Sunday, 1 February 2015

Rezeki diantar

"Janganlah mencemaskan rezekimu. Sesungguhnya rezeki itu mencarimu melebihi pencarianmu terhadapnya. Jika engkau telah mendapat rezeki hari ini, tak usahlah engkau risaukan rezekimu esok.(Syekh 'Abdul Qadir al-Jailani)"
Waktu baca quote dari Syekh Abdul Qadir saya berpikir tentang apa hakikat sebenarnya dari rezeki itu. Terkadang, ada yang benar-benar dikejar agar didapat tapi tak kunjung juga datang. Ada juga yang tiba-tiba datang tanpa sebab. Sering saya dapat sesuatu malah bukan karena saya melakukan ini dan itu. Percaya kalau Allah maha memberi bahkan tanpa sebab? Saya percaya karena sering banget ngalami. 


Pernah suatu sore perut saya sakit karena dismenorhea yang rutin datang tiap bulan. Penginnya saya nyari yang anget, kayak air jahe. Andai bisa bangun dan bikin sendiri. Saya hanya berandai-andai ketika tiba-tiba beberapa menit kemudian ada satu teko berisi air jahe hangat. Saya pikir paling ibu yang bikinkan, biasanya ikatan batin ibu dan anak itu kuat. Ibu bisa mendadak ngasih sesuatu yang saya penginin tanpa saya minta. Kadang cuma mbatin aja. Tapi ternyata bukan, yang ngasih itu tetangga. Kok bisa pas ya? 

Pernah juga suatu hari saya pergi sama adek ke toko buku. Karena buku yang dicari nggak ada, dia nggak beli apa pun. Saya yang beli satu buku akhirnya milih pulang langsung setelah makan. Hujan turun bertepatan dengan kami nyari angkot untuk pulang. Biasanya kalo siang masih ada angkotnya, kalo udah jam 4 sore mana ada. :D Jadi karena hujan, saya ngajak Ayie ke kios buku murah dekat mall situ. Waktu saya milih judul, hujan turun jadi lebih deras. Deras sampai akhirnya berpikir untuk lebih lama di kios kecil itu. Setelah ambil satu buku, kami milih nyari angkot arah yang berlawanan. Karena A2 nunggunya lama ya udah make yang kuning aja. 

Pas mau nyebrang, wew, ujan turun deras banget. Risikonya bakal basah kuyup karena payung cuma satu dan intensitas hujannya tambah deras dibanding sebelumnya. Iseng saya duduk di kursi yang disediain toko yang menjual tas. Pas saya nengok ke belakang, ada tas-tas yang menarik minat saya. Tapi mikir kalo tas di rumah udah banyak, mending nggak usah beli. Tahu apa yang terjadi setelah itu? Adek saya tertarik buat liat etalase dan minat lihat jenis tas yang lain. Padahal toko itu sepi kayaknya. Kalo dilihat ada debu yang nempel di gantungan tas yang lain. Yang di etalase emang bagus. 

Sambil nunggu hujan, adek saya nyari-nyari model yang cocok. Lamaaaa banget nyarinya. Saya udah nggak enak sendiri sama si mbak yang ngejagain toko. Heuheu. Ternyata dia beneran beli loh. Wkwk. Padahal saya udah deg-degan, jangan-jangan nggak bakalan beli. Cuma liat doang. Tas dibeli, kami keluar toko. Dan nyadar hujan sudah reda, cuaca cerah lagi.Err... kalau dilogika ya, kenapa bisa saya mendadak terdampar di dua toko itu. Dalam kondisi sedang menunggu hujan reda. 

Saya baru nyadar bahwa benar, kalau rezeki itu yang bakal mencari jauh lebih keras usahanya dibandingkan kita. Karena kalo dipikir lagi ya, mbak penjaga toko hanya menunggu, sementara pembelinya harus basah-basahan dulu nyari tempat berteduh. See? Rezeki yang akan datang mencari, bukan kita. Sehebat apa pun usaha, hanya Allah lah yang akan membuat rezeki itu singgah ke hadapan kita. Karena kasih sayangnyalah yang membuat semuanya jadi lebih mudah diperoleh. 

