Friday, 30 September 2011

Menakar Kadar Nasionalisme Kita

Menakar Kadar Nasionalisme Kita

Di sebuah film
Seorang anak laki-laki berjalan menuju podium, berkumpul bersama anak-anak lain, dan sesaat kemudian, dipejamkannya mata sejenak, bersiap menyanyikan sebuah lagu. Di ujung meja hadirin sana, sang ibu duduk bersama hadirin lain, melambaikan tangan di udara, memberi sang anak semangat. 

Saat yang dinanti pun tiba. Anak laki-laki tsb, memimpin paduan suara menyanyikan sebuah lagu. Sebuah lagu yang membuat sang ibu, ayah, dan keluarga besarnya tersentak sekaligus haru. Bukan hanya mereka, namun juga seorang tetangga mereka di kompleks perumahan, seorang perempuan paruh baya berkebangsaan Inggris yang juga hadir. 

Ia segera memberi aplaus keras saat lagu itu baru beberapa bait dinyanyikan, sehingga seluruh hadirin pun ikut bertepuk tangan dan memberi tanda kehormatan dengan meletakkan telapak tangan kanan di dada kiri masing-masing sampai lagu itu selesai dinyanyikan. Ya, lagu itu adalah lagu kebangsaan India. 

Dan sang ibu adalah seorang kebangsaan India, yang sangat kental dengan tradisi kebudayaan India sejak kecil. Ia tak pernah melupakan bahwa ia berasal dari India, sebuah negara yang jauh berpuluh kilo meter dari tempatnya kini tinggal, Inggris. Karena itu setiap pagi, tak henti-hentinya ia mengajari putranya menyanyi lagu kebangsaan India. 

Saat ditanya sampai kapan ia akan terus menerus menjejali dengan lagu-lagu itu? Ia menjawab dengan pasti. Agar sang anak tak lupa, bahwa ia berasal dari India, ia takkan berhenti untuk menyanyikannya. “India yang terbaik!”, ucapnya sambil tersenyum lebar.

***

Itu hanya sekedar ilustasi dari cuplikan film India, Khabie Khusie Khabie Gham, yang saya tonton dulu saat SMP. Lalu, apa hubungannya dengan judul tulisan ini? Yap, Menakar kadar nasionalisme kita. Seberapa besarkah kadar nasionalisme kita terhadap negara ini?

Saya tergelitik dengan bahasan ini, saat teringat adegan di film tadi. Ya, sejauh mana kadar nasionalisme kita? 

Apakah seorang hanya dikatakan berjiwa nasionalis jika ia berkoar-koar di atas podium dan mendendangkan lagu demokrasi, dan bumbu politik tetek bengek lainnya? 

Ataukah kita hanya merasakan nasionalisme saat di masa sekolah dulu? Saat upacara bendera, saat Sang Saka Merah Putih berkibar gagah diliuk-liukkan oleh sang angin, saat paduan suara sekolah membawakan lagu kebangsaan negeri ini “Indonesia Raya” yang menggema di seluruh penjuru kota? 

Ataukah hanya saat menonton tim Indonesia berlaga memperebutkan Piala Thomas-Uber Cup, kita mati-matian berteriak-teriak sepanjang pertandingan sambil menyenandungkan kata “IN-DO-NE-SIA!“

Laskar Merah Putih beraksi

Atau saat membela tim yang kita banggakan di pertandingan Sepak Bola, yang kadang malah berbuah kericuhan. Ah, segitukah saja nasionalisme yang didengung-dengungkan itu?

Apakah semangat nasionalisme akan tetap ada dalam diri, atau ia pun hilang bersamaan usainya lagu itu dinyanyikan? Saya jadi miris jika demikian adanya, jika semangat lagu itu tak lagi menggema di dada kita masing-masing.

Ah, jika saya bandingkan dengan adegan di film tadi, saya mengamati hal lain. 

