Saturday, 11 March 2017

Pindah(?)

Pindah(?)

Tadi pagi bapak bilang sesuatu yang bikin saya tertegun sejenak. Beliau bilang, “Udah 29 tahun, nah nikah sana. Nanti bapak pindah ke rumah Slawi, kamu di sini. Nanti kan di dalam rumah bisa pakai sendal.” Pagi tadi saya masih bisa cengar-cengir denger komentarnya soal pertambahan usia dan harapannya buat saya. Saya tahu nikah nggak gampang, apalagi tinggal di rumah ini sendiri nanti saya sama keluarga kecil aja. Saya masih mikir, ah nanti-nanti aja baik nikah maupun pindahnya. Soal rumah bapak di Slawi yang belum selesai juga hanya dijadikan bahan candaan sama bapak. Lantainya belum dikeramik dan belum ada pintunya. Makanya bapak bilang di rumah bisa pakai sendal.


Sorenya, ada kejadian nggak mengenakkan. “Hadiah kejutan” di hari ulang tahun yang sungguh di luar prediksi. Si tetangga bawel ngadu sama ibu saya minta kucing saya dibuang. Ibu saya masuk kamar trus bilang, “Ikhlasin ya, Ki. Kalau kucingnya pada dibuang.” Sontak saya kaget dan sedih. Sedih karena di lingkungan sini ternyata melihara kucing begitu sulitnya. Dianggap bawa penyakitlah, buang hajat sembaranganlah, apalah apalah. Saya masih bisa menulikan suara sumbang mereka, tapi sampai kapan? Sampai akhirnya mau ga mau liat kucing dibuang, saya sedih dan nangis kejer. Njerit-njerit. Baru kali ini saya nangis sampai keras sekali, mungkin itu luapan perasaan yang terpendam selama berhari-hari karena ditekan terus dengan nyinyiran nggak jelas soal kucing.

Kucing yang besar-besar ga ada yang bisa ditangkep. Jadi yang ditangkep dan dibuang malah 4 bayi kucing yang ada di kardus. 4 kucing kecil lain yang umurnya 3 bulan bisa menyelamatkan diri bareng emaknya, yang 1 gede seumuran satu tahun juga. Tinggal 1 emak kucing dan bayi-bayinya. Yang bayi dibuang entah di mana. Yang emak kucing karena saya nangis terus akhirnya bapak bilang sama yang buang kucingnya, “Harus ketemu sama anak-anaknya lho, kasian kalo dipisahin.”

Saya nggak tahu dimana dibuangnya. Rasanya pengin nangis lagi. Jahat dan tega banget sih. Mereka masih umur 1 bulan, belum bisa jalan sama sekali. Belum bisa makan apa-apa. Ngapain coba dibuang? :( Sampai saya rasanya pengin nyumpahin yang nyuruh buang kucing itu biar ga punya anak lagi. Biar tahu rasanya kehilangan kayak apa. :((

Saya jadi curhat sama seseorang soal pengin pindah rumah di Slawi. Saya pikir mungkin ini waktunya buat bener-bener serius nyelesein pembangunan rumah, gimana pun caranya. Daripada tinggal di lingkungan yang udah nggak nyaman lagi.

Sebenernya bukan hanya karena nyinyiran para tetangga, tapi sikap mereka yang entahlah bikin saya ngurut dada dan istighfar soal ritual dan sesajen yang dipasang tiap mau bangun rumah. Bahkan tetangga sebelah dan depan rumah barengan sakitnya, stroke.  Trus nyebarin isu ga jelas kalo ada “penunggu rumahku” yang menekan bahu anggota keluarganya sampe ga bisa gerak. Ya, mana saya tahu soal itu. Emang saya bisa ngendaliin si “penunggu rumah”? Wew. Udah lama sejak rumah ini sering dingajiin gangguan makhluk halus ga pernah dateng lagi di dalam rumah. Tapi kalo mereka bikin ulah  ke tetangga dan sampe bikin fitnah klo yang “iseng” itu jin/setan yang menyerupai almarhum pemilik rumah yang dulu sebelum kami tempati, saya bisa apa?

Kayaknya emang harus segera pindah, daripada ada makin banyak kekacauan yang terjadi yang bikin suasana rumah nggak senyaman dulu lagi. Padahal dulu saya menutup mata dan telingga dengan kelakuan tetangga. Mungkin karena nggak ada yang bisa dinyinyirin tentang saya dan keluarga jadi nyebarin isu ga jelas soal makhluk halus. Hadeh. Mbok ya mikir kalo sakit stroke itu ya emang karena penyakit bawaan tubuh kali. Karena tekanan darah meninggi jadi spaneng. Tapi kok ya pikirannya ke hal-hal gaib. Ajaib. Hiks. Saya ga habis pikir sama pikiran orang kampung. :(

Man-teman, mohon doanya biar rumah di Slawi cepat selesai pembangunannya, jadi bisa pindah. Demi hari-hari yang lebih nyaman dan menentramkan hati. Aamiin. :)

3 comments:

  1. Pukpukk Kak Kiky. Emang banyak banget mah yang belum juga ngerti (atau emang gak mau nyari tau) tentang kucing. Padahal kucing itu lucuuuu banget. Tau deh tega banget pake dibuang segala, apalagi kalo kucingnya masih bayi. huhuuuu

    ReplyDelete
  2. Lah... eman e mbak sampe harus dibuang ya. Tapi percaya saja sama Allah, mbak... insyaAllah pasti ada saja makanan untuk mereka. Dan tentang tetangga, susah sih ya kalau udah ngadepin masalah kepercayaan gitu... suruh banyak ngaji aja hehe.

    ReplyDelete
  3. duh segitunya ya mbak tetangga disana >.<
    kalo disini melihara kucing biasa-biasa aja deh..
    malah tetangga berebutan mau adopsi kalo kucing lahir
    yang sabar ya mbak, semoga rumah di slawi cepat kelar

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)