Nah, kamu pernah mengalami hal yang seperti ini? Share dong di komen. :D

Dan tiada dari segala yang melata di bumi melainkan atas tanggungan Allah-lah rizqinya. Dia Maha Mengetahui tempat berdiam dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab Lauhul Mahfuzh yang nyata (Q.S. Huud ayat 6)

16 comments:

  1. kerja dan berusaha itu ibadah..sementara rezeki itu suatu kejutan tak teduga dari ALLAH SWT.......
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pak. Rezeki tak terduga bikin makin sering bersyukur. :)

      Delete
  2. Seperti penjual buah yang berjejer di pinggir jalan, mereka berjualan barang yang sama tapi selalu ada rezeki masing-masing ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba Lidya. Dulu waktu aku belajar jualan pas kuliah juga takut kalo rebutan rezeki. Ternyata semua ada bagiannya tersendiri. Jadi ayem, ga perlu iri-irian. :D

      Delete
  3. rezeki si penjual. iya memang rezeki kadang datang tak terduga tapi diwaktu yg pas ^_^

    ReplyDelete
  4. Benar mbak, rejeki sudah ada yang mengatur dan kita diminta untuk berusaha :)

    ReplyDelete
  5. Iya kayak aku bbertahun2 pisah sm suami.gikiran mau lahiran dipindah jd bersama.pdhl yg bertahun2 itu susah payah lobi sana sini biar pindah. Giliran pasrah, eh malah mutasi xixixi.ini termasuk rezeki jg kan

    ReplyDelete
  6. Saya pernah nulis ttg perjalanan ke pasar. Penjual sayurnya ada beberapa ... eh koq saya memilih berhenti di penjual yang itu ya .. padahal jualannya sama saja dengan yang lain :)

    ReplyDelete
  7. wah.. aku sering juga ngalamin kayak gini.
    malah ahri ini aku hoki bt. tadinya males bgt mau ke acara louncing roduk gitu. tmn2 di ajakin gak ada yg mau.. eh tau2 pas di acara aku ikut games dan dapet hadiah, terus tau2 aku dapet doorprize nya dari undian.rezeki...rezeki...

    ReplyDelete
  8. Sama, Mba. Baru2 ini saya merasakannya.
    Bukan soal rezeki materi tapi kemudahan.
    Kalo saya inget2 ternyata kejadian yg saya alami saling berhubungan.
    Tersadar, Subhanallah.

    ReplyDelete
  9. rejeki sudah ada yang mengatur ya mba... jadi gak perlu takut, dan gak akan ketuker :)

    ReplyDelete
  10. Aku masih blm ketemu kejadian apa yang serupa sama Mbak Ila..
    Tapi, aku yakin rejeki datang tanpa sebab.
    Mungkin yg kita pengenin, nggak dapet tapi dpt yang lain. cuman itu semua pasti balasan atas sikap kita juga :)

    ReplyDelete
  11. Hmm, kalau soal rezeqi yang diantar saya jadi ingat... Ada seorang teman, kami sering berkumpul di sebuah Masjid mengikuti kajian. Saya tau, teman ini bekerja di sebuah penerbit buku. Sedangkan saya waktu itu hanya seorang karyawan yang sesekali melepaskan penat dengan blogging. Entah teman ini memperhatikan blog saya atau bagaimana, tapi suatu hari tetiba saya diminta untuk menulis buku seri remaja, lima buku sekaligus, bayangkan! Sekalipun belum pernah saya menulis buku, hanya iseng2 ngeblog aja, tau2 ada yang menawarkan menulis buku berseri. Nekad, saya menyanggupi.... dan akhirnya saya kewalahan karena ternyata buku itu terjadwal harus segera terbit. Maka saya meminta bantuan seorang teman lain. Dan jadilah, buku kelima itu terbit :)

    ReplyDelete
  12. bener kata pa hariyanto, usaha dan doa..usaha yg sungguh2 di jalan-Nya dan doa tiada putus, tambah ikhlas kali ya. rejeki sbesar apapun pasti kita syukuri...

    ReplyDelete
  13. saya jarang pakai beca, tp kalau musim hujan begini terpaksa deh pake... awalnya ngeluh tp dpikir2 mungkin ini memang udah hrs begitu, jln rezeki utk tukang beca :D

    ReplyDelete
  14. rejeki pasti datang asal kita mau berusaha :)
    bersyukur setiap yg sudah kita dapat :D
    salam kenal jgn lupa mampir :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)