Quote of The Day

“Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebaikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai anak cucuku. Sungguh aku bertobat kepada-Mu dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (Q.S. al-Ahqaf: 15)

Thursday, 26 October 2017

Kerumitan Dunia Maya

Kerumitan Dunia Maya

Beberapa kali saya baca artikel yang bikin rumit dunia maya, haha. Apa aja sih? Ya, banyak. Sampe heran kenapa dunia maya ini riuh sekali. Tentang ketidaksetujuan muslim tentang Gopay, fenomena gojek yang dibully oleh ojek pangkalan, dan juga yang lagi ramai tentang JNT express. Sebenernya kalau berita itu nggak viral saya juga bakal sebodo amat. Secara sebenernya saya sering make Gopay untuk beli makanan. Dan setahu saya emang biaya ongkir makanan ke rumah akan dapat subsidi. Inilah yang dipermasalahkan. Katanya subsidi ini yang pelan tapi pasti akan mematikan ojek pangkalan karena tidak adanya batas minimal alias tarif bawah untuk suatu jasa transportasi.

Tapi yang bikin saya pakai uang non tunai sebenarnya karena kepraktisan menggunakannya. Sebutlah Gopay, dan pay-pay yang lainnya seperti T-cash-nya telkomsel, toko cash-nya tokopedia, flazz-nya gramedia, shopepay-nya shopee, dll. Isi ulang sampai 1 juta bisa dipakai untuk membayar berbagai macam pembayaran. Jadi sebenarnya ini memudahkan, tapi tapi tapi... ada yang bilang kalau dia galau pakai sistem semacam itu karena seperti menggabungkan dua akad jual beli. Saya nggak tahu gimana hukumnya ya. Coba nanya dulu ke yang ngerti, mungkin yang baca artikel ini ada yang paham. Bisa bantu jelaskan?

Perihal gojek yang dibully oleh ojek pangkalan itu saya pernah dengar dari adek. Kejadiannya di dekat kampusnya. Katanya ada anak Unpad yang pesan ojek online dan dianterin sampai kos dengan risiko dipukuli. Karena daerah itu udah masuk red-district *halah* maksudnya nggak bisa sembarangan pesan ojek online. Bisa kena pukul nanti sama ojek pangkalan sekitar situ. Dan ternyata balik-balik si abang ojek onlinenya pulang dengan kodisi badan babak belur dong, sampai dibawa ke RS. Saya yang denger antara nggak percaya dan percaya. Ya, di dunia ini kalau udah urusan perut emang susah sih. Orang kok jadi gontok-gontokan buat dapetin hal yang sebenernya udah ditentuin kadar rezekinya. :(

Saya pun pernah pakai ojek online, dalam hal ini Go-ride sekali. Pas kapan? Pas abis pulang dari China Town Bandung. Karena teman lainnya mau order pakai Go-car dan kita nggak searah jalan pulangnya, saya pun dipesankan Go-ride. Si akang ini lama banget nyampenya, dia kudu muter dulu ke jalan satunya biar nggak kena macet, selain itu pas ketemu saya, giliran saya yang bingung. Lho kok dia nggak pakai atribut Gojek ya? Kok kayak orang biasa. Paranoid lah saya. Wahahaha. Mana nggak negrti jalan Bandung pula, mana sendirian. Wkwk. Untungnya ternyata bener kok dia abang Gojek itu. Syukurlah bisa balik dengan selamat walau harus lewat jalur alternatif buat nyampe ke kosan adek di Babakan Jeruk.

Dan soal video viral JNT itu, saya sampai kaget karena nggak nyangka juga ada yang ngevideoin. Soalnya ada temen blogger juga yang dateng di gathering itu. Pertanyaan yang terlintas saat baca artikel itu adalah “Bener nggak ya berita itu? Kalau iya, kok eman-eman...”

Selama ini saya pakai JNT bisa diitung dengan jari. Kebanyakan emang dapet jatah pengiriman paket ke rumah pakai JNT karena belanja saya di Shopee nggak banyak. Paling berapa gitu, di bawah 100 rb an pastinya. Nah, saya ngerasa si abang JNT ini cepet responnya. Baru dikirim kemarin, dua hari kemudian udah nyampe. Bahkan paketnya nggak rusak sama sekali. Bedalah sama kurir sebelah, beberapa kali paket saya pecah dan kudu klaim ke Shopee. :( Pokoknya pas pakai JNT itu paketan aman sentosa.

