Monday, 31 August 2015

Jakarta, Ramahkah bagi Orang Luar Daerah?

23 Agustus 2015
Saya sama adek pergi ke Jakarta pakai Primajasa. Dari Sumedang ke Jakarta biayanya hanya 40 ribu. Murah ya? Naik bus ini suasananya kayak lagi di tanah pasundan. Hihi, soalnya lagu-lagu yang diputer juga lagu sunda. Maklum, sepertinya penyedia transportasi antar kota ini memang dipakai oleh orang Jawa Barat(Garut, Bandung, Sumedang) buat ke Jakarta, atau sebaliknya. Jadi suasananya juga lebih nyaman menurut saya. Banyak orang menjajakan barang dagangan untuk dijual di bus, kadang juga pengamen, tapi masih aman. Asal nggak naruh barang sembarangan aja, yang penting jaga barang bawaan dengan cermat.

Sepanjang jalan saya masih bisa melihat suasana langit yang terpantul lewat kaca jendela. Buat saya, perjalanan Sumedang-Bandung ini mematahkan persepsi saya bahwa akomodasi ke Jakarta itu riweuh dan nggak aman. Ya, selama ini saya takut aja kalau ke Jakarta kenapa-napa sama barang bawaan. Dan alhamdulillah, masih dilindungi sama Allah.
Kursi yang dipakai saya sama adek barengan dengan seorang lelaki. Well, orang ini agak jutek, saya minta kerjasamanya untuk pindah tempat duduk karena saya nggak suka duduk di samping dua orang laki-laki. Nggak tahunya dia nggak mau pindah juga. Sampai saya duduk di kursi depan dan kepisah sama adek saya. Trus, seorang bapak bilang bahwa saya boleh pindah ke belakang bareng adek. Fiuh, alhamdulillah deh. Dapet tempat duduk yang sama bareng adek. Jadi ada temen ngobrol.
Sampai di Jakarta sorean, jam 5-an. Saya sama adek turun di poll Primajasa, di Jakarta Selatan. Setelah turun, beli minuman sebentar di kios dekat situ. Nunggu lumayan lama, dan sempet pesen taksi biru lewat sms. Belum ada balasan sampai ada sebuah taksi biru yang masuk ke poll. Saya kira taksi luar nggak boleh terima penumpang dari dalam poll. Ternyata boleh aja. Akhirnya nanya sopirnya, dan karena ngira sopirnya bakal ngerti tempatnya, saya udah siap-siap aja merasa tenang meski kejebak macet di daerah kalibata.
Fyi, macetnya Jakarta yang sekarang masih mending dibanding dulu. Kalau dulu macetnya nggak nahan deh, bisa sampai berjam-jam. Ini paling 10 menitan ketahan di jalanan. Hanya karena kami pakai taksi jadi ya biayanya juga membengkak. Heuheu. Sampai 40 ribuan lebih. :D
Setelah masuk kawasan yang dianggap sebagai kompleks Jl. Minyak, kami masih nyari rumah temen adek. Sopir taksinya ternyata nggak tahu tempatnya dan kami terpaksa nanya ke orang sekitar kompleks. Nanya pun dijawabnya singkat aja. “Nggak tahu, mbak. Tanya aja sama penjaga pos di sana.” Entah kenapa saya ngerasa orang Jakarta tipikal orang yang nggak mau diribetin oleh permintaan orang. Segala yang berhubungan dengan minta tolong itu susah buat diwujudkan, kecuali kamu beneran kenal secara dekat sama orang itu. Ya, seperti orang yang tadi ketemu di jalan, dia nggak tahu tempatnya? Padahal deket sama letak mobil tadi.
Fiuh, setelah nanya sama penjaga pos yang udah mau pergi karena jam makin mengarah ke waktu magrib, sopir akhirnya tahu mana letak jalan yang kami tuju. Muter-muter nyari jalan dan sampai juga di rumah temen Ayie. Yeay! Alhamdulillah. Perjalanan dari Sumedang ke Jakarta kelar juga. Ayie dan saya keluar dari taksi setelah bayar biaya taksi, trus mencet bell sambil meyakinkan diri kalau rumah di hadapan kami ini beneran rumah yang sesuai dengan alamat yang dikasih. Ternyata bener, setelah yang keluar rumah untuk membuka pintu gerbang adalah temen Ayie. Oke, setelah itu kami masuk ke rumah dan surprise. Rumahnya gede banget. Kenalan sama Rani dan keluarganya. Ramahnya mereka bikin suasana kayak di rumah sendiri. Saya nggak ngerasa ada di luar kota karena mereka ramah banget. Mungkin karena adek udah kenal sama yang punya rumah, jadi suasananya lebih nyaman. Makasih, Ran, udah ngasih tempat nginap. :D

24 comments:

  1. Aku sih ga pernah betah tinggal dijakarta mbak.. dulu dapet kerja pertama di jakarta dan bwrtahan ga sampe 1th.. tua dijalan
    Jakarta buat main2 sesekali tp klo netep no way :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh, mba Muna. Enakan buat main doang, kalau netap kayaknya bakal tua di jalan. haha. Apalagi kalau berangkat pagi buta, pulangnya sore banget menjelang malam. Sampai rumah udah tinggal istirahatnya.

