Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Friday, 20 January 2017

Pertemuan Tak Sengaja

Pertemuan Tak Sengaja

Apa yang terpikirkan seringkali terjadi tanpa pernah kita duga. Misalnya seperti saat saya kepikiran ingin makan sate dan ternyata ibu bawain makanan yang persis banget yang saya inginkan. Kalau dipikir kok bisa ya? Apa ada ikatan batin? Atau saat di kepalamu terlintas nama seseorang, yang sudah lama sekali tak pernah kamu temui. Tapi, siapa yang nyangka bakalan ketemu di ujung jalan.  Dan bukan kamu dulu yang mengenalinya tapi dia.

Saya kepikiran hal-hal semacam ini, rasanya kadang merinding. Eh kok bisa sih? Padahal kan di dunia ini nggak ada hal yang terjadi secara kebetulan? Pun bahkan orang yang janjian ketemuan belum tentu juga ketemu. Lha, kalau dianya udah pergi dulu atau di keramaian yang mana semua orang sibuk dengan dirinya sendiri. Nggak mudah menemukan sosoknya di tengah kerumunan orang. Bahkan saya sama teman kuliah yang satu kota aja nggak pernah ketemu tanpa sengaja di jalan. Aneh kan? Tapi, kok bisa ada kejadian seperti itu?

Hari ini saya bingung, kejadian yang sama terjadi lagi. Tapi kali ini agak nggak yakin. Pasalnya saya kepikiran pun nggak buat ketemu sama orang yang saya liat ini. Rumahnya aja nggak tahu di mana. Jauh pula jaraknya kalau dari rumah saya. Yang bikin heran pas tadi beli martabak biasanya saya beli yang lain juga. Tapi tumben banget saya kepengin nunggu di kursi deket gerobaknya. Karena mikirnya paling bentar juga udah kelar. Selang berapa waktu sebelum pesanan saya jadi, ada seseorang yang ngobrol sama bapak tua di deket gerobak bakso. Deket situ emang ada yang jualan penyet lamongan, tapi pas nggak jualan. Dan tetiba ada orang yang lagi ngobrol sama bapak itu nyapa saya. “Ya, kan, mba?”

Saya bengong.  “Ha? Maksudnya apa? Emang dia siapa?” *tetiba amnesia mendadak. lol.

Lalu sebelum dia pergi dengan motornya, saya amati, “Kok mirip sama si A ya? Tapi nggak deh, bajunya aneh. Trus suaranya kok mirip? He? Emang itu dia?”

Selang berapa waktu kemudian pesanan saya jadi, di jalan saya mikir tentang orang itu. Kalau beneran dia, mustinya nyapa dong. Yaelah kalo nyebut mbak doang sih mana ngeh. :p Tapi pikiran itu saya tepis, mungkin sayanya aja yang nggak ngeh kalau itu hanya orang numpang lewat aja. Tapi pernah juga ada kejadian lain.

Suatu malam saya minta bapak anterin saya ke mantri gigi buat bersihin karang gigi. Pas masuk ke ruangannya, saya duduk di kursi yang disediakan. Pandangan saya menyapu ke penjuru ruangan. Ngeliat apa saya pernah ke sini, apa saya pernah kenal dengan orangnya? Rasanya kayak pernah kenal. Tapi di mana? *deja vu mendadak lalu bingung*

Sejurus kemudian si bapak mantri gigi itu nyapa saya menanyakan kalau saya anak pertamanya bapak. Dan saya iyakan. Lalu bingung, kok kenal ya? Trus dia nyebut nama orang-orang di masa lalu saya *maksudnya tetangga lama sebelum pindah* dan saya mendadak ingat, “Apa orang ini yang pernah menangani saya waktu kecil?" Dulu emang sering banget ke puskesmas buat cabut gigi yang bolong, tapi saya hampir nggak pernah ngafalin wajah orang yang bantuin. Tapi kalau orang ini kenal, hebat banget ingatannya. Hahaha. Dan heran juga kalau saya masih bisa merasa kalau pernah kenal, meski entah kapan pernah ketemunya atau pernah merasa mengenali ruangan tersebut.

Jadi intinya apa ya? Hmm, mungkin sebenarnya jiwa-jiwa saling mengenali lebih erat dari tubuh itu sendiri. Kita bisa tahu seseorang meski nggak yakin hanya karena ngerasa kayak pernah kenal. Dan lebih mudah menemukan saat frekuensi jiwanya sama. But ya, saya masih penasaran yang semalem saya temui itu orang yang saya kenal bukan sih? Atau cuma perasaan saya aja? :-?

10 comments:

  1. Kalau mengalami seperti de javu pernaaah, dan ketemu orang yang rasanya kenal... tapi bingung itu siapa juga sering sih... tapi kalo diinget-inget lagi kira2 siapa baru ngeh seperti siapa orang yang tadi ketemu. Walau nggak saling bertegur sapa juga sih hehe

    ReplyDelete
  2. Kebetulan kan bagian dari takdir. Hehehehe :v

    ReplyDelete
  3. Kata guru agamaku, mungkin kenal waktu masih berbentuk ruh. :o Wah, kalau ini antara percaya dan gak percaya sih. :p

    ReplyDelete
  4. pernah kayak gitu sih mbak tapi aku nggak mudeng itu beneran dejavu atau gmn
    ah mungkin perasaan aja

    ReplyDelete
  5. Wah mbak, Widya juga pernah ngerasain rasanya dejavu. Emang rasanya aneh sih rasanya tuh kaya kita bisa reinkarnasi dadakan ke masa depan terus pas di masa depan ngerasain banget kalo hal ini pernah kita alami sebelumnya.

    ReplyDelete
  6. kemarin pas periksa hamil di kudus aku kaget, karna ternyata perawat yg bantu si dokter kandungan adalah teman SMA-ku mbak. Haha. Dunia kadang sempit. Kadang aja sih tapi :D

    ReplyDelete
  7. hmm mgkn bpk itu pernah kenal bpknya mbak Kiky waktu mbak masih kecil, hehe *sotoy.. soalnya aku juga pernah disapa bpk2/ibu2: ooh ini anaknya pak Us ya? #lalu aku bengong

    ReplyDelete
  8. orang-orang di masa lalu..eh ehlah pake di jelasin segala padahal tadi aku pikir...heheheh...
    kadang aku juga suka gitu mba..malah seringnya aku senyum duluan karena kaya kenal gitu tapi ga tau siapa hehe

    ReplyDelete
  9. saya sering juga gitu , kayak kenal ni sama orang

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)