Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Friday, 20 October 2017

Catatan Hijrah : Menggapai Surga di Telapak Kaki Bapak

Catatan Hijrah : Menggapai Surga di Telapak Kaki Bapak

Hidup dalam lingkungan keluarga yang kedua orang tuanya bekerja sebagai guru bikin saya harus manut apa kata mereka dalam segala hal. Apa pun itu. Termasuk larangan untuk main sampai magrib. Jadi sebelum magrib saya harus pulang kalau nggak pasti bakal dicariin ke rumah tetangga. Wkwk. Karena jadwal ngaji al Qur’an itu jam setelah shalat magrib, jadi harus langsung pulang sebelum adzan berkumandang.

Sering ada yang mengaitkan larangan ini dengan mitos soal makhluk gaib, bahwa kalau belum pulang pukul 6 sore bakal diculik wewe gombel. haha. Tapi kalau anak-anak zaman dulu kan ya malah takutnya sama orang tua, bukan sama hantu gitu. Jadi ya akhirnya balik ke rumah dengan muka ditekuk karena takut diomelin. *ada yang kayak gini juga? Wah, kita samaan. * :P

Ada yang bilang bahwa ridho orang tua sama pentingnya dengan ridho Allah. Well ya, itu benar. Tapi saya menemukan jawaban itu lewat pemikiran yang panjang. Dulu saya mikir yaudah deh apa yang disuruh dituruti aja. Walau kadang mangkel juga sih ya. Terutama untuk hal-hal tertentu yang saya nggak tahu kenapa kok bisa nggak dikasih penjelasan.

Misalnya pas saya lagi dekat sama seseorang, saya nggak tahu kenapa ibu saya nggak sreg dengan orang tersebut padahal udah mau main ke rumah buat dikenalin. Efeknya bikin saya jadi mikir kenapa buat dapet ridho Allah itu kok ya seribet itu. Kenapa nggak yang gampang aja? Kenapa dapetin surga itu susah? Why oh why? O.o

Tapi sekarang saya tahu bahwa itu naluri seorang ibu, firasat gitu kali ya kalau orang yang saya maksud itu kurang cocok buat saya. Ya, alhamdulillah, baru ngerti hikmahnya setelah udah lewat. Coba kalau saya ngotot bakalan kayak gimana hasilnya? :)


doc : pinterest.com


Konsep Surga di Telapak Kaki Bapak 


Sampai sekarang saya masih penasaran kenapa konsep Surga di bawah telapak kaki ayah itu nyata adanya. Dulu saya pernah baca hadist yang mengatakan bahwa siapa yang harus saya patuhi, ya Rasulullah? Jawabannya:“Ibumu, ibumu, ibumu, lalu ayahmu”. 

Ayahnya memang hanya disebut sekali, tapi sungguh ketika saya meniadakan peran ayah untuk urusan tertentu, dan terutama pas nyari ridhonya buat minta ijin ngerjain sesuatu, saya ngerasa ini jauh lebih berat dibanding pas minta ijin sama ibu. Bapak itu punya banyak banget pertimbangan buat anaknya, makanya rada ribet juga buat dapetin apa yang sesuai dengan keinginannya, termasuk soal kriteria calon mantu atau pas minta ijin buat pergi traveling yang rada jauhan. xD

Dulu, banyak banget larangan ini itu termasuk ijin bepergian (soal camping sekolah aja masih ga dibolehin yang jauh-jauh, kalau jauh bakal dijenguk xD) dan soal larangan dekat dengan lawan jenis. Tapi soal ini saya bersyukur waktu remaja saya menemukan sosok yang bisa jadi pengisi kekosongan figur bapak, yaitu si mas sepupu. Saya jadi punya tempat buat nanya ini dan hal itu yang nggak bakal berani saya tanyain sama bapak karena doktrin


“Kalau kamu mau nyari tahu jawabannya, kamu harus nyari sendiri. Jangan manja. Kalau nggak ngerti baru ditanyain, nggak semuanya ditanyain ke bapak.”

