Monday, 21 January 2013

Bonek : Please Save Your Trip!


Bonek atau bondo nekat. Sebutan itu awalnya kurang saya pahami, tapi setelah berkenalan dengan seorang teman dari jawa timur beberapa tahun lalu, dia mulai mengenalkan istilah itu. Istilah Bonek artinya bondo nekat alias modal dengkul a.k.a ga modal apa-apa. Ya, bisa dibilang nekaders gitu biasanya digunakan memang untuk orang yang nekat melalukan sesuatu tanpa kepikiran banyak hal.

Awalnya saya pikir bonek ini hanya ada di sepak bola yang selalu rusuh itu. Tapi ternyata ga juga. Pagi tadi saya membaca sebuah tread di sebuah grup backpacker yang membahas tentang seorang member (cewek) yang nekat pergi dari kota asalnya ke jakarta di saat banjir seperti sekarang ini hanya  gara-gara pengen jalan-jalan  ke ancol sampai katanya duitnya cuma sisa 20 ribu pas dia sampe di bandara. How?  :(. Kok bisa? Yaa, entah juga kenapa dia bisa senekat itu. Tapi kenekatannya itu bikin member lain jadi ketar-ketir. Saya aja yang lihat berita di media tentang banjir yang melanda jakarta udah takut banget. Apalagi kalo saya jadi dia? Mungkin baginya, bonek itu yang penting action dulu. Padahal perencanaan juga penting, apalagi jika menyangkut travelling, sebisa mungkin meminimalisir terjadinya kejadian tidak mengenakkan. Sungguh, jadi bondo nekat itu ga enak, meski memacu adrenalin.

Saya pernah mengalami kenekatan yang hampir mirip dengan bonek yang tadi saya ceritain tadi, tapi tidak sefatal itu. Pergi ke dieng tanpa nanya ke siapa pun yang ngerti arah jalan, sok tau gitu pokoknya yang penting sewa mobil ke kantor. Sopirnya temen sendiri, mana masih amatiran belum pernah pergi jauh-jauh pake mobilnya. Akhirnya saking nekatnya justru kesasar lewat jalur dua, dengan tambahan deg-degan pula takut kalau bensin di mobil habis. Hadehhh, bener-bener bikin stress. Apalagi cuma pegang uang 300 rb. Itu kalo di Dieng kan emang jarang banget ada ATM ya? Lha, piye lek misale pengen njupuk duit tunai jal? Po yo nyilih mbek wong lewat? Kan yo rak mungkin to?.

Sampai saat ini ingatan itu masih ada. Dan itu yang bikin saya kadang mesti hati-hati buat pergi-pergi, meski namanya rasa nekat plus penasaran pengen ngrasain pengalaman menakjubkan kayak bonek masih tetep aja nempel pengen nyobain lagi, tapi kalo inget hal itu langsung ga minat. Haha.

Saya jadi inget kalo Tuhan memang bersama para pejalan, apalagi para bonek yah?. Dan doanya para pejalan memang mudah dikabulkan. Ya karena itu, ga ada satu pun yang bisa menjamin keselamatan si pejalan itu meski tawakal ada, tapi ikhtiar semaksimal mungkin untuk mengurangi dampak kenekatan tetap harus dijaga kan? Semoga ada hikmah dari kejadian ini, dan bikin saya juga makin mawas diri buat prepare banget sebelum pergi. 

19 comments:

  1. Gak papa jalan gak prepare prepare amat asal bawa duit banyak wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wekeke, duite nek akeh dan cedak ATM sih sante, na ;p iya, kan? ;)

      Delete
  2. harus prepare dong, gak cm duit tp jg survey tempat tujuan dll nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus prepare banget, mba. terutama prediksi-prediksi cuaca. makanya ga disarankan buat nekat banget.

      entah ini kenapa dia bisa nyampe jakarta pas banjir. ya sedih, kaget, ajaib, heran, jadi satu liat pengalaman dia sampe katanya tidur di toilet bandara saking ga ngerti mau tidur dimana. doh, membahayakan diri sendiri. :'(

      Delete
  3. Aku ga suka segala sesuatu tanpa perencanaan. Mungkin bisa dibilang membosankan ya hidup penuh rencana, tp menurutku rencana itu penting, membuat kita lbh siaap dan ngga grasa grusu. Bukannya dlm beribadah pun kita disuruh berencana yah biar hasilnya optimal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mbak win. buru-buru temennya setan, kalo cepet tetep wajib ada persiapan. minimal tau kondisi tempatnya, apa yang harus disiapkan kayak jenis bajunya pun harus menyesuaikan tempat travelling. biar ga kaget tentunya. denger-denger prancis yang kota keren aja katanya copetnya banyak. jadi kalo tanpa persiapan bisa-bisa kaget liat yang begitu.