      Delete
  2. That's why sampe sekarang aku gak berani ke Jakarta sendirian. T____T I think Jakarta is so cruel and many things are expensive. -_______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, ka. Mahal semuanya, minuman, pakaian, makanan, tempat tinggal apalagi. Jadi mikir ribuan kali buat netap di Jakarta. Hehe. Nyari temen yang udah sohiban aja biar nyaman di sana.

      Delete
  3. Duh mbak, pernah nih mau ke Jakarta sendiri main ke tempat teman SMP dulu yang sekarang menetap di Jakarta, dengan bus miliki keluarga temen juga, tetep aja orangtua nggak ngijinin. Alasannya ya tadi 'orang' Jakarta itu nggak seramah yang kamu kira :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nggak seramah yang dibayangkan. Tapi asal ada kenalan yang udah kenal banget dan mau jemput ga masalah, mba Ika.

      Delete
  4. Walaupun sudah puluhan tahun merantau di Pontianak (Ibukota propinsi Kalimantan Barat), tetap saja hati saya ada di kota Jakarta. Kota tempat dimana saya dilahirkan dan dibesarkan,. Tulisan ini menjadikan saya kangen dan rindu selalu dengan DKI Jakarta

    ReplyDelete
  5. Buat yang bilang di Jakarta apa2 mahal, bandingin sama luar Jawa deh.

    Tips buat nanya jalan, saya sih seringnya nanya ke pedagang di pinggir jalan. Kalo udah dibeli barangnya, mau lah ngasih tau jalan.

    ReplyDelete
  6. Dulu ke Jakarta cuma buat ngemall :D
    aku plg gk suka lihat pemandangan di Jakarta gedung menjulang tp bawahnya pemukiman kumuh, rasanya ganggu bgt.

    ReplyDelete
  7. kalo ke kota besar macam jakarta lebih baik kita harus cari tau dulu arah yg akan kita tuju, sebaiknya nanya2 ke temen dulu soal arahnya, soalnya kalo nanya ke orang yg salah bisa celaka, saya mah gak betah mbak kalo di jakarta, uda puas berdiri 4 jam di busway umpel2an

    ReplyDelete
  8. Ada acara apa nih mbak? *keponya kumat*

    ReplyDelete
  9. Saya sih belum pernah kejakarta..
    Tapi kata teman saya yg tinggal disana memang keras hidup di situ..

    ReplyDelete
  10. Jakarta kota metropolitan,ibarat org bilang kota yg tak pernah tidur dibalik serba-serbinya yg kadang ga nyaman. Pada nyatanya ibu kota tetap jadi primadona bagi org yg hendak merubah nasib :)

    ReplyDelete
  11. Sejauh ini selama ke Jakarta aku rasa ramah-ramah aja si ^^ aku suka jalan sendiri naik angkot, ojek, metromini, taksi dan busway alhamdulillah gak pernah dapat kejadian horor, dicopet atau diculik misalnya :p Kalau aku ngomong eh mendadak mereka jadi super-duper ramah, logat Makassar kan kental banget tuh, mereka jadi nanya ini-itu tentang Makassar dan agak kepo juga si nanyain ada perlu apa di Jakarta, lamakah, dll. Kadang malah aku yang bete :p *yeah aku rada ansos*

    ReplyDelete
  12. wah Ila ke Jakarta. Memang Ila kadang-kadang kalau kita bertanya di jalan jawabannya suka gak memuaskan

    ReplyDelete
  13. makanya suami ga mau aku netep di Jakarta..soalnya dia juga ga mau selamanya disana..hihih
    *malah curcol

    ReplyDelete
  14. pernah di jakarta full 2 minggu dan selalu strees terutama waktu tempuh yang selalu sangat panjang dan lama akibat terjebak macet. terus suka was was klo jalan ditempat baru

    ReplyDelete
  15. wah wah.. itulah kadang akupun suka deg degan kalo ke jakarta. takut nyasar gak ada yang bisa di tanya :D

    ReplyDelete
  16. Hehehe liat komen - komennya kuk kebanyakan ngeri kalau mau ke Jakarta, padahal ibukota loh, harusnya idaman :) Dulu, pas SMP pernah sekali ke Jakarta ke tempat Paman. Pas mau main ke Ancol, pdhl jarak cuma kisaran solo - jogja, eh perjalanan makan waktu 4 jam, mana panasnya minta ampun. Sampai ke lokasi udah lemes malahan :D

    ReplyDelete
  17. Mungkin emnag orangnya ngga tahu Ila, drpadi dia memberi harapan seolah-olah tahu padahal ngga, langsung aja suruh tanya ke pos hehe. Aku masih belu ada minta ke Jakarta, sola eaku emosian kalo kejebak macet bawaannya pengen marah hihihi

    ReplyDelete
  18. 4 jam dowang, yaaa. Aku dong, kalau dr Banjar berangkat Maghrib sampai sana subuh. Pakai Bus SinJay. :D

    Bus yg kamu naiki itu tipe 3 2 kursi, Mbak?

    ReplyDelete
  19. Coba mampir kerumahku dulu mak, dket poll primajasa cililotan jaktim. Sebenernya klo yg baru pertama ke Jakarta ngeri, tp dlu saya pernah memberanikan diri, dri garut ke purwakarta, terus jakarta sindirian. Eh sampe rumah slamet. Fas nanya orang diksh tau kok.
    Jangan kapok ke jakarta ya mak.

    ReplyDelete
  20. btw ane semumur umur belum pernah ke ibu kota :(

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)