Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Sunday, 10 June 2018

Cerita Dibalik Project Poster Ramadhan Kareem


Cerita Dibalik Project Poster Ramadhan Kareem

Kata orang, traveling bisa mengubah hidup seseorang. Ya, that’s true. Seperti saya yang kapan bulan April lalu naik gunung Semeru bareng adek. Jadi ceritanya waktu itu nekat banget naik ke sana bareng dia. Ada satu kejadian yang bikin saya kesentil karena adek bilang gini sama saya : “Tadi mbak Tanty bilang sama aku. Aku disuruh sholat. Klo sama dia aku disuruh sholat terus klo udah waktunya sholat.”



Kuterpana sejenak dan mulai nyadar. :( Ah iya, saya nggak pernah ngingetin dia sholat sesering mba Tanty dan itu sebuah kesalahan.  Karena kupikir ya dia udah gede, masa masih mau diingetin lagi? Jadi kupikir setelah itu dia udah mulai membenahi dirinya dengan rajin shalat di jam-jam shalat wajib. Alhamdulillah ya. Nggak nyangka juga berawal dari nasihat teman ngecamp bisa berubah gitu.

Selang beberapa hari sebelum Ramadhan, saya dikejutkan dengan berita tentang bom di Surabaya dan Sidoarjo. Berduyun-duyun orang bilang bahwa Islam adalah teroris, orang yang makai cadar adalah teroris, dll. Saya sampai eneg banget liat beritanya karena ngerasa ya... Islam yang saya kenal nggak seperti itu. Islam yang saya kenal beda banget dari yang diberitakan media. Islam yang saya yakini dari kecil bukan seperti yang selama ini ada di pikiran orang-orang yang menonton televisi. Beda sekali, kaka.



Saya yang sejak kecil dimasukkan ke sekolah TPQ, sampai lulus dan masih disuruh lanjut pasca TPQ selama 2 tahun. Belajar beberapa materi Nahwu, Shorof, belajar bahasa arab, dll yang sekarang kulupa gimana materinya karena nggak pernah ditengok lagi. Heuheu. Trus pas SMA kelas dua memutuskan buat pakai jilbab, kenal majalah Annida dari mas sepupu dan anak rohis pas SMA. Dilanjut pas kuliah selama 2 tahun pernah mondok di pesantren mahasiswa, jadi pas itu emang banyak kajian rutin yang diikuti.

Tapi dulu sama sekali nggak kepikiran kalau di luar sana Islam sebegitu asingnya di mata orang lain. Sunnah-sunnah dalam hadits yang dianjurkan dan sering dikaji selepas shalat maghrib dan shubuh itu terasa aneh buat orang di luar pesantren. Saya ngerasa kaget pas udah ada di luaran sana dan nggak lagi mondok. :(



Pas ada isu cadar itu teroris, ada seorang teman bilang gini, Islam kok begitu blablabla. Yang sedihnya itu diucapkan oleh orang non Islam. Sedih bangetlah. Kalau pun saya ngomong berbusa-busa ngebela bahwa Islam nggak begitu gimana ya... Mereka kan nggak kenal dengan ajaran Islam, dengan kebaikan yang diajarkan. Sampai kemudian, ada status Kak Didi, suami Asti. Dia bilang,

“Sebagai santri, saya mengajak sesama santri dan alumni pesantren untuk shalat berjamaah di masjid. Saking pentingnya shalat jamaah di masjid, dulu kyai, gus, dan ustadz kita “Ngobrak-abrik” sampai masuk ke kamar kita. Mari hidupkan dan warnai masjid atau mushola di sekita kita dengan corak Islam yang rahmatan lil’alamin, Islam yang adem dan penuh kasih sayang.  Jangan sampai karena kemalasan kita menghidupkannya, masjid atau mushola di sekitar kita menjadi persemaian yang subur bagi pemahaman Islam yang penuh kebencian.”