      Delete
  4. backpaker aja ada itung2 perencanaan ya..jadi segala sesuatu memang harus di perhitungkan ya contohnya cari tahu tentang medan perjalanan, tempat makan yg murah,penginapan atau tempat tidur yang aman..iya memang sech Tuhan selalu bersama mereka para musafir tapi mungkin lebih tepatnya musafir yang ikhtiar juga kali ya..sesuatu yang nekat kalo bakalan ngerugiin diri sendiri sech ya gpp tapi kalo sampai bawa - bawa orang lain aku kok ga setuju ya..heheheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo nekatnya sampe membahayakan diri sendiri ngeri, mba. apalagi cewek.

      kalo dulu aku pernah sampe kehujanan di taman sari, jogja, nekat sih, hehe. ga bawa payung, ujan deres ga bisa kemana-mana nekat nembus hujan aja. akhirnya pulang-pulang malah sakit xD

      ya, buat pengalaman aja, ga lagi-lagi deh pergi tanpa persiapan. :))

      Delete
    2. Bonek? Hmm bonek sama kepepet kayaknya beti alias beda tipis. Hmm tapi lebih baik sedia payung sebelum hujan deh!

      Delete
  5. serem ah, kalo kurang perencanaan gitu
    *mak emak parno

    ReplyDelete
  6. Hoho... berarti aku harus bikin perencanaan nih.
    *mau jalan jauh, hohoh

    ReplyDelete
  7. Di Dieng memang susah cari ATM, hehehe...
    Bener sekali, Mbak, perencanaan memang penting
    selebihnya berdoa dan tawakkal dalam perjalanan.

    ReplyDelete
  8. Bonek? wah kalau itu keseringan saya Ila.. saya nulis juga bonek kok..

    konotasinya mungkin agak negatif kalau dikaitkan dengan oknum suporter, tapi Bonek bagi saya adalah sesuatu yang positif kok untuk meningkatkan rasa kepercayaan diri kita.

    ReplyDelete
  9. bonek lebih ke mengharapkan keberuntungan karena nekad tersebut

    ReplyDelete
  10. Segala sesuatu yang direncanakan dengan baik, Insya Alloh banyak kemudahan yang didapatkan. Pejalan gampang terkabulkan do'a, tentu jika tujuan perjalanannya adalah untuk di jalan Alloh Ta'ala, perjalanan yang menuju ridho Alloh.

    ReplyDelete
  11. bonek ? Aku slah satu pengikut falsafah itu, karena lair suroboyo reeek. Sukses La, tunjukin kepada dunia bonek itu bukan hal negatif yang identik dengan kerusuhan :D. Demi Ila kuota internet sekarat tapi maksa komen via Hp misua....hore hidup bonek

    ReplyDelete
  12. Duh, aku tuh paling ngeri kalo pergi tanpa persiapan itu lho Illa...
    Soalnya aku kan orangnya manja an..dan gampang panik...hihihi...

    jadi kalo mau ngapa ngapain harus persiapan matang dulu...

    ReplyDelete
  13. Saya juga berfikir dikira saya bonek yang ada di sepakbola indonesia ituh :D

    ReplyDelete
  14. weih, aku Bonekwati loooh :D
    Inget gak kalau di blogku, sering nulis pengalaman jalan-jalan jauh tanpa modal PETA! :D Tanya-tanya di jalan kan bisa, wong punya mulut. Yang penting 'usaha' biar tahu arah, dan kalau kehabisan modal ya tinggal ngamen :D
    Emang kebanyakan orang Jawa Timur ya ... beginilah :D

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)