Thursday, 14 July 2016

Cerita THR Lebaran

Lebaran tanpa THR itu rasanya pasti hambar ya. :P Iya apa iya? Haha. Tahun lalu THR lumayan banyak datang dari hadiah lomba ngeblog. Tahun ini sebenarnya ada yang saya tunggu juga. Invoice yang belum cair. Saya pikir bakalan cair di akhir Ramadhan ternyata saya salah. Nggak nongol juga tu THR. Jadi bisa dibilang lebaran kali ini minim dana untuk hura-hura *eh. :P 

Meski begitu saya sempet guyonan sama temen, mba Anazkia. Bilang kalo masih mending duitnya bakalan cair nanti aja, abis lebaran. Entah kapannya kami juga kurang tahu. Hahaha. Jadi judulnya lebaran tanpa THR. Well ya, gpp juga sih, karena dipikir-pikir berapa pun uang yang dipegang saat Lebaran bakalan habis kepake buat ini itu ono. Apa aja ini itu ono-nya?

1.       Angpau
Biasanya di keluarga kami ada tradisi bagi-bagi angpau. Tapi kalo belum berkeluarga emang masih dapet. Aneh ya. Haha. :D Saya aja ngiranya nggak bakalan dapet tapi masih dikasih jatah sama ortu. xD Tradisi bagi-bagi angpau sebenarnya untuk menunjukkan bahwa ada penghargaan pada anak yang masih menjaga puasa Ramadhannya. Dulu ini berlaku juga buat yang rajin ngaji sampai khatam berkali-kali. Untuk di luar keluarga inti, biasanya bagi-bagi angpau juga disesuaikan dengan usia anaknya. Karena sepupu saya sekarang udah gede-gede, bagi-bagi angpau ini udah jarang dilakukan.
2.       Parcel Lebaran
Ada tradisi untuk mengunjungi sanak keluarga yang jauh, semisal pakdhe, budhe, om, bulik. Biasanya tuker-tukeran aja sih, yang mengunjungi yang bawa parcel lebaran. Isinya bisa macem-macem seperti gula, teh, kopi, buah, biskuit, sirup sampai kue lebaran. Tahun ini kami mengunjungi beberapa kerabat dan membagi parcel lebaran ini sambil berkeliling dari rumah ke rumah. Beruntung rumahnya masih satu desa jadi gampang ketemunya.
3.       Zakat
Bayar zakat fitrah dilakukan sehari sebelum lebaran yaitu saat malam takbiran. Berhubung 3 bulan lalu ada tahlilan almarhum pakdhe di rumah, jadi ibu beli sekalian. Kami sekeluarga berenam, jadi silahkan hitung berapa jumlah kilogram beras yang harus dibayar. *soal matematika* :P Ibu saya udah nyediain beras sejak 3 bulan lalu waktu tahlilan pakdhe karena tahu harga beras bakalan naik. Jadi hitungannya uang THR masuk sini ga ya? :D Biasanya sih emang beli berasnya dadakan menjelang lebaran. Tapi tahun ini lebih hemat dengan beli sebelum lebaran.
4.       Biaya transportasi
Pergi ke rumah saudara pasti butuh biaya dong ya. Selain bawa parcel lebaran, juga perlu bensin. Di rumah ada dua motor, tapi karena anggota keluarganya ada 6 orang, jadi 2 orang pakai angkot. Saya yang milih nemenin ibu naik angkot karena ibu saya yang milih pakai kendaraan ini. Beberapa kali juga berganti kendaraan pakai becak karena angkotnya jarang yang lewat. Well ya, ini juga makan biaya. Tahun-tahun sebelumnya waktu main ke Pemalang pakai mobil dinas mas sepupu, uang THR masuk juga ke pos biaya transportasi yang satu ini. Tahun ini kami belum ke Pemalang karena ternyata budhe udah duluan ke sana.
5.       Kue-kue lebaran
Seriusan, ini yang menurut saya paling mahal. Kue lebaran. Kami belanja kue lebaran di tetangga karena lebih hemat tenaga. Saya inget dulu saya sering bikin kue kering lebaran sepert nastar, putri salju, kastangel, kue kacang, dll bareng adek. Sayangnya sekarang keterbatasan waktu bikin sendiri, jadi lebih baik pesan yang udah jadi. Dan harganya emang mahal sih. Belum lagi biaya belanja ketupat opor untuk keluarga dan ketan salak untuk selametan di masjid setelah Shalat Ied.
6.       Jalan-jalan abis lebaran
Ini yang saya pakai uang sendiri. :P Jalan-jalan ke tempat makan Big Berry bertiga bareng adek. Karena ibu saya udah kecapekan abis ngider, jadi kami bertiga aja yang pergi. Sedangkan adek saya satunya udah balik ke Bandung. Biaya makan belum termasuk belanja kue-kue seperti sifon cake, roti sobek aneka rasa, donat, dan buah-buahan. Jadi pertanyaannya adalah, apakah semuanya abis? Iya, abis. Abis disuguhin ke tamu yang dateng beruntun ke rumah dan dimakan juga sama keluarga.
A photo posted by Ila Rizky (@ilarizky) on


7.       Belanja buku
Jujur, ini yang paling bikin saya bokek dari zaman kapan tahun. Sejak dulu kalau saya beli buku pas ada duit minimal belinya 3 buku. Makanya waktu tahu harga buku makin mahal, saya udah mulai mengurangi belanja buku. Tapi bulan ini saya kepengen banget belanja buku baru inceran yang udah lama saya idamkan. Jadi uang THR masuknya sini nih. Beli komik Conan seri terbaru, Sehidup Sesurga-nya Fahd Djibran, The Architecture of Love-nya Ika Natassa, dan Sabtu Bersama Bapak-nya Adhitya Mulya. Harga buku yang melambung tinggi lumayan tertolong berkat kartu Flazz Gramedia. Wekeke. Mayan sih, diskon 10%.

Kalau ditanya, kok nggak ada baju lebaran? Hehe, saya udah punya baju baru dari dua bulan lalu. Kalau pesennya sebelum lebaran nggak akan keburu dijahit sama penjahitnya. Jadi biaya THR ke mana? Ya paling ke-7 hal itu aja. Biaya baju baru nggak masuk karena saya emang beli baju sesuai kebutuhan. Bukan karena lebaran jadi beli baju. Kalau itu sih waktu kecil. Sekarang beli baju atau bikin baju karena emang butuh. Bukan harus nunggu momen spesial. Karena setiap hari itu spesial ya. *eaa :D

Jadi, uang THR-mu dipakai buat apa aja, temans? Share dong di komentar.  :D



6 comments:

  1. Aku dah jrg dapat THR dr org. Klo dpt ya nggak byk hihihi. Udah berumur gini, yg anak2 byk. Biasanya buat beli keperluan ato disimpen aja

    ReplyDelete
  2. Dari segitu banyak pengeluaran, masih bisa beli buku.. kereeen...

    ReplyDelete
  3. THR postnya sepertinya udah pasti ya... Btw, gak ada yg ditabung?

    ReplyDelete
  4. Gagaal fokus sama makanannya tuh mba hehe. Mantep neh rinciann dari THRnya.

    ReplyDelete
  5. Samaaa, Ilaaaa. Saya juga susah menahan godaan beli buku, huhuhu

    ReplyDelete
  6. buat biaya nyadran dan buat bagiin pecingan ke keponakan *ituuuhh dompet langsung fitri
    Alhamdulillah invoie ada yang cair sebelum lebaran...

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)