Seorang politikus yang berkoar-koar di atas podium untuk menarik minat massa saat masa kampanye, dan kemudian terpilih menjadi wakil rakyat, kini, engkau melihat dia digerebek polisi di sebuah hotel karena kasus korupsi bermilyar-milyar, ya… dia tertangkap memakan harta rakyat negeri ini.
Astaga! Lalu kemana gaung nasionalisme itu??  

Bila politisi itu memang punya jiwa nasionalis, sama seperti yang ia dengung-dengungkan di saat kampanye, seharusnya ia tak membuat malu negeri ini di mata negara lain dengan kasus korupsinya yang menyedihkan!
Taukah engkau apa yang dilihat Negara lain dari Negeri ini? Indonesia terkenal dengan kasus korupsinya! Yang lebih menyedihkan lagi, hukum bisa dibeli, sesuai dengan pesanan. Ah ya! Benar-benar menggelikan.
Seperti jika kita mengamati syair “Indonesia Pusaka” maka kita akan bisa meresapi makna Indonesia sebagai sebuah negeri  yang digdaya- pada jaman dahulu. 

Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya
Indonesia sejak dulu kala
Slalu di puja-puja bangsa

Jika saya boleh menuliskan, Nasionalime bagi saya adalah, harga diri bagi seorang warga negara, maka, saat itulah pula, ia mempunyai kewajiban untuk membuat negara ini bangga -minimal tidak membuat malu- menjadi sebuah negara yang layak untuk dikenal karena keagungan budi pekertinya yang luhur… tak membuat malu dengan kasus korupsi yang memakan harta rakyat.

Seharusnya, seorang warga negara bisa membuat bangsa ini mempunyai martabat yang luhur, seluhur sejarah masa lalunya di jaman kerajaan-kerajaan yang indah dengan prestasinya yang gilang gemilang. Sebagaimana saat Kerajaan Sriwijaya, Kerajaan Majapahit, dan Kerajaan Samudra Pasai tumbuh menjadi Kerajaan Maritim yang besar di masanya, dengan kekuatan armada laut yang kuat. Atau dengan pertumbuhan yang pesat, Jayakarta menjadi kota pesisir yang dikunjungi banyak armada negara lain, atau jalur sutra yang  mengagumkan kita, perekonomian yang tangguh, dimana seluruh denyut nadi kehidupan bisa dirasakan.
Contoh tadi memang hanya sekedar nostalgia bagi saya, dimana saya mengagumi kekuatan dan kejayaan kerajaan-kerajaan tadi. Tetapi, peristiwa masa lalu, adalah refleksi diri, sejauhmana kita bisa mengambil pelajaran yang pantas. Maka, mari berkaca pada kualitas kerajaan yang pernah menjadi legenda negeri ini di masa lalu, agar Negara kita menjadi jaya kembali. Saat itulah kita akan berteriak lantang ke penjuru dunia, “Indonesia yang terbaik!”
*** 
Daerah terpencil bernama Seko, di Sulawesi selatan

Nasionalisme menurut saya identik pula dengan ketahanan bangsa. Sejauh yang saya tahu, selama masa pembangunan  daerah di era  orde baru maupun lama hingga masa sekarang, banyak sekali daerah baik di luar jawa maupun di jawa yang belum terjangkau akses pembangunan. Semisal saja , jalan raya, sekolah, jembatan penghubung antar pulau satu dengan lainnya. Saya ambil contoh di sebuah daerah di Sulawesi  bernama Seko. Seko adalah salah satu kecamatan di Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan dengan jumlah penduduk 12.000-16000 jiwa. Seko adalah salah satu kecamatan yang sangat tertinggal di sulawesi selatan dikarenakan akses menuju ke sana sangat sulit. Seko dapat di jangkau dengan menggunakan pasawat dengan biaya Rp.200 .000 tapi saat ini pesawat tidak ada lagi yang beroperasi. Seko juga dapat di jangkau dengan menggunakan ojek dengan biaya Rp 1.200.000 pulang pergi. Cukup mahal kan untuk biaya sarana transportasi? 

