Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Monday, 16 October 2017

Cerita Pak Mantri yang Membersihkan Karang Gigiku

Cerita Pak Mantri  yang Membersihkan Karang Gigiku

Bulan Januari yang lalu, saya pernah membersihkan karang gigi agar gigi sehat lagi di seorang mantri, sebutlah begitu, karena beliau memang bukan dokter. Kedudukan mantri beda dengan dokter, bedanya apa, saya nggak terlalu ngerti sih. Yang saya tahu, beliau sekarang sering berpindah tempat dinas. Dulu di kecamatan Tegal Timur, sekarang di Margadana (kalo ga salah).


disuruh banyak makan buah dan dikunyah langsung, ga dibikin jus :(

Pak Romi ini udah kenal bapak dari zaman saya kecil. Makanya saya ngerasa aneh pas si bapak nanya, apa saya anak pertama bapak. Eh, kok ngerti ya. Ternyata mantri itu emang tugasnya menjalin komunikasi juga dengan masyarakat, nggak hanya sekadar mengobati pasien aja. Makanya beliau curhat juga kalau sekarang merasa keberatan saat dipindah tugaskan dengan mudahnya, padahal seharusnya wilayah tugas itu bisa dikerjakan dalam waktu 5 tahunan.

“Nggak enak dipindah-pindah rolling wilayah kerja terus, pak. Padahal kesehatan masyarakat itu harus kontinu, nggak hanya berapa tahun sekali dipindah. Nanti ikatan antara mantri dengan masyarakat kurang erat. Efeknya ke rasa nyaman dan percaya orang. Saya kan jadi capek juga harus kenalan lagi dengan orang baru, mengingat si A, si B, dengan baik, dll. Urusan penyuluhan kesehatan masyarakat tidak semudah itu, harus kontinu. Saya harus bina kader desa yang baru, kenalan lagi, dll.”

Well ya, saya baru sadar bahwa kesehatan masyarakat erat kaitannya dengan peran serta si mantri desa itu. Saya pikir orang yang bekerja bisa saja dipindahkan semaunya atasan. Tapi ternyata memang mempengaruhi rasa nyaman juga ya. Harus beradaptasi lagi, berkali-kali.

Lalu,  pak Romi nanya ke saya, “Mbak Ila, udah berapa kali membersihkan karang gigi?”

Saya jawab, “Sekali, pak. Waktu kuliah.”

Iya, hahaha. Itu kali pertama saya bersih karang gigi di puskesmas Sekaran deket kosan. Ya, jalan kaki 3 menit juga nyampe dari kosan saya di jalan rambutan itu.:p

Sambil nahan rasa sakit, saya dengerin wejangan pak Romi, beliau bilang,

“Harusnya bersihin karang gigi setengah tahun sekali, mbak. Kalau ada karang baru bisa dibersihkan langsung biar gigi sehat. Tapi kalau nggak ada karang gigi, ya hanya kontrol saja.”

Saya mengangguk saja karena beberapa kali tindakan medis bikin gusi dan gigi ngilu, praktis itu membuat  saya nggak bisa ngomong apa-apa selama tindakan. Huhu. Ampun deh, pantes aja pada males bersihin karang gigi. Sakit banget, kak. =(

Saya mendapat tindakan sampai 4 kali an baik dicongkel maupun dibor dengan mesin untuk merontokkan karang gigi. Setelah itu, saya disuruh berkumur-kumur berulang kali sampai rasanya darah yang tercampur di mulut sudah habis dan tisu yang dipakai sudah bejibun. Tetep aja rasanya masih belum tuntas. Haiih, nggak lagi-lagi liat darah sebanyak itu. *shock* :(

Pak Romi bilang bahwa seharusnya saya mulai membiasakan diri untuk membersihkan karang gigi setiap enam bulan sekali. Penekanan angka ini saya pikir sama seperti saat membeli kacamata, disarankan untuk 2 tahun sekali kontrol minus kacamata. Tapi tetep aja saya kadang bandel dan kontrol untuk cek minus berapa pas mau ganti kacamata. Wkwk. Ya ampuuun, beneran males pergi ke dokter. :’)

Yang saya ingat dalam dua kali kunjungan untuk membersihkan karang gigi itu, saya dikasih tahu  wejangan sama mantri yang berbeda.