Jujur, abis baca itu terhenyak. Ah iya. Selama ini saya simpan semua ilmu sendiri. Ditulis di blog sesekali. Tapi nggak berani untuk bilang langsung ke orang untuk nasihati dengan cara yang baik karena kupikir orang juga nggak suka kan ya dengan nasihat yang gamblang. Tapi trus kepikiran kalau saya yang tahu ilmunya nggak ngasih tahu yang benar itu seperti ini, bahwa Islam yang baik yang saya kenal itu mengajarkan kebaikan dalam al quran dan haditsnya.

Gimana orang lain terdekat saya bisa tahu kalau saya nggak ngasih tahu? Atau kalaupun sudah tahu, sesekali kita perlu juga untuk diingatkan bahwa hal itu adalah kebaikan, yang didatangkan Allah lewat Rasulullah. Ajaran yang baik harus disampaikan dengan baik, jika tidak hanya akan berhenti di rasa takut saja. Padahal Islam menawarkan kebaikan dalam setiap lini kehidupan. Adalah sebuah kewajiban untuk menyampaikannya meskipun ilmu yang dimiliki masih sedikit. Dan karena itulah saya kepikiran buat bikin poster pakai gambar-gambar yang eye catching biar lebih mudah dipahami maknanya.

Karena itu, selama Ramadhan ini saya bikin project poster Ramadhan Kareem di ig story yang dihighlight #Ramadhan dan ig feed. Berhubung nggak semua teman pakai ig, saya posting juga di wa story (my mom read this pic, alhamdulillah), kalau adek saya suka bukanya di ig story. Oiya, buat dokumentasi saya juga posting di album facebook Ramadhan Kareem. Boleh dibaca dan diprint kalau kamu mau. Dibagikan lagi juga boleh. Free. :)



Tujuan saya bikin poster Ramadhan Kareem ini nggak lain ya buat ngingetin lingkaran terdekat saya untuk tahu bahwa Islam itu ya seperti ini. Selama ini ibu saya tahunya Islam dari tv. Heuheu. Paling sesekali kajian tapi menurut saya masih sangat kurang mendalam tentang sunnah-sunnah yang dianjurkan Rasulullah.

Banyak sekali adab yang diajarkan oleh Rasulullah. Misalnya mau menasehati aja pakai adab, adab berdoa, dll. Kalau kita nggak tahu, ya... cari tahu. Kalau udah tahu, sampaikan walau satu ayat. Karena bisa jadi hal-hal baik dimulai dari sana. :)

adab memberi nasihat


Saya pun buat bikin poster ini banyak baca dan cari tahu, akhirnya mulai belajar lagi memahami lebih dalam. Banyak ilmu tentang Islam yang jauuhhh lebih luas di luar sana. Tentang apa aja. Tentang Islam dan peradaban yang dulu pernah jaya di masanya. Sayang kalau hanya berhenti di sini saja. Karena sesungguhnya kebaikan akan melahirkan kebaikan pula.

Semoga dari sharing di poster Ramadhan Kareem yang sedikit ini bisa bermanfaat buat yang baca dan yang bikin juga mengamalkannya. Berat kak buat ngamalin. Ngomong sih gampang, hehe. Doakan doakan. Maaf kalau rada nyepam karena sering posting beruntun berhubung kadang kuota juga habis. Hahaha.

Ya, kita perlu sesekali ngepush semangat buat bekal ibadah Ramadhan kali ini, biar lebih baik dibanding tahun lalu. Saya share hal ini karena saya nggak pernah tahu kan kebaikan mana yang akan mengantarkan saya pada ridha Allah. Semoga dari poster Ramadhan Kareem yang sedikit ini bisa memberi pemahaman bahwa Islam itu baik, sangat baik pada manusia dan alam semesta. Islam itu agama yang Rahmatallil alamin. :)

Link Album Project Poster Ramadhan Kareem 
Link instagram : https://www.instagram.com/ilarizky/

No comments:

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)