Seko berjarak 97 km dari Masamba ibu kota kabupaten Luwu Utara, tapi aneh jarak yang tidak terlalu panjang ini sampai sekarang belum tersentuh infrastruktur pembangunana jalan. ruas jalan saat ini adalah peninggalan belanda, tapi pada saat pemberontakan Kahar Muzakar jalan ini di hancurkan agar penduduk Seko tidak dapat kemana-mana. Kini, setengah abad berlalu, jalan menuju Seko masih seperti dulu. Jalan yang tadinya masih mudah di tempuh oleh pengendara roda 2 ternyata amat sulit untuk di lewati. Para pengendara motor tersebut harus menghabiskan waktu selama 4 hari 3 malam untuk menempuh jarak yang hanya 45 km dari Kecamatan Rongkong/Limbong pada saat musim hujan, jarak tersebut hanya menghabiskan waktu 1 hari sebelum pengerjaan.

Dari kisah tentang Seko tadi, saya ingin menarik kesimpulan bahwa  pembangunan di daerah terpencil masih sangat dibutuhkan oleh warga sekitar. Sayangnya ini belum terjangkau luas.  Padahal sebagai salah satu ciri ketahanan bangsa adalah kondisi terpenuhinya segala aspek pembangunan bagi setiap warga negara yang tercermin dari tersedianya sarana pembangunan yang cukup  baik jumlah, maupun mutunya, terjangkau, dan merata di seluruh penjuru negeri. Ketahanan bangsa adalah cermin keutuhan negeri. Jika kita tidak mengupayakan ketahanan bangsa, lalu siapa lagi yang akan mengupayakannya? 

Sejarah membuktikan bahwa  negara yang sukses melakukan  kemandirian pembangunannya sedikit banyak ditentukan oleh keberhasilan dalam bidang ketahanan bangsa baik dalam proses akses  demokratisasi  baik sosial ekonomi maupun politik, pembangunan serta pengentasan kemiskinan. 

Kemandirian pembangunan sebagai bagian dari ketahanan bangsa hanya dapat terwujud bila kondisi saling ketergantungan tersebut dibangun atas modal sosial yang tinggi. Kemandirian ketahanan bangsa akan terwujud apabila paradigma pembangunan dikembangkan baik di pusat maupun daerah mampu memadukan antara tuntutan global dengan pemberdayaan masyarakat. 

Tidak ada kemandirian tanpa proses pemberdayaan. Pemberdayaan berarti memampukan masyarakat dan pemerintah daerah dalam aspek material, intelektual, moral, dan manajerial. Dan bagaimana membangun transformasi sosial yang mandiri untuk mewujudkan system ketahanan bangsa di era global dan otonomi daerah inilah yang perlu menjadi pekerjaan rumah kita bersama dalam membangun karakter nasionalisme agar bisa menyejawantah dalam diri setiap wajah anak negeri.

***
Laboratorium Peradaban, 16 September 2011, 21: 20
~Sejarah adalah catatan statistik tentang denyut hati, gerak tangan, langkah kaki, dan ketajaman akal.~

Sumber tentang Seko ada di :

15 comments:

  1. Hmmm, meskipun saya tdk pernah hidup pd masa kejayaan kerajaan2 nusantara zaman dahulu kala.. Tapi kenapa saya begitu merindukannya...?? (tdk perlu dijawab)

    ReplyDelete
  2. MERDEKA !! semoga saja neeri ini dapat berubah menuju hal yang diharapkan. walau entah sampai kapan, akan saya tunggu.. INDONESIA.

    ReplyDelete
  3. ya..... Itulah warna warni indonesia......... hehehehehe

    ReplyDelete
  4. seolah-olah, disekolah saya juga tidak ada pemberitahuan bahwa hari ini adalah hari G30S PKI. seharusnya kan, bendera disekolah menjadi setengah tiang. tapi entah, nasionalisme memudar juga di sekolah-sekolah

    ReplyDelete
  5. Entahlah sampai kapan kita menyenandungkan lagu " menunggu "....menunggu utk makmur, menunggu jadi negeri yg adil, menunggu menjadi masyarakat mandiri....hhmmmmm mungkin dg usaha yg dimulai dari diri kita masing-masing ya, paling tidak kita atau keluarga kita mampu menciptakan Rumahku Surgaku...