Berbekal rasa penasaran, saya jadi lebih mandiri dan males minta tolong sama orang. Efeknya saya jadi terkesan cuek dan egois karena mau ngerjain semuanya sendiri. Saya baru minta tolong kalau beneran emang butuh banget banget banget. Ngeselin banget, kan? Hahaha :p

Saya banyak baca koran, terjemahan al Qur’an warisan dari simbah yang tebelnya bisa buat nimpuk orang, kumpulan hadist imam nawawi, novel petualangan ala Enid Blyton dan Trio Detektif, dan setumpuk majalah Annida yang disediakan sama si mas sepupu. Lewat bacaan-bacaan itu saya menemukan jawaban dari berbagai pertanyaan yang berkelebat di kepala, termasuk soal ajaran agama Islam yang saya anut dari kecil.

Saya juga banyak baca sisipan koran Suara Merdeka hari minggu yang disisihkan sama si mas sepupu. Dia selalu bawain koran itu ke rumah pas hari Senin, dan saya mulai rajin menulis lebih banyak surat pembaca karena rasa penasaran saya yang tinggi sama suatu hal. Bukan karena pengin ngetes orang alias redakturnya ya, tapi asyik aja gitu kalau dapet jawaban dari apa yang bikin saya penasaran. Pengetahuan saya pun bertambah secara drastis dan saya juga dapat imbal balik kenalan dengan sahabat pena maupun dapat hadiah dari redaksinya.

doc : pinterest.com

Cerita Hijrah : Berjilbab Karena Ingin Jadi Lebih Baik


Ada hal yang bikin saya sempat dilema, yaitu waktu saya memutuskan untuk berjilbab secara sempurna. Sebenarnya saya udah terbiasa pakai jilbab pas TPQ di Syiarul Islam. Trus lanjut program pasca wisuda dengan belajar nahwu, shorof, kitab kuning, dll di dua tahun awal saat saya masuk SMP. Jadi emang kalau sore dan pergi-pergi keluar bareng ortu saya udah terbiasa pakai jilbab, tapi buat ke sekolah pas pagi hari pakai jilbab kok belum sreg ya.

Ternyata berjilbab nggak segampang itu. Saya udah ditanyain sama bapak buat pakai jilbab waktu pedaftaran ulang kelas 1 SMA, tapi baru ngerasa siap pas kelas 2 SMA pas pergantian semester. Pas teman segenk ada 5 orang gitu berombongan pakai jilbab, saya mikir kok saya sendiri yang nggak, kan nggak enak kalau sendirian. Dan saya ngerasa malu buat pakai baju lengan pendek. Akhirnya ya udah, tiba-tiba aja kepikiran buat nanya ke ibu boleh nggak saya pakai jilbab mulai semester itu.  Trus, mulai deh hunting kain seragam sekolah yang wajib diganti sebagai konsekuensi dari berani memutuskan untuk pakai jilbab.

Kalau dulu nyari jilbab itu ya bahan dan warnanya gitu-gitu aja, sekarang udah banyak online shop yang menyediakan perlengkapan untuk muslimah yang ingin berhijab dan menurut auratnya dengan baik. Kayak di Hijup yang nanti bakal mengadakan promo halbolnas 2017 dengan menawarkan harga murah dan terjangkau.  Di Hijup ini beberapa kali saya hunting kaos kaki soka, pashmina, khimar, baju tunik dan jilbab segi empat yang cakep. Salah satunya jilbab berbahan flowy dan silky yang saya pakai di foto ini.

klo nggak salah ini yang pashmina merk Una Style, lupa-lupa inget deh, udah lama banget belinya. :D

Dulu ya, boro-boro deh nyari jilbab yang cakepan dikit. Wkwk. Jilbab paling bagus yang saya punya selain jilbab buat sekolah ya yang dikasih sama seorang sahabat. Duh, saya mewek kalau inget ini. Suka banget sama motifnya dan sampai sekarang masih awet. Jazakillah khair ya. Gusti Allah ingkang mbales. :’)

Jadi inti ceritanya apa? :D


Well ya, bahwa ternyata Ridho Allah itu pengaruh banget buat kehidupan seorang anak. Jadi, hai parents, jangan pelit kasih restu buat anaknya ya, biar anaknya tetap ada di jalan yang lurus. Selalu kasih support buat apapun pilihan anaknya dan kasih doa yang melangit karena anak butuh dijaga dengan hal itu. Karena siapa sih yang bisa ngejaga orang yang kita sayang dengan penjagaan yang terbaik selain Allah?

