Wednesday, 2 November 2011

Mudah Hadir Mudah Pula Sirna


MUDAH HADIR, MUDAH PULA SIRNA
by Bunda Tatty Elmir


Seketika saya ternganga, ketika seorang sahabat dekat yang sudah seperti saudara sendiri menegur saya yang entah kenapa senang sekali jadi mak comblang ( hahahaaa pengakuan jujur ceritanya )

“ Emang ga takut ya kalau terjadi apa-apa ?”, sergah si kakak.

“ Lha, mau ibadah kok takut ?“ balas saya

“ Iya kalau mereka bahagia, kalau ga ? dikau bakal disesalin mereka seumur hidup adekku “

“ Yah kan semua ada konsiderannya mba ( saya sok-sok menyesuaikan bahasa dgn si kakak yg ahli hukum )…soal resiko semua serba mungkin. Tapi kalau diniatkan ibadah..kan harus ikhlas…. Termasuk ikhlas jika disalahkan kalau memang salah atau dianggap salah “, jawab saya belagak kalem, padahal dalam hati deg..degan juga, sambil mikir….apa iya niat baik saja bisa jadi jaminan untuk sesuatu hasil yang baik ?. Belum lagi mata dan telinga kita yang sering sekali salah melihat dan mendengar… plus keterbatasan pusat memori yang kerap salah persepsi itu ?.

Saya terhenyak, ketika si ‘kakak’ meneruskan serangannya,

“ Tat, kebayang ga… si Fulan dan si Fulin yang baru saja kita kenalkan 2 bulan lalu sekarang sudah minta dinikahkan ? “,

“ Apa ? “, saya benar-benar kaget tak menyangka progresnya secepat itu. Padahal saya tahu persis mereka selama ini terpisah di benua berbeda. Hanya bersua di dunia maya, paling banter mendengar suara di telepon, alias belum pernah bertemu muka di dunia nyata.

Tiba-tiba saya teringat peristiwa tadi pagi, antara Ciawi – Jakarta, seorang ‘sahabat’ menasehati anak gadisnya yang sebentar lagi akan menjalani hidup menjadi mahasiswi rantau Insya Allah.

“ Nak, tau ga…tidak banyak gadis seberuntung dirimu…… pintar ini itu, dan Alhamdulillah lahir dalam keluarga yang saling mencintai. Karena itu jangan pernah lupa bersyukur atas semua karunia Allah, dengan cara merawatnya….. dan bla..bla..bla “

Ending ditutup dengan pesan utama si ayah

“ Jika suatu ketika engkau jatuh hati anakku, jangan pernah dia tahu perasaanmu …pandai-pandailah menjaga diri dan hati…karena itu adalah inti segala kemuliaan dan kehormatan diri “,

Anak : " Jadi jatuh hati itu salah ya Pap ? "

Ayah : " Ya ga lah nak. Jatuh hati bukan dosa, karena rasa suka datang dari NYA, dan itu anugerah. Tapi setan akan memboncengi anugerah itu dengan menggoyang hati dan indera untuk mengekspresikannya ...dan itulah awal mula maksiat memikat ".

Anak : " Beda ga sih Pap, jatuh hati dengan jatuh cinta ? "

Ayah : " Kata banyak ulama jelas iya tuh. Jatuh hati melahirkan kelekatan dan keinginan yang berlumur nafsu. Sedang cinta SEJATI hanya bisa hadir dari perjuangan dan pengorbanan kemudian melahirkan tanggung jawab ".

Anak : " Maksudnya ? "

Ayah : " Jatuh hati adalah kelekatan yang terjadi di luar pernikahan, sifatnya sesaat, sementara. Kalau Jatuh cinta terjadi setelah pernikahan, dan itu hanya ada setelah melalui perjuangan dan pengorbanan yang tak mudah, dan karena itu kelekatannya juga tahan lama ! ", ujar laki-laki itu serius sembari tak lupa menceritakan bagaimana dulu upaya gigihnya memperjuangkan impiannya untuk menikahi seorang gadis yang ‘gengsian’ separoh mati….. pandai menyimpan rahasia hatinya, dsb..dst. Sembari bernostalgia mengisahkan kepenasarannya…… ( Oma Irama aja kalah heehehe )

Inti dari obrolan sang ayah dan anak gadisnya yang saya amati itu adalah pengajaran si ayah, tentang pentingnya MENGHEMAT RASA, dan menghargai PROSES !

Saya jadi tertarik untuk merenung dan menuliskan obrolan biasa tadi, mengingat dunia yang kita hadapi kini, adalah jagat yang serba instan, serba bergegas dan tak lagi menghargai proses. Semua yang begitu mudah dihamburkan, karena semua juga begitu mudah didapatkan !

