Thursday, 15 May 2014

Cahaya-cahaya

Beberapa hari yang lalu seorang teman mualaf mengingatkan saya tentang sesuatu. Saya jadi ingat tulisan-tulisannya yang cenderung keras untuk membela agamanya yang sekarang bahkan tentang jihad, fiqih, syiah, dll. Yang saya lihat memang dia lebih keras usahanya untuk mengenal Islam lebih dalam. Bahkan melebihi saya yang seorang muslim sejak kecil. Kalo inget dia, kenapa jadi inget Salman Al Farisi ya? 

Yang saya tahu, cahaya hidayah datang pada orang yang mencari dan Allah kehendaki. Kalo yang sudah dapat? Pertahankan dong ya. Tapi ternyata memang susaah. :)) Saya pernah ngrasain jatuh bangunnya mempertahankan hidayah iman, ternyata godaan di luar jauh lebih hebat dibanding yang saya bayangkan. Yang saya tahu, orang yang pernah kehilangan cahaya, akan lebih erat menggenggam cahaya yang sudah didapatnya. Meskipun harus jungkir balik sekali pun. Si teman mualaf itu termasuk yang seperti saya bilang tadi. kekeuhnya melebihi saya yang sudah muslim sejak kecil. 

Btw juga, saya baru ngeh dengan hikmah yang dikasih sama Allah setelah 4 bulanan lebih ada kejadian yang bikin saya mangkel, lha... dulu masih sebel gitu kenapa kok gini, kenapa gitu. Ternyata Dia menjauhkan saya dari sesuatu yang tak baik. Ya, Alhamdulillah. Duh, alhamdulillahnya baru sekarang. Heuheu. Gpp deh, daripada ga nyadar sama sekali. Ternyata dibalik ngototnya bapak saya untuk melarang saya melakukan hal tersebut, ada hikmahnya.

Nb : random post, abaikan aja kalo malah bikin bingung. :p

12 comments:

  1. itubukti bapak sayang ya sama anaknya

    ReplyDelete
  2. Iyaa mbak... bener banget... mempertahankan itu cobaannya juga luar biasaa sekali...

    ReplyDelete
  3. Iya mbak... benerr banget... untuk mempertahankan 'hidayah' dalam diri kita tu tantangannya luar biasa sekali...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe, bener, mba. ngeri kalo udah ada ujian begitu. duh, rasanya seolah2 ditanyain, dunia dan seisinya apa cukup untuk menukar dg hidayah?

      Delete
  4. Saya selalu berfikir jika saya mengalami kegagalan atau kesulitan, saya akan menghibur diri saya bahwa ini yg terbaik menurut Allah...dan semuanya akan menjadi lbh ringan.

    ReplyDelete
  5. Mesti diomongi ngeyel yo, Jeng? :D
    Org tua gak ada yg membengkokkan koq. :)

    ReplyDelete
  6. Mempertahankan memang lebih sulit ya :D
    Dan bersyukur banget punya ortu yang seperti itu yang keukeuh melindungi anaknya dari hal2 yg menyimpang :D

    ReplyDelete
  7. Lebih baik nyadar daripada tidak sama sekali ya :)
    Saya juga salut sama saudara2 muslim kita yang muallaf, mereka memang keukeuh mempertahankan iman. Bagi mereka iman seperti harta yang harus diperjuangkan sementara bagi kita yang muslim sejak lahir, karena sudah dikasih, tidak begitu terasa ya pentingnya iman .... nah pas diuji, suka bingung sendiri pake "jurus" apa :D

    ReplyDelete
  8. setelah jadi ortu, saya juga sering cerewet sama anak..ngrasa bersalah sih, kebanyakan melarang ini itu..tapi begitulah, ortu itu penjaga yang bertanggung jawab kelak sama anaknya :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)