAR atau niat Makannya kurang. Lapar mata kali

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, biasanya kalo ambil banyak takutnya cuma lapar mata, ntar habisinnya nyicil qiqiqi :D

      kalo porsi secukupnya aja lebih enak ya, pak asep :D

      Delete
  3. saya kalau ndak habis makanannya langsung puji masakan itu enak, biar penjamu gak salah paham.... kalau malu ngomong, terpkasa makan itu dihabiskan walau udah kenyang banget... soal hadist itu apakah sahih atau dhoif ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kurang tau, kak. aku juga penasaran soal hadist itu. :3
      kalo dipuji biasanya emang orang jadi teralihkan pikirannya ya, jadi ga fokus sama makanan yang masih tersisa itu. hehe

      Delete
  4. Kalau saya seperti ini dulu.

    "Permisi, Bu. Ini porsinya terlalu banyak buat saya. Selain baru makan, ini benar2 porsi jumbo. Kalau nanti tidak habis gimana nih, Bu?."

    Kita tunggu jawaban si empunya rumah, Jeng. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. trus kalo jawaban empunya tetep nyuruh makan banyak piye, mba? apalagi di jawa tuh orang sungkan kalo menjamu tamu cuma dikit yang disentuh :D

      Delete
  5. baru kali ini denger ada hadist itu,shahih nggak??tarlah cari dulu hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo dicari, mba Hanna. ntar kalo shahih, kabari ya :D

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)