Waktu saya dapet 1 paket dan si abang JNT bilang gini sama saya, “Mbaknya sering kirim paket, kalo iya, bisa hubungi saya di nomor ini.” *dia coretin paketan saya dengan nomor hpnya*, trus saya main iya iya aja, tapi plastiknya kebuang. Soalnya saya juga jarang kirim paket. Ya, maafkeun.

Selama ini ada beberapa kurir yang gonta-ganti saya pakai. Kalau kirim dokumen invoice saya pakai POS, kalau barang yang nilainya besar dan dikirim jauh ke luar pulau jawa pakai JNE, kalau pengin murah pakai pandu logistic dan wahana. Sederhananya saya nggak fanatik banget sama kurir, karena gimana pun setiap kurir pasti punya plus minusnya.

Kelebihannya JNT ya itu sih, bisa dipickup di rumah atau di pick up point. Dan dia sistemnya kerjasama gitu dengan Shopee. Jadi kalau ol shop mau kirim paketan nggak perlu bayarin duitnya karena mereka udah kerjasama tertulis. Sama kayak yang dilakukan Blibli dan Zalora kalau kita mau retur barang ke kantornya. Pasti nggak perlu ngeluarin biaya kirim lagi karena tinggal bikin laporan pengiriman di webnya ntar petugas POS bisa ngecek bener nggak kalau kita mau retur.

Tapi komentar yang paling menohok soal insiden mabuk-mabukan di gathering JNT itu pas saya baca komen si sesembak yang nyodorin satu hadist. Dan saya pun ngangguk-ngangguk iya juga ya.

“Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, janganlah dia duduk di hidangan makanan yang di sana disediakan Khamr.” (HR. Ahmad 15027, Turmudzi 2801)

Saya juga kalau ada di posisi si mbaknya bakalan ambil pilihan untuk menolak. Tapi nasi udah jadi bubur, buburnya pun diblender, jadi blunder deh. Sekecil itu bisa jadi viral ketika dihadapkan di social media. Tinggal pintar-pintarnya pihak yang bersalah minta maaf dan mengembalikan rasa percaya konsumennya dengan berjanji nggak mengulangi hal yang sama. Right? :)

Ada banyak hal-hal yang absurd di dunia maya, yang kita dibikin bingung dengan kebenarannya, dalilnya, dan sebagainya. Sesungguhnya hidup di zaman now ini bikin saya ngerasa kok masalah apapun bisa jadi bahan gosipan sejagat maya. Huhu. Padahal ada masalah lain yang kadang luput dari pemberitaan, padahal ada banyak berita baik yang harusnya diangkat ke layar smartphone, berita tentang prestasi ini itu atau apa gitu kek ya. Kok kayaknya bikin dunia maya dengan segala kerumitannya selalu menawarkan bahan obrolan yang tidak ada habisnya. Makin dibahas makin kita merasa terikat dengannya, padahal saya berharap kalau dunia nyata akan tenang jika dunia maya tidak kisruh.

Well ya, saya nulis ini karena pengin ngeluarin unek-unek yang udah lama terpendam. Hahaha. Karena kalo banyak pikiran saya jadi nggak konsen ngerjain lainnya. Mending curhat dulu ajalah di blog *lho. :p

Makasih udah baca cerita absurd ini sampai habis ya.


Btw, kalau kamu apa pernah ngalami hal yang sama? Share dong di komentar. ;)

21 comments:

  1. Aku baru tahu kabar itu. :'D Kudet banget, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Ga juga, mba Anis. Kemungkinan karena circle pertemananku banyakan owner ol shop. jadi beritanya nyebar cepet banget.

      Delete
  2. Aku juga setuju sih. Mending menolak saja, ya?

    ReplyDelete
  3. JNT juga jadi jasa kurir favoriteku teh, walaupun dibeberapa online shop masih jarang yang memasukkan JNT. padahal itu bagus loh cabangnya juga sudah lumayan banyak di daerahku :)

    Bahas dunia maya mah ga bakal kelar sampe kapanpun haha.
    Jangan heran kalau postingan di sosmed banyak yang bentuknya huru hara sampe viral, karna masyarakat kita memang menyukai hal-hal seperti itu.
    hidup tanpa drama sepi rasanya.
    makanya tontonan gosip selalu jadi rating yang tinggi huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, masih jarang yang pakai JNT, tapi buat beberapa ecommerce mereka kerjasama gitu. Ada bukalapak, tokopedia sama shopee, Leon. jadi kalau pengin cepet dan murah biasanya aku pilih mereka. tapi kok gini ya. :-?
      Haha, iya, dumay mah rame terus, hilir mudik berganti tema tiap harinya. Kadang heran juga kenapa banyak yang betah ngobrolin hal itu. Mana kadang banyakan yang disebar hoax pula. Wkwk.
      Yaudahlah, hidup penuh drama itu artinya orangnya kurang piknik. mungkin butuh liburan. XD

      Delete
  4. Ya dunia maya emang begitu..

