Saturday, 23 July 2016

Saat Jual Beli Melibatkan Emosi

“Bisnis is bisnis, not emotional spot”

Suatu hari, bos saya dulu waktu di agen travel bilang bahwa “Bisnis is bisnis, not emotional spot.” Sebuah kalimat yang bikin saya bertanya-tanya, kok bisa bilang gitu, pak? Saya pun mendapatkan penjelasan yang benar-benar membuat mata terbuka bahwa dalam bisnis semua berhubungan dengan uang. Orang membeli sesuatu karena butuh. Titik. Jangan ada ikatan emosi di sana, yang membuat orang jadi berpikir tidak logis. Karena kadangkala memang ada orang yang menjual sesuatu pada orang lain dengan harga yang lebih murah hanya karena dia temannya. Ada pula yang berharap dapat diskonan karena temannya itu menjual produk yang disukai. Ada lagi yang justru memanfaatkan moment jual beli itu untuk mengeruk keuntungan hanya karena adanya ikatan emosional seperti ini.

Saya sedih di bagian terakhir ini. Karena bapak ibu saya termasuk orang yang suka menggunakan jasa orang yang dikenalnya. Dan apesnya justru diberi hasil yang jelek. Misalnya aja kayak waktu itu pesen snack banyak buat pengajian. Yang harusnya dipesen lemper malah dikasihnya arem-arem. Masalahnya, di rumah jarang ada yang doyan arem-arem, makanya udah dipesen lemper aja. Lha kok yang dateng malah lain. Anehnya lagi orang itu nawarin lagi ke ibu di lain hari dengan tampang yang innocent bilang, “Ibu mau pesen lagi?” Oh, come on! Saya kalo digituin ogah banget beli lagi. Udah kapok, apalagi belanjanya banyak. Sekali pesen buat arisan itu bisa nyampe 100-200 rb untuk ukuran snack yang satuannya 1000 rupiah itu ya lumayan banyak banget.

Saya sebel sama orang yang justru mengurangi kadar kualitasnya hanya karena mendapatkan pesanan banyak. Apalagi pesanan itu diperoleh dari kenalan yang udah sama-sama kenal dari zaman dulu. Lain waktu ibu saya bilang, beli di ini aja, suaminya abis meninggal. Saya kesel karena terakhir kali belanja di sana rasanya nggak enak. Kenapa orang harus menggabungkan unsur emosional hanya karena kasian trus beli barang yang mereka nggak mau? Padahal ada tempat lain yang lebih bisa memberikan jaminan kepuasan yang nggak bisa didapat oleh penjual abal-abal seperti itu.

Ada lagi kejadian ngeselin waktu bapak niat bikin renovasi rumah di Slawi. Bapak milih tukang yang dari kalangan masih kerabat, alasannya karena orang yang biasa bantu nukang lagi ada kerjaan lain. Akhirnya dipilihlah kerabat ini. Dan hasilnya menyedihkan. Catnya dilabur asal-asalan bikin saya pengin ngomel. Kenapa sih, bapak masih aja percaya sama kerabat dibanding sama orang lain yang lebih profesional. Kenapa nggak nyari orang lain? Kalau alasannya karena kasian kerabatnya nggak ada kerjaan ya nggak gitu juga. -_-

Masalahnya adalah ketika dikerjain sama orang-orang itu malah sampe sekarang belum selesai juga kerjaannya. Terkatung-katung dengan hasil jauh dari standar tukang yang biasa dipake bapak. Udah gitu habis berapa puluh juta. Makanya sampai sekarang kalau ada penawaran dari orang yang dikenal, saya nggak tergiur. Saya lebih ngeliat kualitasnya kalau sepadan dengan uang yang dibayarkan ya saya perlu juga hasil yang bagus. Sedihnya yang begini kadang serba salah juga. Karena ada yang menghubungkan bisnis jual beli dengan silaturahim. Saya tahu kalo itu emang benar, tapi silaturahim macam apa yang bikin kedua belah pihak jadi timpang sebelah. Nggak balance menurut saya kalau salah satunya harus mau nerimo aja kualitas yang segitu doang karena alasan udah kenal itu. Give me a reason biar saya ngerti bahwa hal itu nggak sia-sia. Mempertahankan hubungan timbal balik yang saya rasa sama sekali nggak menguntungkan di sisi pembelian, apa itu harus terjadi? 

4 comments:

  1. Naaaaah, samaa. Ada orang yang menyepelekan pekerjaannya hanya karena yg pesan orang yang kenal dan kemungkinan untuk menegur kecil. Bahkan antar kakak adik juga gak menjamin profesionalitas hehehe.

    ReplyDelete
  2. Maaf2 aja juga mbak, banyak org yang beli asuransi hanya karena agennya masih sodara. Tapi pas klaim, dibantu aja engga -_-.
    Kadang mereka ngerti ga ya pepatah kalo darah lebih kental daripada air?!

    ReplyDelete
  3. Iya, mbak... aku jg pernah sebel tuh waktu pengerjaan rumah ibuku. Milih pesen bata sama kerabat sendiri, krn dia nawarin beli bata di dia aja. Trus banyak yg bilang batanya bagus, harganya ga mahal. Krn kerabat dia janji mau kasih diskon.

    Eh, sampe rumah ibuku siap dibangun, batanya tersendat2 datengnya, dikirimnya gak semua, tp separuh2, padahal uangnya udah lamaaa bgt dikasihkan. Lunas malah. Sebel banget rasanya.

    ReplyDelete
  4. males banget sama orang yang kerjanya ngasal begitu. ya mungkin bapak mbak ila juga belum tahu jadi nyoba dulu karena prasangka baik. tapi zonk gitu ternyata hasilnya wah
    smg gak tergoda mengulang ya

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)