“Kalau ada air ludah yang pekat, itu akan membuat gigi lebih cepat asam dan memicu karang gigi. Jadi kontrol giginya 3 bulan sekali kalau air ludahnya sering pekat. Tapi kalau nggak terlalu pekat, bisa 6 bulan sekali. Biasakan makan apel dan buah yang berserat secara alami, tanpa dibuat jus, biar gigi tetap sehat. Banyak minum air putih juga, mbak.” 
“Kalau selesai kontrol gigi dan ternyata ada luka di bagian gusi, minum antibiotik biar gigi nggak infeksi. Warna cokelat di gigi bukan hanya karena gigi kotor, tapi bisa jadi karena darahnya membeku, jadi nggak perlu dicongkel-congkel ya, mbak.”

*gubrak, saya baru tahu soal ini. xD soalnya emang hobi coel-coelin pakai tusuk gigi. Hahaha*

Trus, saya dapat nasihat dari  temen saya, mba Widhie, katanya kalau selesai bersihkan karang gigi, disarankan pakai pasta gigi khusus untuk gigi sensitif. Hal ini agar bisa mengurangi rasa ngilu pasca membersihkan karang gigi.

Well ya, banyak hal yang saya dapatkan dari kunjungan ke mantri gigi itu. Saya jadi tahu bahwa gigi sehat itu anugerah banget lah pokoknya. Enak buat makan apa aja. Wkwk. Kalau sakit ngilu gitu mana bisa makan yang lezat. Yang ada semua makanan hanya mampir di kerongkongan tanpa dikunyah (saking nggak kuat nahan ngilu di gusi) makanya selama semingguan itu saya hanya makan bubur dan makanan lunak lainnya. Kalaupun makan nasi ya dikit banget. Cocoklah buat yang mau diet. Lol. :p

Anyway, apa kamu punya pengalaman juga dengan dokter gigi seputar membersihkan karang gigi? Share dong di kolom komentar. ;)




8 comments:

  1. Pernah waktu perawatan pertama gigi. Kan niatnya mau ngilangin karang. Lha kok diomongin gini, "Mbak jarang gosok gigi, ya?" Ampun, malu banget aku waktu itu. :D Hehehehe .... Sekarang rutin. Soalnya biar meminimalisir karang yang ada juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, sama, mba. aku juga pas pertama gitu. malu pas ditanyain ini itu, duh pak harusnya jangan nanya itu atuh yah. wkwk. tapi sekarang pun pengin rutinin lagi bersihin karang giginya. :D

      Delete
  2. sejak dulu aku rajin bersihin karang mbak karena gigiku ini udah ada riwayat sakit dst jadi ada bagian yg males dipake ngunyah krn gk nyaman
    pdhl itu bs bikin karang gigi cpt dateng
    dan bbrp masalah lain kyk kondisi mulut yg bikin karang gigi cpt timbul contohnya jd klo udah ngerasa mulai banyak aku agendain untuk scaling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nin. Kondisi gigi orang beda-beda ya. Jadi dirutinkan sesuai kebutuhan kita juga perlu banget. Aku ingetnya pas si bapak bilang klo perlu 3 bulan sekali juga gpp. Klo dipikir-pikir mending gitu sih, daripada nunggu 6 bulan ternyata udah numpuk plaknya. :')

      Delete
  3. Sakit banget ya mbak? Kira-kira kalo abis bersihin karang gigi trus ada kegiatan yang mengharuskan banyak ngomong, ganggu banget gak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo buat ngomong ga ganggu, mba Nafi. Yang bikin sakit pas buat makan sama minum. Aku nggak bisa minum es atau yang panas-panas dulu gitu, hehe. Makan juga jadi milih yang gampang dikunyah kayak bubur ayam. :D

      Delete
  4. saya sdh trauma ke drg, dari kecil sampai dewasa, duh memang gigiku bermasalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, dirutinkan lagi aja, mba Tira. Pelan-pelan udah biasa ketemu dokter buat bahas masalah kesehatan, daripada sakitnya nanti di kemudian hari. Mending rajin kontrol gigi aja. :D

      Delete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)