Quote of The Day

Selepas musim yang berganti, cara terbaik untuk memudahkan syukurmu terlantun adalah dengan menyederhanakan harapanmu hari ini.

Wednesday, 14 March 2018

Bisnis Kuliner itu Menjanjikan? Yay or Nay?



Bisnis Kuliner itu Menjanjikan? Yay or Nay?

Kemarin saya baca di ig story @jouska_id yang membahas tentang berapa lama pengusaha mau rugi duit buat jalanin usahanya? Ada yang bilang 1 tahun, ada yang bilang 3 tahun. Kalau dipikir-pikir ya iya sih. Itu bisnis lho, bukan kerja rodi. Mau untung ya harus ada itungannya.

Di Tegal sendiri bisnis kuliner menjamur, tapi yang saya lihat nggak banyak yang bisa bertahan dan menjaring konsumen yang loyal. Dari segi rasa banyak yang B aja. Dari interior ya bisa sih pakai interior yang instagramable. Tapi apa itu ngefek di penjualan? Belum tentu.

kedai mba uteute ini punya cabang banyak banget di Tegal. ada 6 apa ya, klo ga salah. :D

Anak jaman now main ke kafe kan buat nongkrong dan dapetin wifi gratis.   Malah ada restoran yang terang-terangan nulis di dinding kalau di tempat makan itu nggak ada wifi. Jadi yang mau lama-lama di situ buat apa? Hahaha.

Ada lagi yang ngakalin pakai kursi yang B aja. Jadi nggak empuk gitu. Biasa aja. Biar apa? Perputaran pelanggan cepet. Orang makan, trus langsung balik. Kalau nggak gitu, pas rame gimana dong? Kasian kan yang waiting list.

Yang menurut saya rame terus di Transmart Tegal itu di Imperial Kitchen dan Tong Tji. Secara udah banyak cabangnya dan rasa nggak usah ditanyalah, harga juga murah. Perputaran pelanggan juga so so ya. Kadang pas rame banget waiting list sampai 4 baru dapet. Gila sih. Keburu laper.  :p

Di tengah gempuran persaingan bisnis kuliner. Yang diuntungkan tentu saja pelanggan. Apalagi kalau banyak promo. Keknya tiap bulan ada aja tempat makan yang bikin promo. Makanya yang nulis ini suka hunting kulienr pas diskon juga. Wkwk.

Percayalah, kunci bisnis kuliner itu di rasa. Kalau enak ya bakal jalan terus. Kalau nggak enak walau instagramable gimana mau menjaring pembeli loyal kalau rasa so so aja.  

Karena rasa lezat adalah Koentji. Catet deh. 

***

Postingan tersebut saya buat di instagram @ilarizky dan dishare di fanpage Ila Rizky Blog. Lalu, ada komentar dari mba Ade Delina Putri tentang pengalamannya saat makan di tempat makan yang instagramable. Well said, ya. Saya juga pernah nemuin tempat makan yang biasa aja. Jadi kapok makan di situ lagi karena kurang worth it aja dengan ngeluarin biaya yang nggak sedikit, tastenya nggak sebanding.

Komentar Ade Delina Putri :


“Setuju Mbak. Di deket rumahku ada kafe baru gitu. Kesalahan pertama, dia bilang harganya serba 10 ribuan, eh ternyata nasi gorengnya 15 ribu. Trus tempatnya sih instagramable dan anak muda banget, tapi sayang rasa nasi gorengnya hambar blas ga ada rasa. Ga mau balik lagi daku jadinya   Dan pantes aja pas lewat situ kok ya sepi banget.”

Ini komentar saya :


Sayang banget kalau rasanya hambar ya, mba. :( Padahal nasi goreng aja ya. Bukan menu yang njlimet. Aku suka balik lagi ke cafe yang emang makanannya enak. Walau nggak ada promo pun asal rasanya konsisten enak ya aku beli. Itung-itung si pemilik kafe ngeluarin harga promo buat ngenalin taste ke pelanggan ya. Ada juga yang bikin sedih, kafe baru nggak bertahan lama dengan konsep instagramable karena ternyata nggak cocok buat orang sini. Ada kafe shabby chic ganti konsep jadi jualan ayam pedas, pas kulihat lagi kemarin-kemarin eh udah tutup tuh kafe, ganti jadi salon.  Hyaa, nggak jadi balik ke situ lagi. 