Bukan hanya makanan !. Tengoklah apa yang terjadi di berbagai tempat bimbingan belajar. Pelajar dicekoki berbagai cara pintas menjawab soal. Namanya bisa rumus ‘The King’, ‘the Kong’ atau apalah namanya. Bahkan kita membaca laporan berbagai media, bagaimana bimbingan belajar bahkan sekolah sendiri, tertangkap melakukan kecurangan dengan memberi kunci jawaban.

Anak-anak digegas, dicekoki dengan cara instan… tidak lagi diajarkan nilai-nilai KETEKUNAN, KESUNGGUHAN, KETABAHAN. Tidak salah kalau generasi itu tak lagi mengenal,( boro-boro menghargai ) “ PROSES “.

Kembali kepada ISU ‘perjodohan’, saya kembali menerawang…gundah memikirkan bejibun ‘anak-anak’ yang tengah terpikat asmara, setelah perkenalan di dunia maya. Belum lagi saban membaca status dan komen-komen di FB yang menunjukkan BETAPA LABILNYA dirimu. Progresif IMPULSIF !!! Heheheee maaf ya cintaku ;))

“ Lha Bun…apa bedanya jatuh hati dengan sahabat pena jaman beheula ? “ dalih salah seorang dari mereka.( Padahal itu hukumnya sdh pasti. Tidak semua gaya hidup orang lama BENAR. Dalam beberapa hal, justru orang jaman dulu harus belajar banyak pada GAYA HANIF anak jaman skrg )

Memang tak ada yang salah sih. Berkenalan bisa lewat cara apa saja. Medianya juga berubah-ubah, seirama dengan perkembangan jaman.

Saya juga mengerti kenapa anak-anak jaman sekarang berkomentar “ Alay…lebay “ ketika tak dapat memahami makna lagu “ Fatwa Pujangga “ karya Said Effendi yang kembali muncul ketika menjadi OST “ Sang Pemimpi “ yang dinyanyikan tokoh Arai.

Bisa dimengerti karena lirik awalnya berdendang “ Tlah kutrima….suratmu yang lalu….

Penuh sanjungan kata merayu…Syair dan pantun tersusun indah, sayang…Bagaikan madah fatwa pujangga “

Aduh nak… bukan masalah surat, …. internet, chatting, SMS, MMS…. Bukan sayang…bukan itu.

Juga tak salah jika kalian saling mengenal lewat facebook, twitter, blog, kaskus atau chat room atau apalah namanya.

Yang jadi masalah ketika urusan serius seperti pernikahan, kalian anggap “ Percobaan “, dengan alasan “ Kan ga jaminan juga, pacaran belasan tahun & tak sungkan-sungkan bermesraan di dpn publik kaya yang di TV sana, toh bentar juga cerai, trus kawin lagi, pacaran lg, lalu selingkh lagi tanpa rasa salah....toh pacaran yang lama itu tak akan menjamin membuat rumah tangga awet bahagia sejahtera kan bun ? Lagian toh bunda sendiri yg bilang berulang-ulang...pacaran setelah nikah aja, semua akan indah pada waktunya. “… pasti itu senjata keramatmu kan sayang ?

Lho nak….. siapa yang nyuruh kalian pacaran ? ckk..ckk.ckkk...trus ada embel-embel timeline yang sekian lama pula ?

“ Tapi bun… kan pekerjaan baik harus disegerakan ?”, begitu selalu delik mu.

Dudududuuuh nak sayang, memang betul pekerjaan baik harus disegerakan. Tapi apakah memutuskan menikah dengan manusia antah berantah itu pekerjaan baik ?

“ Belum tentu bunda…. “, kembali dikau berkomentar lirih.

Belum tentu nak…memang semua serba belum tentu dan tidak jaminan.

Tapi minimal …apapun pekerjaan yang kita ikhtiarkan hendaknya memenuhi rukun, syarat, dan jangan dilupakan KEPANTASAN, untuk menjalankannya. Apakah semua itu sudah melalui tahapan yang sewajarnya ?

Bukankah untuk membangun komitmen butuh waktu guna mendapatkan KEYAKINAN ?

Tidakkah semua yang mekar digegas juga akan layu digegas pula ? Tengoklah buah yang dikarbit, Soon ripe soon rotten bukan ?

Saya teringat dengan surat Fussilat ( QS 41 ).

Mulai dari ayat 9-12, setiap membacanya, dada saya berdegup hebat.......

Allah Sang Maha Berkehendak, Maha Berkuasa saja, ternyata SANGAT MENGHARGAI PROSES.

Lihatlah, di ayat ini disebutkan Allah menciptakan bumi dalam 2 masa, menentukan makanan bagi penghuninya dalam 4 masa, dan 7 langit dalam 2 masa pula pada setiap lapis langitnya.

Subhanallah.

