Sunday, 15 May 2016

Spasi yang melahirkan persepsi baru

Spasi yang melahirkan persepsi baru

Saya udah lama baca novel 5 cm, seinget saya waktu zaman kuliah, 2008 an keknya. Udah lama banget kan ya. Hehe. Tapi baru sempet nonton filmnya di tv waktu liburan tempo hari. Film ini berkisah tentang persahabatan antara 5 orang manusia. Yang satu paling cantik sendiri, cewek soalnya. Yang empat lainnya cowok ganteng :P Saya nggak mau cerita banyak soal film ini, cuma mau bahas soal janji mereka untuk menjaga jarak satu sama lain selama 3 bulan. Jadi selama 3 bulan itu mereka berkenalan dengan orang lain, berkembang dengan hobi baru, kerjaan baru, mimpi yang harus dikejar, dll. Sampai setelah 3 bulan itu mereka baru ketemu dan yak, banyak hal yang telah berubah terutama karena mereka akhirnya bisa keluar dari comfort zone itu.

Saya inget banget rasanya ketika sahabatan dengan seseorang sampai 6 tahun lamanya. Yang kami lakukan untuk menjaga kedekatan satu sama lain adalah makan-makan. Okay, ini hal biasa ya. Hanya sekadar curhatan masalah perasaan dan semacamnya, sesuatu yang sebenarnya remeh temeh banget sambil makan siang atau jalan-jalan cari cemilan. Teman ngobrol paling asyik, sampai akhirnya saya pindah ke luar kota dan kami nggak pernah komunikasi lagi.

Selang berapa tahun baru komunikasi lagi itu pun dengan rasa yang udah beda aja dibanding dulu. Dulu kemana-mana pergi bareng, tapi sekarang nggak. Dulu curhatan kemana-mana apa aja diceritain. Saya ngerasa ada yang berubah. Bukan hanya soal perasaan nyaman itu, tapi juga persepsi yang menjadi berbeda tentangnya. Ada persepsi baru tentang teman saya itu yang dulu sama sekali nggak bisa saya lihat ketika saya duduk diam di sampingnya. Ketika saya jadi orang terdekatnya.

Dulu saya ngerasa semua pencapaian yang dia dapatkan adalah anugerah tanpa kerja keras yang terlalu berlebihan. Saya hanya tahu dia sering cerita soal gimana capeknya ngurus semuanya di kampus, bolak-balik yang bikin kami kadang curhat hanya kalau ada waktu aja. Dulu saya mikirnya ah ya, dia sibuk. Dan sibuknya dia itu saya kira nggak ada gunanya. Maksudnya, ya sibuk aja, apa yang harus dikerjakan, apa yang harus diselesaikan dia selesaikan.

Sampai akhirnya saya tahu, oh iya, baru kelihatan hasilnya sekarang. Persepsi baru yang melahirkan sesuatu yang berbeda. Ternyata bekerja keras seperti yang dia lakukan bukanlah hal yang mudah, yang pasti bikin badan pegel, capek dan pengin nyerah. Dan selama ini saya hanya tahu yang ada di permukaan aja, tanpa pernah nanya, buat apa semua itu dilakukan.

Biasanya, persepsi baru itu baru muncul setelah diskusi atau terpisah sekian waktu lamanya. Bahwa ada pandangan-pandangannya yang membawa hidupnya jadi lebih berbeda dibanding saya. Itu yang tidak bisa saya lihat ketika ada di dekatnya. Memang kadang orang baru bisa menilai sesuatu dengan sudut pandang berbeda ketika melihat dari jauh. Dan kalau didekati lagi, bakalan kelihatan biasa aja, nggak ada yang istimewa. Ah, dasar manusia.






#curcolrandom


5 comments:

  1. Dan ketemu org2 baru jd punya pemikiran baru jg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups, circlenya udah beda, jiah. Jadi kadang ngobrol pun udah agak ga nyambung, entahlah

      Delete
  2. kadang sama sahabat lama yg dulu bisa cerita apa aja juga seperti ada sekat setelah lama gak ketemu atau gak komunikasi ya mbak... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ca. Musti sering2 curhatan lagi kayak dulu biar ga ada rasa aneh seperti itu :D

      Delete
  3. Saya sempet juga nonton film itu mbak, ... berhubungan saya sudah tuwir hehe jadi it brings back a lot of memory hehe ... tp memang kadang membuat jarak itu membantu kita reconnect ya walau denga level yang berbeda-beda ... sukses terus dengan blog nya ya mbak :) mesti belajar banyak nih saya ... :)

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)