Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Thursday, 9 November 2017

Life Goals

Life Goals

Punya life goals dalam hidup yang nggak bisa kamu pisahkan dari duniamu saat ini? Kalau iya, apa aja life goalsnya? Ada beberapa orang yang memilih untuk menuruti apa kata hati, tapi ada juga yang sama sekali nggak punya life goals. Hidup ngalir aja gitu kayak Sungai Citumang, tanpa kepikiran nanti masa depan mau gimana.

Misal pengin punya rumah, tapi belum ngerencanain berapa tabungan yang harus disisihkan tiap bulannya untuk mewujudkan impian tersebut. Ya, pada akhirnya ada yang ambil jalan pintas dengan ambil KPR, kayak si Nam Se Hee. Oppa di drakor yang lagi saya tonton. Dia punya life goals kerja buat lunasin KPR sampai 30 tahun lagi. Gilak, 30 tahun book. Lama bangets~ xD

Nam Se Hee yang potong rambut pakai voucher diskonan :))

Pas saya nonton drama korea Because This is My First Life ini, saya ketawa liat adegan pas Nam Se Hee potong rambut di salon, tapi sebelum memutuskan akan potong rambut model apa, dia nanya ke capsternya (si mbak2 yang motongin rambutnya), “Hari ini masih berlaku voucher diskonnya ya?” Wkwk. Ya ampun, potong rambut aja nyari yang diskonan ya. Hahaha. Apa berarti kalo nggak diskon, dia nggak jadi benerin tatanan rambutnya yang oldies itu? xD *tepok jidat*

Saya ngetawain Se Hee karena di dunia nyata alias di lingkungan saya juga ada yang kayak gitu sih. Kalau mau beli apa-apa pasti nyarinya yang diskonan. Diskonan garis keras pokoknya. Kalau bisa gratis kenapa nggak? Kalau bisa dapet harga murah kenapa nggak? Masalahnya bukan soal medit alias pelitnya itu sih, tapi kadang sifat bawaan ini kebawa dalam obrolan panjang saat kami berdiskusi. Tiba-tiba keceplosan aja gitu, tanpa sangup direm. Hahaha

Kayak tiba-tiba ada temen saya yang nanya, “Pulsa kamu sebulan abis berapa, La? Aku segini nih, itu aja udah diirit-irit, patungan wifi sama si A.” Trus, saya bengong dan merasa terintimidasi sama pernyataan dia. Wkwk. “He? Serius cuma abis segitu? Aku kok habis sekian ya.” Trus, pas kapan hari saya makan di mana, dikomentarin sama dia karena katanya di sono ada yang harganya lebih murah. Lalu, dalam hati saya merutuki diri sendiri, eh, apa saya seboros itu ya? Apa dia yang terlalu hemat sampai rupiah terakhir. Wkwk. Maklum, anak banker ye. Bedalah life goalsnya. :p

Entahlah, kadang saya punya kecenderungan membandingkan diri sendiri sama orang lain yang akhirnya bikin diri sendiri jadi ngerasa hmm... apa ya. Kurang nyaman aja sih sama pilihan hidup yang udah dijalani. Padahal setiap orang kan punya life goals yang beda ya. Dan tiap orang boleh milih tingkat kenyamanan hidup yang kayak gimana yang mau dia jalani. Asal nggak bikin susah orang lain aja sih, saya fine-fine aja.

Saya pun paham bahwa dekat dengan orang yang perhitungan gitu saya jadi merasa terbantu karena saya bisa mengontrol pengeluaran. Contohnya si adek yang tiap mau pergi selalu dapet tugas buat bayar-bayarin dulu pengeluaran transportasinya, ntar baru totalannya saya bayar pas udah fix. Soalnya dia pasti ngomel kalau bayarnya lebih mahal dari hitungannya dia. Wkwk. Kata dia, harusnya bisa irit sekian rupiah. Duh, hahaha. Iya, segitu detailnya. Saya jadi ngerasa kalau saya salah jurusan. Saya mantan anak matematika tapi nggak saklek amat sama itungan. =))

Saya merasa malah bukan dengan hemat uang tabungan bisa didapat, tapi dengan memperbanyak pendapatan lewat pintu lainnya. Jadi nggak nyekek amatlah ya. Jadi saya masih tetap bisa baca buku kesukaan karena budget belanja bukunya masih ada, nggak harus diirit-irit. Saya masih bisa pakai pulsa yang sesuai kebutuhan karena kebutuhan bulanan orang kan emang beda. Saya online hampir tiap hari, karena emang butuh. Atau saya bisa belanja online dengan berburu diskon promo Harbolnas di Zalora pas butuh barang yang udah lama diincer.

Ya, sekali lagi, life goals orang emang beda. Tapi saya juga ngerasa kebantu dengan insight yang didapat lewat percakapan itu. Setidaknya saya jadi tahu mengapa takdir hidup kami berbeda. Karena perlakuan kami kepada hal tertentu pun berbeda. Ada orang yang bekerja keras terhadap sesuatu karena life goalsnya memang itu, ada yang santai karena memang bukan bagian dari prinsip hidup yang harus dijalani dengan mati-matian dan dipikirkan mendalam. Well ya, begitulah... Kalau kamu, apa life goalsmu, temans? Apa seperti Nam Se Hee yang lagi sibuk mikirin gimana caranya lunasin KPR 30 tahun lagi? :p Semoga bukan ya. Hehe :D






6 comments:

  1. Padahal kalau anak matik, harusnya saklek sama itungan, ya. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Hidup aku sekarang realistis aja sih, Idah. Jadi logika matematiknya udah luntur dikit deh. :p

      Delete
  2. aku palingga telaten deh mbak nyari2 diskon atau promo gitu. Biasanya beli sesuatu karna butuh. jadi ya udah dibeli aja langsung, gak mau ribet cari promo. hehe. dan emang aku agak boros sih anaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. sama, cha. aku niat nyari promo kalo bener-bener pengin nyari yang murah banget. Kadang sampai dicariin pembanding di 5 toko sekaligus. xD Tapi ya capek juga sih, makanya sekarang pilih-pilih kapan mau hemat garis keras kapan mau agak borosan. xD

      Delete
  3. Aku juga pernah berbandingin diri sama orang lain,dan endingnya bikin nyesek sih haha...

    ReplyDelete
  4. aku sudah kemakan godaan diskon zalora :<

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)