Monday, 4 April 2016

Jenuh Ngeblog? Bikin Kegiatan Seru ala Diri Sendiri, Yuk!

“Mbak Yanti masih kirim-kirim resensi ke Korjak?”
“Belum ada lagi, mbak. Dah lama ga kirim ke sana setelah beberapa kali ga nembus.”

Itu pertanyaan yang saya lontarkan beberapa hari yang lalu pada mba Hairi Yanti, blogger, penulis cerpen dan resensi. Saya sempat mengalami ngedrop semangat meresensi seperti mba Yanti. Bedanya mba Yanti masih suka nulis cerpen. Saya? Boro-boro deh. :D


Saya lebih suka nulis curhat di blog personal dan lupa untuk menulis resensi buku di blog buku. Dulu ketika ingin membunuh rasa bosan, saya berkali-kali meyakinkan diri bahwa suatu saat blog resensi akan bermanfaat. Sekarang, saya mengalami sendiri bahwa blog itu memang berguna di masa kini. Pernah ada beberapa orang yang secara personal mengirim pesan ke email saya untuk menanyakan tentang buku yang saya review. Senang? Tentu. Saya masih suka baca, tapi kehilangan passion menulis resensi di blog buku. Padahal kemarin ada anak remaja yang nanya ke saya soal novel yang dia baca. Karena saya bosan, saya tanya ke mba Yanti gimana solusinya dan yeps... saya dapet info keren karena mba Yanti kasih info tentang Ijak.

Ijak ini aplikasi dari  perpus Jakarta, lumayan deh ya bisa sekadar melepaskan perasaan bosan saya sejenak. Saya kirim info itu ke Evelyn, remaja yang kemarin menghubungi saya dan dia bilang makasih. How amazing! Rasanya ucapan terima kasih semacam itulah obat yang cukup manjur untuk melunturkan hobi bikin blog lumutan. Haha. Setidaknya udah ada niat buat nulis lagi walo entah kapan realisasinya. *lho :p

Pernah juga suatu hari ada teman yang nanya, “Mba, kalo mba Ila udah nikah jangan lupain blognya ya.” Ups, sampai sekarang pun saya masih belum nikah dan sempet ngrasain hiatus itu seperti apa, walau nggak lama. Seringnya ada hal-hal aneh yang berhubungan dengan blog seperti tahu-tahu ada panggilan di telepon untuk mengerjakan job di blog. Padahal di titik itulah sebenarnya saya sudah nggak ada niatan buat update blog. Wekeke. Seriusan deh suka heran dengan hidup yang Allah kasih. Di saat saya bertanya-tanya buat apa sih saya nulis lagi, eh ya ndilalah-nya saya masih diminta untuk menulis yang memang saya sukai. Dan saya dibayar untuk itu. Kan ya nggak ada masalah juga toh. :p Seketika menjadi lebih semangat meski harus dipaksa lebih dulu. Haha.

Ada lagi kejadian seru yang saya pakai untuk menghalau jenuh saat ngeblog. Apa aja?

