Saturday, 14 June 2014

Role Model

Man saara ala darbi washala.
Siapa yang berjalan di jalannya, akan sampai di tujuan.
~Rantau 1 Muara, A Fuadi~


Role Model. Saat saya membangun blog ini, yang saya ingat saat itu adalah apa tujuan yang ingin dicapai. Membuat blog hanya untuk sekadar curhatan saja tentu setiap orang bisa memulainya. Tapi mempertahankannya sampai sejauh ini, saya rasa saya harus punya role model. Waktu itu saya lihat postingan mba Hani tentang keikutsertaannya di ASEAN Blogger tahun 2011. Dan sejak saat itu saya memasukkan ABFI sebagai salah satu impian yang wajib jadi kenyataan. Waktu itu saya menganggap pencapaian mba Hani sebagai sebuah role model, sesuatu yang membuat saya tahu saya harus ke mana sih? Ibarat pergi, harus ada tujuan yang jelas. Rute sih boleh lah muter-muter atau pake rute di jalur biasa, tapi tujuan tetap satu. Lalu, akhirnya, sampai juga di sana. Legaaa banget rasanya bisa sampai di sana. Setelah itu saya sering cari role model, yang ketinggian juga gpp. Soalnya dulu kan juga gitu ya. Serasa tinggi banget, ga bisa dicapai. Tapi nyatanya pada akhirnya bisa sampai juga. 

Role model sebenarnya membuat saya mempunyai visualisasi dari impian saya. Kalau dia bisa, saya juga bisa, asal kerjanya sama atau lebih keras dari dia. Dan pas awal bulan lalu adek saya pulang ke rumah karena mau ambil kartu ujian bahasa Jepang. Saya jadi kebayang minimal level berapa yang harus dilalui. Yups, di kartu dia, dia mau ujian N3. Seenggaknya saya punya role modelnya. Kalo si adek bisa nembus level N3, saya juga kudu bisa, entah gimana cara belajarnya. Padahal pas diajarin kanji mumet juga. Huahahaha. Berasa mataron deh ntar enam bulan ke depan. x) 

Btw, apa kamu pernah punya role model dalam mencapai impianmu? Share dong di sini. ;)

4 comments:

  1. Kadang memang sawang sinawang. Kok enak yo kuwi jadi penyiar ngoceh tok dibayar, pengen ah. Atau kok enak yo kuwi mbak e mung nulis artikel tok tiap hari ora usah kerjo, kerjone mung online. Atau enak ya kuwi bisa jalan2 dari ngeblog. Semua tergantung diri sendiri jika kita mau fokus

    ReplyDelete
  2. emang sih ... seenggaknya kita harus punya target ke depannya :)
    kalo di bisnis, senggaknya ada BEP bisa 2 tahun, hehe

    ReplyDelete
  3. bener juga ya kak. aku selama ini ngeblog hanya untuk kesenangan aja. tanpa ada tujuan yang jelas.
    harus mulai disusun dari sekarang nih. makasih ya kak :)

    ReplyDelete
  4. Hihi... jadi malu mbak, saya ngeblognya cuma buat seneng2an, curhat gak penting -___-
    emm, kayaknya salah satu yg jd role model di dunia perblogan buat saya salah satunya mbak ila deh. bisa dapet banyaakkk bgt hadiah dr ngeblog. hahaha

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)