Saturday, 20 August 2016

Drama Di Balik Retaknya Layar Smartphone

Apa yang terjadi kalau kamu melakukan kesalahan hanya karena terburu-buru? Rasanya pasti shock, kaget. Saya nggak bermaksud terburu-buru melakukan sesuatu ketika akhirnya melakukan kesalahan. Tapi kadang ada saat di mana saya kehilangan konsentrasi terutama kalau lagi banyak kerjaan yang harus dilakukan dalam tenggat yang teramat dekat. Seperti yang terjadi tempo hari. Saya mengetik di kamar depan dengan lampu kamar menyala. Di sebelah saya bapak sibuk mencari baju di lemari yang dikeluarkan semua karena mengira bajunya nggak ada yang sesuai seperti yang dibutuhkan. Beberapa pakaian berhamburan di kasur.

Saya mulai merasa nggak nyaman, kehilangan konsentrasi menulis yang sudah dihimpun sejak pagi. Saya terbiasa ngetik di dalam ruangan yang sepi tanpa diganggu siapa pun, jadi aktivitas yang dilakukan bapak bikin saya mulai merasa terganggu. Akhirnya saya buka pintu dan bawa hp juga netbook dalam keadaan menyala, dan yang terjadi selanjutnya adalah netbook terbanting ke lantai dalam hitungan detik sejak saya membuka pintu. Saya kaget karena lengan baju saya tersangkut di pegangan pintu. Saya mulai mengambil netbook dengan perasaan yang entah. Lunglai. Berjalan seperti zombie ke ruangan tv sambil menatap netbook yang bentuknya jadi aneh karena retak di pinggir sebelah kanan.

Setelah saya amati, netbooknya retaknya dikit, nggak parah, masih bisa diisolasi, tapi layarnya bikin saya pengin nangis. Kok bisa  terbuka gitu rekatan di bagian bawahnya sampai hampir 10 cm an? Akhirnya saya tekan-tekan layarnya sampai merekat lagi, untungnya bisa dibenerin. Alhamdulillah, bisa balik lagi nutup seperti semula. Nggak kebayang kalau netbook ini retak pula layarnya seperti hp yang pelindung layarnya pecah di ujung. Huwaa, rasanya saya nggak bakat melihara barang-barang tanpa tergores satu pun. Yang saya inget selama ini hp samsung udah kebanting entah berapa ratus kali yang bikin warna tepiannya berubah dari perak jadi putih. Saking sering kesenggol. -_-

Layar gadget aja aku retakin, gimana hati kamu :))
Trus hp asus yang saya pakai beberapa bulan ini juga pelindung layarnya retak dikit, entah berapa kali kebanting. Pfft. Udah mirip aja sama hpnya si Big Boss. Ya, kalo kapten hp nya kebanting karena sering perang,  hp saya apa kabar? Emang abis perang ama siapa? Alien? =)) Sempet kepikiran buat ganti pelindung layar hp. Saya sudah cari promo pelindung layar terbaik di MatahariMall.com. Sekadar window shopping aja. Buat lihat apa ada yang cocok dengan yang saya mau.

Nemu promo pelindung layar terbaik asus zenfone 2 nih. Mayan murah, mau? :D 
Soal hp ini bikin saya sensi. Kok yang lain kalo make hp awet sampe bertahun-tahun. Hahaha. Saya make hp biasanya hanya betah paling lama 3 tahun. Udah gitu pasti ada yang rusak di bagian dalamnya. Malah pas dulu zaman masih make nokia jadul, saya pernah disuruh ganti lcd sama teknisi hpnya. Padahal harga ganti lcd gitu mahalnya minta ampun. Mending beli hp baru aja sekalian. :p

Saya ngerasa susah fokus sampai saat ini. Susah ya ternyata kalau orang yang sulit konsentrasi kehilangan fokus. Bisa langsung nggak kepegang gitu barang yang lagi dibawa. Mungkin saya butuh aqua. Wkwk. Ngomong-ngomong soal hilang konsentrasi, saya lebih mudah mengerjakan sesuatu saat sepi. Itu sebabnya termasuk aktivitas nyuci piring dan beberes rumah pun harus sunyi. Karena kalau rame nggak nyaman. Si adek suka ngider sana sini keluar masuk ruangan, belum lagi orang tua saya juga bergantian berjalan di sekitar saya. Apa ini yang samanya sindrom introvert ya? Orang bisa aja merasa nggak masalah melakukan hal-hal itu di keramaian. Kalau saya mending nunggu sepi bisa kelar dalam waktu singkat. Daripada harus denger suara-suara yang mengganggu konsentrasi. Kalau kamu, apa pernah ngerasa gitu juga? 

5 comments:

  1. Kondisi yang sama, Mba. Saya pun sulit fokus kalau lagi rame2 gitu

    ReplyDelete
  2. Iiiih... Samaan, apalagi sekarang ketambahan duo krucils... Hahaha. Sampe pernah karena keseringan ngeluh sama suami diomongin 'klo gak mau rusak jangan dipake, dipajang aja!' Hahahaha

    ReplyDelete
  3. huaaa sedih emang udah sayang sama barangnya eh malah rusak :(
    eh btw mbak ila itu gak ada hubungannya sama orang introvert dan nggak, itu soal kenyamanan aja sik :D

    ReplyDelete
  4. Makanya sering bawa-bawa aqua, biar fokus. Hehehe

    ReplyDelete
  5. kadang suka gitu sech tapi biasanya bukan kalau lagi rame, kehilangan fokus karena banyak pikiran..

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)