    ReplyDelete
  6. ojek dengan biaya Rp 1.200.000 pulang pergi.<----wah2 baru tau saya ada ngojek senilai dp beli motor

    ReplyDelete
  7. kadang jiwa merinding waktu 'Indonesia Raya' dinyanyikan!tetapi sekarang bangsa ini rusak karena carut marut pemerintahannya sendiri

    ReplyDelete
  8. iya, Indonesia Pusaka..selain bertutur kebanggaan pada bangsa oleh pencipatanya,,saya juga sering merinding sendiri ketika mendengarnya..

    saya setuju juga dengan pernyataan bahwa nasionalis, setidaknya nggak membuat malu bangsa kita di mata dunia..
    nasionalis adalah hakekat yang ada di jiwa dan kemauan untuk menjadi generasi PELURUS, bukan generasi PENERUS (kita mesti meluruskan hal-hal yang salah, bukan meneruskan apa yang buruk dan terjadi sekarang)

    ReplyDelete
  9. Pemerintah terkadang kurang peka dengan masalah seperti ini, contoh warga Endonesa yg berada diperbatasan juga mengalami hal yg sama, entalah sistem pemerintahan ataukah org2 pemerintahan yg salah. 66 tahun merdeka tetapi tetap seperti terjajah, dan parahnya aktor utamanya adalah anak bangsa sendiri, mencuri di negeri sendiri kalo ketahuan kabur ke negeri org, jika uang sdh berbicara bahkan yg berwarna hitampun dapat menjadi putih...

    ReplyDelete
  10. Kalau saya berpendapat rasa nasionalisme yang paling tinggi adalah berada di tangan para TKI atau penduduk indonesia yang tinggal diluar sana sejak lama tapi tidak pernah berganti warga negara,walau tawaran berganti warga negara sering menggoda mereka,malah kita yang ada di indonesia berfikir untuk mengganti identitas,sungguh ironi moral yang sudah melenceng
    Dah saya follow blog kamu,gantian follow back balik ya

    ReplyDelete
  11. mungkin kita bisa meresapi permulaan untuk menumbuhkan rasa nasionalisme dengan membaca ini:
    http://sedetikdibulan.blogspot.com/2011/09/seberapa-manusiakah-kita.html

    ReplyDelete
  12. hadir kembali,, menungggu postingan terkini

    ReplyDelete
  13. saya gak terlalu mengerti tentang semangat nasionalisme tapi kalu boleh komentar lebih baik kita rajin belajar sejarah arena Insya Allah semangat nasionalisme kita akan tumbuh

    kalau ada waktu mampir ya ke blog saya di http:oq-harapanku.blogspot.com

    ReplyDelete
  14. Yang mungkin baru bisa saya lakukan untuk menakar kadar nasionalis saya adalah bahwa saya tidak boleh menyia-nyiakan apa yang telah negara ini berikan kepada kita....bekerja dan tidak menyusahkan negara dalam bentuka apapun asalkan baik adalah salah satu cara kita menjadi nasiolis sejati....gak perlu gembar gembor dan sumpah sumpah sampai mati mau majuin bangsa tapi nyatanya malah jadi koruptor sejati....lebih baik menulis lewat blog jika mau sekedar untuk memperkenalkan Indonesia sampai ke ujung dunia dengan cara yang kita bisa...bukan begitu ...? Salam Kenal dan Terimakasih sebelumnya sudah sempat mampir ke Blog saya.....Semoga sakses buat kita semua....

    ReplyDelete
  15. masa2 kejayaan kembali saya kenang sama murid saya di kelas 5. dulu segitu gaharnya kita merebut tanah leluhur,tapi sekarang knp yg ada justru tidak menjaga apa yg menjadi warisan para pendahulu kita???dan saya juga rindu disaat jaman kecil saya ada lantunan lagu kebangsaan yang selalu diputar ditelevisi.ah..sudahlah,,,,tinggal kita berusaha memberikan yang terbaik saja untuk bangsa

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)