Sunday, 17 May 2015

Keep Alive

Keep Alive (credit : pinterest)
Ketika berita duka itu datang ke rumah, saya pikir ini hanya mimpi. Firasat saya mengatakan belum waktunya pakdhe meninggal. Jadi ketika ada orang yang mengatakan bahwa dia menemukan pakdhe dalam kondisi kecelakaan kena tabrak lari di Jakarta dan meninggal bahkan sudah dikuburkan, saya masih berusaha untuk menunggu kabar apa yang sebenarnya. Kalau iya meninggal, kuburannya ada di mana? Kalau belum, kondisinya seperti apa?


Setelah dua hari tahlilan di rumah Slawi, baru ada kabar lain yang datang. Bapak bilang masih ada kemungkinan pakdhe masih hidup. Jadi beberapa orang dari keluarga bapak termasuk bapak dan adek pergi ke Jakarta untuk nengok. Siangnya, saya nunggu kabar dari adek dan jawabannya hanya satu. “Menyedihkan. “ Bapak ditanya juga belum bisa jawab pertanyaan. Jadi adek minta alamat email buat kirim foto.

Saya masih ngeri dengan jawaban adek karena bilang kalo kondisi menyedihkan. Saya pikir akan melihat luka-luka yang parah sekali. Nyatanya, jauh lebih dari itu. T.T Innalillahi. Saya jadi ingat ayat ini : “Sesungguhnya Dialah yang menjadikan manusia tertawa dan menangis.” (Q.S. al-Najm: 43)

Allah kalo ngasih ujian kadang tanpa bisa diduga. Waktu rombongan lagi di Jakarta, di rumah pun ibu lagi nyiapin buat pengajian madrasah Ilham. Pekan ini rumah kami yang dapat jatah untuk ngadain pengajian pekanan rutin untuk anak-anak madrasah. Dan drama-drama pun dimulai dari nyiapin tikar, nyiapin snack, dan pesan makanan yang ternyata pedagangnya malah ngira habis Isya ngumpulnya. Padahal sudah dibilang kalo habis magrib. Dibantuin sama tetangga, akhirnya pedagang bakso yang dipesan datang juga. Kalau gini rasanya tetangga itu anugerah luar biasa ya. Allah Maha Baik. Syukur akhirnya semua bisa teratasi. Pengajiannya pun lancar dan nitip doa juga buat pakdhe. :’)

Waktu dapat kabar pertama kalo Pakdhe meninggal itu, saya sampe nggak bisa nulis. Saya sempet nggak setor seharian untuk jatah tulisan di AbiUmmi.com. Tapi karena harus tetep ditulis dipaksa-paksain nulis juga walau entah gimana hasilnya. Beruntung ada editor yang baik jadi tulisan yang terpublish juga jadi lebih bagus hasilnya. Makasih, mba editor. :’)

Semalam, pukul 1 dini hari saya masih terjaga. Bapak pulang jam segituan. Adek udah balik ke kosan di Nangor. Bapak pas ditanya kondisi pakdhe gimana juga masih belum mau jawab. Mungkin masih shock. Saya ngarepnya Bapak tetap tenang, karena besok sekolah bakal ngadain UN SD. Bapak dan ibu nyiapin ujian di sekolah masing-masing. Ilham ujian juga di SD-nya. Pekan ini malah Ilham ada ujian madrasah juga. Saya berharap semua akan selesai dengan baik. Dan ujian hidup yang dialami Pakdhe segera teratasi. Keep alive, Pakdhe. Mohon doanya untuk kesembuhan pakdhe saya, teman-teman. :’)


“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

13 comments:

  1. Semoga Pak Dhe dapat yang terbaik dari Allah Mbak.

    ReplyDelete
  2. Semoga baik2 saja ya La, kangen kamu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba. Aamiin. Ayo kapan telpon-telponan lagi. Nomor 3 mba aktifkah?

      Delete
  3. semoga pakdhe baik2 aja ya mbk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Makasih doanya, mba Hanna. :)

      Delete
  4. Semoga kabar Pak Dhe nya Mbak Ila segera jelas dan merupakan yang terbaik. Insya Allah. Tetap berprasangka baik ya Mbak. *hug

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba. Semoga segera diangkat penyakitnya. Kemarin2 masih ga sadar di rumah sakit. Jadi belum bisa dipindahkan ke rumah sakit lain. Doanya ya. :)

      Delete
  5. Berarti Pakdhe memang belum meninggal ya mbak? Semoga dikuatkan melewati segalanya, seberat apapun itu :')

    ReplyDelete
  6. ya Allah..mudah mudahan diberi jalan yang terbaik ya mba..sedih denger ceritanya...

    ReplyDelete
  7. semoga diberi yang terbaik mbak. aaamiiin.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)