Thursday, 8 May 2014

Mengajarkan Kemandirian Pada Anak

Jalan-jalan di newsfeed fb, dan dapet info ini. Bagus juga. :D 
Ada capturenya : Don't underestimate your child - independence can start early at home!


Kalo menurutku, mungkin karena aku anak pertama, dan ketiga adikku pun beda usia. Ada perlakuan dan aturan yang berbeda yang diberikan pada tiap anak. Dan anehnya yang terakhir ini, si bungsu, Ilham, susah banget diajak mandiri. Dalam hal-hal tertentu dia jadi paranoid. Terutama untuk makanan seperti pisang(apapun yang ada hubungannya sama pisang, mulai dari liat kulit pisang, daun pisang, makanan isi pisang, gorengan pisang, dll, dia takut, ga mau makan, ga mau dekat2), ga doyan sayur, sukanya makan ayam doang. -_-, jadi tiap hari menunya makan ayam, mie, sama telur/nasi goreng. Hadeh. -_-" Dia juga masih suka tidur ditemenin ibuku. Huee, pergi ke belakang pun minta ditemenin. Haha. Kamu kok aneh, dek. Di rumah sendiri takut?

Yang lebih parah lagi, kalo dia ga mau naik eskalator. Terakhir kemarin aku ajakin dia ke sebuah toko buku di mall. Letaknya memang di lantai 2, jadi harus naik dong. Dia bilang, "Aku mau naik, tapi pake eskalator yang lurus aja, bukan yang bentuknya tangga. Aku takut jatuh pas nginjek garis kuningnya, mba." Ya udah, aku dengerin aja dia cerita panjang lebar soal ketakutannya. Trus aku paksa turun pake eskalator bentuk tangga itu pas pulang. :)) Soalnya udah sorean, kudu cepet-cepet balik, kalo harus muter ke tangga satunya, aduh, capek. Kaki udah pegel muter-muter nyari buku yang ternyata baru ketemu di toko buku ketiga. Tangannya mendadak jadi dingin pas mau turun eskalator itu. Errr, rasa takut memang harus diterapi menurutku. Meski itu susah, tapi memang harus. Suatu saat dia harus pergi sendiri, jalan-jalan sendiri. Dan dia pun udah berani ke jalan-jalan raya besar pake sepedanya. Mau diajakin ke perpus, ya lumayan deh, dia jadi tau perpusnya nyaman dan hommy banget. Mana ada wallpaper di dinding ruang sirkulasi anak, ada gambar mobil dan truk kesukaan dia. Jadi dia betah baca ensiklopedia tokoh negarawan walo temennya banyak yang baru dia liat, dia enjoy aja baca. Kalo ibuku mungkin ga bakalan ngebolehin dia pergi ke jalan-jalan raya besar deh. Anak bungsu diapa-apain selalu diprotek. Ahaha, sabar ya, dek. ;))

Apapun hal yang terlihat besar dan menakutkan sebenarnya ada di pikiran kita, harus dilawan rasa takutnya kalo memang itu demi kebaikan. Tapi keberanian juga harus dibatasi untuk hal-hal yang bersifat desdruktif. Ya, terpenting seharusnya orangtua mulai memberi kepercayaan pada anak, bahwa dia bisa. Meskipun, butuh waktu dan bertahap. 

22 comments:

  1. patut ditiru tipsnya, ntar kalo punya anak hehe...

    ReplyDelete
  2. Saya anak bungsuu... dan saya punya beberapa kemiripan sama adek Mbak Ila -- soal ketakutan2 ituu -_____-

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, ya wajar kalo ortu overprotected. anak terakhir ini :D

      Delete
  3. bermanfaat banget nih, ,, aku juga punya teman yg anti sama pisang persis sama spt adiknya mbak ila,,tapi temanku ya udah seumuran sama aku gitu,,aku ngelihatnya jadi aneh mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin punya trauma pas kecil, mba. Kayak aku dulu juga ga suka makan daging ayam karena amis, setelah diterapi makan dikit2 ya mulai terbiasa, walo ga banyak.

      Delete
  4. Sama pisang takut? Kira2, takutnya karana apa ya, Mba.
    Apa pas lihat pisangnya yang segede lengan itu, Mba? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan karena itu. Tapi pas kecil dulu suka dikasih makan pisang yang dilembekin, trus dikasih air. Dia ga doyan tapi dijejelin terus. Jadi ya trauma sampe sekarang. Tiap cium bau pisang langsung muntah. :)

      Delete
  5. kemandirian harus di ajarkan sejak dini

    ReplyDelete
  6. bener banget mbak. setiap perlakuan pada anak memang berbeda-beda. Aku juga dulu punya saudara yg tipikalnya mirip sama adikmu. tapi lambat laut mulai berangsur membaik saat orang tua mengajarkan ttg rasa percaya diri, namun tetap dalam koridor yg benar. PR buat kita kelak nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups, sebenarnya bukan cuma ortunya aja, mba. Tapi kakaknya, adiknya dan keluarga lainnya. Bisa bantu juga. Peran lingkungan juga, biar anak ga makin merasakan ketakutan2 itu.

      Delete
  7. Yup, Mandiri akhirnya bisa buat saya tegar seperti sekarang meski jauh dari keluarga...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, anak yang merantau biasanya jadi lebih mandiri dibanding yang di rumah aja ya, mba

      Delete
  8. Entah mengapa masih banyak orang yang gak berani naik eskalator ya :D
    Ehm, karena aku anak bungsu, kayaknya aku juga kurang mandiri deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa, ga percaya nek mba akin kurang mandiri. :p udah sering pergi traveling sendiri kan, mba? :))

      Delete
  9. Memang harusnya ditanamkan sejak dini masalah kemandirian ini, jadi pas udah gede terbiasa... Aku bookmark dulu ini, persiapan jadi ortu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mak :D Siipp, moga bermanfaat ya ;)

      Delete
  10. Aku suka banget naek turun eskalator duluuuuu pas kecil...barengan ama kakakkuuu hihi

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)