Pastinya ayat ini penuh pembelajaran buat kita manusia yang tak punya kuasa dan tak berdaya apa-apa. Untuk apa Allah menjadikan sesuatu bermasa-masa?. Bukankah jika IA berkehendak, maka semua “ Terjadilah “. “ Kun fayakun “.

Nak, hidup adalah perjuangan, kata orang bijak itu.

Semua apa yang kita inginkan, ghalibnya memang adalah sesuatu yang harus kita UPAYAKAN dengan gigih, diraih dengan sabar, termasuk urusan memilih jodoh yang baik !. Memilih jodoh yang baik, adalah langkah awal membangun BANGSA, membangun peradaban !.

Dan setiap perjuangan, apapun bentuknya adalah suatu perjalanan panjang penuh liku yang sarat ujian, membuat kita menderita, dan butuh pengorbanan, dalam meniti langkah demi langkah laksana menyusun bata untuk suatu bangunan yang kokoh...yang tak mudah goyah ..tak bisa rubuh. ...

Karena itu ia mensyaratkan daya tahan….daya tahan …..dan DAYA TAHAN ! agar langkah itu TAK RAPUH. Sesuatu yang diperjuangkan dengan susah payah, maka kita akan menghargainya, tak rela mengabaikan apalagi melepaskan !

Meski hidup penuh kejutan, tidak mekanistik, namun sangatlah tidak masuk akal, jika memilih jodoh yang baik, bisa dilakukan dengan cara instan.

Percayalah nak, sesuatu yang mudah hadir, akan mudah pula sirna.

* Ssssst yuk kita dengar pesan Kinang&Keydo dari balik awan sana "Menikah itu memang asiiik, karena itu yuk mari kita mencari jodoh yang baik, dengan cara yang benar pula".

July 21 at 7:49pm

12 comments:

  1. mending cinta jalaran soko kulino apa cinta pada pandangan pertama?

    orang tua yg bijak.

    ReplyDelete
  2. Subhanallah...tertegun membaca kalimat ini
    Percayalah nak, sesuatu yang mudah hadir, akan mudah pula sirna.

    Maka berjuanglah untuk MEMANTASKAN diri, agar apa yang sudah kita perjuangkan tidak mudah untuk sirna.

    ReplyDelete
  3. proses itu yang menjadikan hidup ini indah ya.. hidup juga proses toh...

    "soon ripe soon rotten.." --> i like this!

    ReplyDelete
  4. De, setahuku, aga' berbeda dengan judul mu itu, apapun yang ada dan pernah ada padaku, ternyata itu 'karunia' Allah, mengenai lama dan tidaknya itu tergantung Allah juga pada kitanya sendiri, bisa tidak kita memelihara, merawat atau yang lainnya.

    Itu saja - Salam

    ReplyDelete
  5. kalo kata guruku sukses bukanlah sebuah tujuan melainkan sebuah PROSES :)

    ReplyDelete
  6. arr rian : iya, kak. mari emmantaskan diri. :d

    mba thia : suka banget kata2 itu, membuat qt lebih menghargai proses. dlm hal apapun tentunya, hehe

    mba nia angga : alhamdulillah, semoga bermanfaat sharingnya, mba :)

    kak rio : klo menurutku, ada baiknya kita mengenal dia, entah itu lewat organisasi, atau manapun, yg penting tau bibit, bebet , bobot. dan tidak mengambil keputusan secara cepat. seperti kisahnya fatimah dan ali yg mencintai dalam diam, ga nyangka kan ya, klo ali suka sama fatimah sejak lama. intinya sih, teori menghemat rasa itu perlu klo emang baik untuk menjaga hati. klo udah siap, silahkan utarakan. gt aja sih :)

    kak yan : yupps.. betul! semoga dimudahkan untuk teman2 semua. terutama yg sedang galau dan heboh di WB. :D

    ReplyDelete
  7. hehehe nasib, jodoh dll sudah ada yang mengaturnya

    ReplyDelete
  8. jodoh sudah ada yang mengatur ya,ada cinta pada pandangan pertamaada juga karena terbiasa bertemu

    ReplyDelete
  9. nikah itu gak enak, tapi uweeeeeeeeeeeeeennnnnnnnnnnnnnaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkk..
    kata temen2 ku yg udah nikah seh. wkwkwkwk.

    ReplyDelete
  10. Saya suka atas statement yang "Ayah" berikan kepada puterinya, sungguh itu "sesuatu" banget maknanya...tapi mungkin memang sudah fitrahnya bahwa seorang wanita hanya boleh menyukai tanpa boleh mendahului...karena memang bagi wanita bukan nafsu yang utama...mestinya perasaan lebih bermain...tidak seperti laki-laki yang memang harus berani dalam mengungkapkan rasa...karena memang dia yang punya tanggung jawab lebih nantinya.....keep bloggerhood ya....

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)