A post shared by Ila Rizky (@ilarizky) on







***


Saya menulis postingan ini di instagram @ilarizky, pertama karena saat itu saya sedang tidak bisa pegang laptop tapi ide butuh dituangkan segera, biar nggak keburu menguap ye. Sayang kalau harus menunggu saya sempat menuliskannya di laptop, apalagi laptop saya sekarang buat rebutan sama si adek. Gegara laptop dia lagi rusak. Huhu. Jadi baru bisa nulis kalau dia nggak pegang buat main game. -_-“ *curhat* Akhirnya saya lebih memilih mencoret-coretnya di instagram dengan caption seadanya. :)

Saya pikir, bisnis kuliner memang menjanjikan, tapi tergantung bagaimana pengelolaannya dari sang pemilik dan juga seluruh tim baik koki, CS, admin socmed, marketing, dll. Jika hanya salah satu yang bagus, maka bisnis kuliner nggak akan berhasil dalam artian omsetnya wow ya.

Saya pernah dengar pajak resto KFC sebulan bisa sampai 80 an juta. Itu duit semua loh yaaa, bukan daun. Wkwk. Dan pendapatan itu masuk ke pendapatan daerah kota Tegal lho. Kota kecil aja bisa menghasilkan sebesar itu. Bayangkan kalau kota besar? Jadi jangan juga remehkan sekecil apapun potensi kuliner di suatu daerah.

Mengapa banyak artis sekarang merambahnya ke bisnis kuliner dan kue-kue artis?


Ya karena memang secara itung-itung udah bisa balik modal dalam kurun berapa bulan. Terutama jika si artis influencenya besar. Apalagi bertambah pula layanan delivery baik dari restoran atau warung makan itu sendiri maupun dari kurir. Kalau di Tegal sekarang sudah ada kurir untuk mengirim makanan, misalnya : GoFood Gojek, Grab, Joki Tegal, Tepar, dll.





Di kota besar pasti lebih dari ini deh. Ramenya delivery order sebanding dengan capeknya mereka bikin promo-promo. Banyak juga kan orang yang pesen buat cateringan pas hajatan. Well ya, not bad lah. :D

Nah, kesimpulannya apa?


Yay or nay di bisnis kuliner tergantung siapa tangan dingin dibalik resep-resep dan pengelolaan restoran tersebut. Jangan sampai keuangan bocor, seperti kata @jouska_id. Jangan sampai tekor di pembiayaan restoran. Kan sedih ya kalau duit habis buat nutupin biaya produksi, sewa tempat, dan bayar karyawan. Yang terpenting tetap utamakan rasa yes, dan tahu kapan harus berhenti jika keuangan dalam bisnis kuliner sudah tidak sehat.

Bisa kok bisnis kuliner kekinian yang instagramable itu menjanjikan. Karena toh walau orderan sepi untuk hari-hari biasa, cafe instagramable suka dibooking orang buat bikin event khusus seperti engagement, farewell party, birthday party, baby shower, dll. Ada yang berminat sewa tempat makan instagramable juga? Siapa tahu kamu mau tunangan atau nikah dalam waktu dekat. *eh :P








10 comments:

  1. Lezat untuk RO dan promo mulut ke mulut. Instagramable untuk eksis di socmed. Gabungan keduanya merupakan kombinasi kuat tuk bersaing di DuKun alias dunia kuliner.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, mas Ari. keduanya sama-sama diperlukan ya. Jadi nggak bisa hanya ngandelin salah satunya aja. Apalagi buat dapet influence yang wow di dunia digital saat ini. :D

      Delete
  2. Lah setuju banget, emang kalau bisnis kuliner itu di rasanya sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yups, bener mba Anisa. :D
      wajib banget soal rasa ini yang paling utama. hehe

      Delete
  3. Di tempatku juga kalau tempatnya bagus tapi makanannya gak enak percuma, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bakal kapok makan di situ lagi ya. wekeke

      Delete
  4. Aku kalau mili tempat makan rasanya dulu sih enak apa enggak, baru plus plusnya kalau ada wifinya, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya, mba Tika. Tapi kalo freelancer biasanya nyari wifi sekalian buat ngerjain deadline yang numpuk. wkwk. Jadi bisa lama-lama di cafenya. xD

      Delete
  5. Kalau menurutku, mampu bertahan ngganya bisnis kuliner itu konsisten menjaga cita rasanya.
    Biasanya,resto baru akan dibanjiri pengunjung buat icip-icip rasanya dulu kayak apa ...
    Kalau enak, pasti pada akan balik lagi.

    ReplyDelete
  6. Di daerahku, Tuban juga mulai rame cafe dan resto yang instagrammable. Tapi ya gitu, secara rasa biasa. Bahkan ada resto yang tutup. Ganti nama (mungkin juga ganti pemilik) tutup lagi.
    Aku setuju rasa tetap menjadi jaminan orang bakal kembali lagi. Meskipun itu warungnya biasa tapi kalau rasanya pas di lidah, pelanggan bakal balik dan balik lagi.

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)