Saturday, 12 March 2016

Selamat Tinggal, Au :')

Punya kucing buat dipelihara itu bukan saya banget sebenernya. Saya punya trauma sama kucing yang melahirkan anak-anaknya di kosan dulu. Sampai karpet kotor dengan darah dan bikin saya hampir muntah saking banyaknya darah yang berceceran. Beberapa kali selalu saya bilang kalau ada kucing saya nggak mau melihara, bukan karena saya nggak sayang. Seringnya kucing yang mampir ke rumah itu ya kucing liar yang sama sekali nggak akan ke rumah kalau nggak nyari makan. Jadi cuma mampir bentar trus pergi lagi.

Pernah suatu hari ada kucing gendut belang tiga yang ternyata hamil. Waktu hamil itu dia di rumah terus, di teras. Sering saya kasih makan karena kasian. Nggak nyangka ternyata ada satu kucing kecil yang kurus yang selalu ikut nyari makan sama dia. Kucing kecil yang klo dideketin takut karena dia nggak suka manusia. Beberapa kali dikasih makan sama adek, akhirnya dia mau nurut dan mau dikasih makan, dielus-elus juga. Setelah itu malah mau kalau nginep di teras rumah.

Sudah satu setengah bulan ini dia di rumah, nggak nyangka cuma sebentar waktunya, karena kemarin kucingnya meninggal. Yang saya tahu dia nggak pernah pup di rumah, selalu nyari tanah buat ngubur pupnya di halaman. Jadi nggak pup sembarangan seperti ayam. Nggak pernah juga lihat dia pipis, nggak tahu pipisnya di mana. Tetangga ada yang pernah ngomel bilang jangan cuma ngasih makan tapi pup dan pip nggak tahu. Saya sama sekali nggak tahu ya karena selama ini saya cuma ngasih makan aja tiap waktu makan dia, pagi, siang dan sore. Kucing ini, kemarin meninggal.

Saya sedih? Iya, banget. Soalnya saya kenal dia waktu dia masih takut dan sama sekali nggak mau kenal manusia sampai akhirnya berani belajar ngeong meski sesekali. Iya, dia kucing yang nggak bisa mengeong kayak kucing normal lainnya. Juga nggak segesit kucing liar lainnya yang kalo diajakin main suka respon dan lari-lari ke sana ke sini.


Kucing ini yang tiap hari nemenin saya  klo lagi di teras rumah. Beberapa hari ini bahkan dia maunya masuk ke rumah, padahal biasanya dia cuma tiduran di sofa depan atau keset teras. Trus ngintilin ke mana aja saya pergi, ke kamar, ke dapur, ke ruang tamu, sampe dikeluarin sama bapak karena emang kucing nggak boleh masuk rumah. Kalau di teras aja boleh, lagipula teras luasnya dua kali kamar saya. Jadi dia bebas tiduran di mana aja. Yang bikin saya sedih itu, saya sama sekali nggak keluar pas siang karena emang ada jatah ngegrid di grup Kompakers.

Ibu saya cuma bilang klo di teras depan ada pup. Saya bilang klo kucing yaitu si Au kayaknya nggak mungkin dia pup sembarangan. Akhirnya pupnya dibersihin dari teras. Dan baru tahu kalo dia meninggal pas sorean, pas saya keluar rumah. Dibilangin sama ibu kalo kucingnya udah mati di deket tempat sampah kayu yang di halaman. Ditemukan dengan mulut terbuka, badan udah kurus banget dan rahang mengeras. Berarti udah lama meninggalnya karena udah dikerubungin lalat ijo. Hiks. Sedih banget saya lihatnya. Akhirnya bilang ke bapak kalo kucingnya udah meninggal trus langsung ambil pacul buat buka fondasi teras yang ditutup batu bata, dikuburin di sana.

Dia kucing kecil yang nggak rewel dikasih makan. Saya emang bukan pecinta kucing, karena saya malah punya trauma lihat kucing. Tapi lihat dia saya sayang banget karena nggak neko-neko dan tahu kapan harus ada di teras dan kapan boleh masuk ruang tamu. Tahu kapan pup dan nyari tempat yang sesuai, nggak ngotorin lantai. Makanya sedih liatnya. :')

Kata adek, masih mending kalo dia meninggal di depan rumah, daripada mati ketabrak mobil atau apa mungkin udah nggak berbentuk. Iya juga sih, dia penakut, takut sama manusia dan kadang responnya lambat kalo dideketin. Pernah kegencet perutnya karena nggak sengaja ketabrak sepeda Ilham, tapi abis itu dia nggak kapok, tetep main ke rumah. Dia selalu susah makan, kadang dikasih makan mau banyak, kadang dikit aja trus sisanya didiemin aja sampe akhirnya dijarah sama ayam tetangga. Sering keliatan kayak cegukan atau susah nelan, entah kenapa.Pernah juga nyari minum di ember depan, yang sayangnya nggak bersih. Dikasih minum di air dalam gelas kadang diminumnya lama klo dia mau aja. Semoga sudah nyaman sekarang dan nggak sakit lagi ya, Au. Kangen liatnya di rumah. Miss you, Au. :’) *duh, ini kenapa jadi mewek lagi ya* 







8 comments:

  1. Saya dulu pernah sayang banget sama kucing, sewaktu belum nikah.
    Setelah nikah dan punya anak koq gak kayak dulu lagi.
    Heran juga.

    ReplyDelete
  2. Jadi inget kucing suamiku yg ilang gara2 dicuri orang

    ReplyDelete
  3. Saya di rumah banyak kucing hanya tinggal 2 pada mati n kabur.

    ReplyDelete
  4. Pasti sedih banget tuh mba.

    Saya aja baru kemaren nemuin ayam peliharaan sekarang, langsung ta' potong sedih meski setelahnya dimakan juga,wkwkwk *dijitak

    ReplyDelete
  5. Duh, selamat jalan ya Au..
    Dulu aku pernah juga punya kucing dirumah, tapi semenjak ngekos nggak berani pelihara hewan sih takut nggak keurus kasian kalo mudik ditinggal juga :(

    ReplyDelete
  6. Au sakit gak sebelumnya Ila? pernah ada kucing yg meninggal depan pintu rumahku

    ReplyDelete
  7. Sampai ngga kewenangan gitu, ya. Kasihan.

    ReplyDelete
  8. Pasti mbak sedih banget ya, mungkin sudah waktunya kucing mbak pergi untuk selama-lamanya, sabar aja ya mbak.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)