    Sering pula sesuatu yang sebenrnya gak penting malah jadi terkenal karena diblow up di sosmed..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, backup social media sekarang canggih bener ya. Jadi inget teori media darling, anak kesayangannya pada awak media. :))

      Delete
  5. eh, aku malah belum pernah baca soal kontra go-pay dan pay2 yg lain lho mbak... langsung kepo lah.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, cha. Ada yang bilang menggabungkan dua akad, jadi rancu. Ada juga yang bilang kalau lebih suka bayar pakai cash biar abangnya dapet cash. Bayalah sebelum keringatnya mengering. gitu, cha. ya ambil yang mana kita yakini aja. :D

      Delete
  6. Saya sempat denger sih soal gathering itu. Tp umumnya rame di antara mereka yg hadir aja. Ga tau klo di WAG :D

    Blm pernah pake jasa JNT di tempat saya msh agak susah ditemui

    ReplyDelete
    Replies
    1. di grup ada yang bahas, mba. tapi aku malah tahunya dari postingan ol shop yang bilang dia berhenti kirim barang pakai jasa ekspedisi itu. trus dia jelasin panjang lebar alasannya dengan ngasih link video. Makanya aku ikut kepo kenapa jadi heboh gini.
      Iya, JNT masih baru. ada lagi yang baru dan bagus. Ada ol shop tertentu yang pakai ekspedisi sicepat buat gantiin JNE.

      Delete
  7. Saya setuju banget mbak, pas banget. Ngikutin dari berita tentang ojol sampai JnT. Sampai-sampai, saya diskusi panjang tentang JnT. Dan kesimpulan akhirnya ada di hubungan dagang dan kerjasama politik deh hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku bingung soal kerjasama politik itu, mba. Apa karena mereka dari Tiongkok itu ya? Hmm...

      Delete
  8. kalau untuk yang logistik atau wahanan itu sampenya lama banget -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. iyaa, klo pake jasa mereka aku ga mikirin nyampenya kapan. wkwk. biasanya 5-7 hari. Normalnya segitu sih. Ga lama-lama banget. :D

      Delete
  9. Halooo mbak Ila apa kabar? Sehat2 ya. Udah lama nih. Oh ya J&T itu langgananku loh. Pick up 1 kg ke rumahku, pelayanan kurirnya bagus dan ramah. So far so good sih makanya kaget juga ada yang viral gini 😊 Aku juga sering pakai gopay kalau naik goride atau gocar. Simple banget ya dumay buat kita hehehe...

    ReplyDelete
  10. Keluarin aja semua mbak ky
    Insya Allah bakal lebih lega wkwk

    Iya, beberapa hal yg sama juga pernah aku alamin
    Tapi berusaha sebisa mungkin aja sih biar bisa menyesuaikan diri sama serangan maya yang membabi buta di hampir semua aspek kehidupan

    Soalnya kalau nggak ngikutin nanti ketinggalan jaman dan ketinggalan cepet dan ketinggalan dalam banyak hal lainnya wkwkwkw

    ReplyDelete
  11. Pernah pakai JNT, enak sih diawal - awal, tapi kok ya semakin ke sini, kadang bikin bete petugasnya :D
    yang viral JNT itu, ada beberapa teman yang posting di FB nggak mau pakai lagi jasa mereka :((

    ReplyDelete
  12. Kalo yang gathering itu.. aku pikir sih mereka memang gak memperhatikan adab menjamu tamu yang (mungkin) sebagian besar Muslim. Tapi aku kasian sama tetangga yang jadi kurir jnt, dia pelayanannya cukup bagus. Entah karena tetangga atau memang standarnya seperti itu

    ReplyDelete
  13. Aku masi pake gopay mba, jadi mau nanya2 jg ke yg lebih ngerti.

    Masalah karena urusan perut jadi halalin segala cara ya. Menyedihkan :(

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)