Monday, 25 November 2013

Celoteh tentang Perselingkuhan

Tadi saya baca buku hadiah dari mba Dian Nafi, meski belum selesai, tapi lumayan rumit masalahnya di dalam buku tentang perselingkuhan itu. Sebagai lajang yang masih milih-milih pasangan hidup, saya agak sangsi tentang konsep keluarga bahagia. Kok ya bisa-bisanya laki-laki bisa mengiyakan ajakan perempuan yang bukan pasangan halalnya untuk gitu deh. One night stand. Glek. Padahal dituliskan bahwa tokohnya dari keluarga ningrat. 

novel mba Dian Nafi
Akhirnya saya jadi ngerti kalo sebenernya siapapun lelakinya, bisa berpotensi selingkuh. Apapun pekerjaan dia, latar belakang dia, hobi dia, dll. Sealim apapun kalo udah berhubungan dengan perempuan, laki-laki itu bisa bertekuk lutut. Udah jadi jaminan kan di Al Quran kalau memang kenapa Al Quran aja sampai menawarkan balasan bidadari bermata indah, blablabla di dalam kitab suci itu. Tentu karena memang itu yang paling disukai laki-laki. Beda lagi dengan perempuan yang memang lebih suka harta. Coba berikan pilihan pada perempuan, suruh nemenin pasangannya di rumah aja atau ke mall belanja ini itu? Pasti milih belanja :p Ya memang fitrahnya laki-laki pada perempuan, perempuan pada harta. Maka wajar jika akhirnya banyak lelaki jatuh ketika perempuannya tidak baik, dalam artian tidak bisa menahan apapun untuk bersikap biasa saja terhadap harta suaminya. Makanya sampe ada yang korupsi, ya coba tengoklah istrinya pejabat pegangannya apa aja? Kalo bukan pengusaha kok bisa sampai punya harta yang wah, padahal katanya gaji pejabat dikit ya? 

Makanya ada sebuah artikel yang saya baca di sebuah blog teman, dia bilang kalo dalam keluarganya didoktrin untuk perempuan itu yang harus jaga suaminya. Bukan suami yang jaga istri. Kenapa? Karena ketika lelakinya itu tidak baik, balik lagi liat istrinya gimana cara menjaganya. Jangan-jangan memang dijaga ala kadarnya saja. Tidak diingatkan ketika berpotensi melakukan kesalahan. Tidak dibikin bahagia selama mereka bersama. Tidak dibimbing menjadi lebih baik lagi. Tidak saling mensupport pasangan. Tidak saling mendoakan kebaikan. Ya terus buat apa bareng-bareng dong kalo ga bahagia?

Trus lagi, pernah baca juga di fb teman, kesimpulan yang saya ambil ini. Jadi tau bahwa memang cara menjaga agar suami tetap fokus pada pekerjaannya adalah dengan si istri mengerjakan segala masalahnya sendiri. Jadi wonder woman kali ya. Ntar kalo ada yang paling rumit baru ngomong. Ga setiap ada masalah diomongin, kesian suaminya kepikiran. Udah banyak pikiran di kantor ditambah diributin istrinya yang rewel dan super bawel. *eh :P 

Intinya sih, kalo perempuannya memang sudah mengambil keputusan untuk di rumah saja, maka segala urusan rumah dari yang terkecil hingga yang rumit sekali pun, dia yang menyelesaikannya. 

Kesimpulannya : bikin partner hidup itu bahagia butuh perjuangan. namanya partner berarti ada proses saling, saling membahagiakan, saling bikin ketawa, saling bikin senyumnya ceria. xD jadi ya, nak. yang masih single, coba belajar seni memahami pasangan. Hahaha. Padahal ini kelemahan saya :P ya masih ada waktu buat belajar kan, bisa dari cerita teman, buku, diskusi, dll. Sebelum akhirnya nanti saya menemukan pasangan halal saya. :P

Udah gitu aja ocehannya :)) Lagi pengen cerita aja xD

2 comments:

  1. Setuju.. Sebagai istri, kita wajib menjaga suami agar tetep baik ibadahnya dan menghindari dari godaan dunia yang makin besar.. Semoga kita bisa.. AAMiinnn ^^

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)