Saya baru ngrasain gimana menyamakan frekuensi dengan orang tua itu butuh waktu. Karena gimana pun ortu kadang punya pemikirannya sendiri yang mungkin saja berbeda dengan saya karena kita memang beda generasi. So, saya jadi mulai maklum ketika pemahamannya pun berbeda untuk hal-hal yang terjadi di kehidupan saya selama ini.

Anyway, kalau kamu apa pernah mengalami hal-hal yang berkaitan seputar proses hijrahmu dan peran orang tua? Share dong di komentar. :D





12 comments:

  1. coba ntar tak intipnya kaki emak

    ReplyDelete
  2. Baca ini, aku jadi ingat sama alm. Abah. :')

    ReplyDelete
  3. Ayah memang disebut hanya satu kali, tapi ketika seorang wanita menikah, tetap ayah yang memegang peran penting untuk menjadi wali dan melepas anaknya. Kata Ayahku, saat2 itu campur aduk antara sedih dan bahagia. :)

    ReplyDelete
  4. Sama dong mbak, sama ayah mah kalo minta izin mau traveling yang jauh-jauh, susahnya minta ampun >.<
    Seorang ayah pasti punya pertimbangan untuk anaknya ya mbak, perannya tidak bisa tergantikan.. ^^

    ReplyDelete
  5. Pertama memutuskan pakai jilbab saat kelas 2 SMA. Pas SMA saya kalau siang pulang sekolah kerja membatik, uangnya di tabung. Dari tabungan itu buat beli kain putih. jadi baju atasannya nggak ganti, melainkan saya sambung saja bagian lengannya. Kan ketutupan kerudung panjang, jadi nggak begitu kelihatan sambungan jahitannya, tapi tetep kelihatan warnanya berbeda.

    Orang tua, terutama bapak menentang keputusan saya berjilbab. Sering dibilangin buat lepas kerudung. Saya diam aja, dengerin, kepala nunduk. Pengen nangis tapi saya tahan. Saat itu saya punya tekad, bahwa walau pakai jilbab saya akan tunjukkan bahwa saya bisa rangking 1.

    ReplyDelete
  6. selamat berhijrah. orang tua emang paling tau yg terbaik buat anaknya.

    ReplyDelete
  7. Pertama, nggerasa gak butuh orang dan ngerjain apa apa sendiri emang jauh lebih puas sama hasil, dan ya.. kadang nyiksa diri sendiri sih haha.. konsekuensi itu dah.

    Kedua, kalau proses hijrah sih sepertinya aku duluan baru ngomporin ibuk buat berhijab. Tapi emang, apa apa kerada berat kalau orang tua gak kasih ijin. Jadi gak boleh pelit restu ya, oke note, anakku dua jeh hhahaha

    ReplyDelete
  8. Dulu pas SMA, setelah ngikut tarbiyah dll.. Langsung ngeh kalau gambar bermakhluk itu sebaiknya gak dipajang di rumah. Seperti foto, poster dll. Akhirnya beberes deh di kamar. Dan diprotes dong sama ibu karena foto juga jadinya gak saya pajang. Ya sampai sekarang sih ibu masih belum ngeh untuk urusan itu. Saya pun masih bingung ngejelasinnya :D

    ReplyDelete
  9. Huahh ini cerita ayah dan anak perempuannya. Sepertinya hampir semua ayah seperti itu ya mba

    ReplyDelete
  10. Aah...andaikan nanti Kiky jadi orangtua dan memiliki anak perempuan.
    In syaa Allah Kiky jadi tahu bahwa orangtua kelak akan diminta pertanggung jawaban di akhirat.

    Barakallahu fiik, Kiky.
    Semoga tetap dijaga keistiqomahan dan nikmat iman ini.
    Amiin, in syaa Allah.

    ReplyDelete
  11. Baik ibu atau bapak sama2 punya peran penting utk anak ya, dan ridho mereka sangat berarti dlm langkah hidup kita. :)

    ReplyDelete
  12. tentang firasat ibu yang ga sreg dengan gebetan itu ada benarnya lho. Ga ngerti ya gimana caranya tapi bisa tepat gitu

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)