1.       Kopdar
Kopdar dengan teman ngeblog sekadar nanya dan curhat dari A sampai Z. Dari cerita sehari-hari sampai bahasan urusan dunia blogger. Kalau kopdar lebih enak yang jumlahnya sedikit dan mendadak ngadainnya. Haha. Karena saya tahu sensasi mendadak itu lebih asyik sih, nggak ada beban harus nyamain jadwal karena ya yang penting ketemuan aja, nggak perlu yang serius gimana gitu. :p
2.       Makan-makan
Yeps, saya suka makan-makan. Kalau lagi jenuh dengan blog, saya sejenak menjauh dari hiruk-pikuk dunia blog dengan segala macamnya. Tidak menyentuh dasbor kecuali hanya mengecek seperlunya saja. Trus makan bareng saudara ke tempat makan baru. Fyi, di Tegal lagi banyak tempat makan ngehits yang baru dibangun. Instagramable banget lho, kakak. Jadi ya enakan aja sih. Hunting makanan sekalian nyari bahan tulisan. Saya update suka-suka, kalo pas moodnya udah ngumpul. Yang penting dipost aja dulu di ig. Sekadar buat arsip misalnya harga makanannya berapa. Siapa tahu aja saya lupa, maklum faktor U. Wekeke. :p
3.       Ikut Kelas Toefl
Mencoba hal baru itu seru. Keluar dari kerumunan orang-orang dalam lingkaran pertemanan yang sama, ketemu dengan orang baru. Ya, saya merasa teman-teman di kelas Toefl yang diadakan pak Budi ini bikin nyaman karena penuh motivasi. Jadi buat saya yang lagi jenuh dengan ngeblog semacam nemu oase. Saya upgrade lagi apa sih impian yang belum tercapai dan saya ingin menikmati prosesnya karena beneran enakan banget rasanya bisa santai tapi tetep disiplin dengan waktu belajar yang lebih fleksibel. Ketemunya juga dengan teman baru yang belum saya kenal. Jadi, saatnya untuk menjaring relasi baru. :D
4.       Main sama anak-anak
Anak-anak itu istimewa. Mereka punya aura yang berbeda dengan orang dewasa yang udah kebanyakan pikiran tentang masa depan. Hehe. Jadi ngumpul bareng mereka dan becanda sesering mungkin setiap harinya itu obat bagi hati yang sedang gegalauan karena jenuh. Cara mereka senyum dan ketawa itu beda dengan orang dewasa. Terima kasih ya. Orang dewasa seperti saya berhutang kebahagiaan dari senyum kalian. ^_^
5.       Merencanakan Liburan
Tadi baca postingan teh Evi Sri Rezeki bahwa kita perlu sejenak menjauh dari kehidupan yang biasanya untuk pergi berlibur. Menghilang dan menemukan diri sendiri. Dan saya seneng banget waktu adek saya nawarin liburan ke Malang di bulan ini. Uwuwuw, rasanya seperti dicharge lagi semangatnya yang sempet turun karena satu dan lain hal. Sempet sakit juga sih kemarin abis dari Semarang tepar berapa hari. Tapi hawa liburan emang paling nyenengin menurut saya, bikin lebih rileks dan bahkan ngumpulin info tentang tempat tempat yang akan dikunjungi, bikin itinerary, diskusi, nentuin budget, beli tiket dan pesen hotel pun punya sensasi yang beda aja. Rasanya seneng karena bakalan mencoret satu lagi wishlist yang sempet dibikin waktu SMP. Ah, emang ya, impian itu kalo ditulisin bakalan tercapai. Kalau belum next time insya Allah bakalan dikasih sama Allah kok. Asal ga putus berdoa aja. ^^v

Jadi, apa aja yang bisa bikin kamu semangat ngeblog lagi? Share dong di komentar. ;)




20 comments:

  1. Sebagian dari tipsnya mb Ila sering juga aku lakuin..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyiik, semoga ngeblog jadi makin semangat ya, mba Ika. Semoga bisa kopdar lagi lain waktu sama mba Ika sambil curhat. hehe

      Delete
  2. Sebagian sama, Mbak. Kecuali tes toefl itu kali ya. Bisa bikin sy tambah pusing. Hehehe... Tapi yg pasti sy beneran butuh piknik jugaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. yang toefl sekadar nyari suasana baru aja, mba.
      Ayo piknik juga, mba Yanti. Enak piknik nggak mikirin tulisan. *lho hehe :D Tapi asyik sih, buat refreshing. Hanya harus kekep dompet lebih kenceng biar tetep on budget. wekkeke :D

      Delete
  3. Liburan emang menyenangkan. Nggak perlu jauh-jauh deh ya. Hihi. Yang penting bisa menyalurkan bakar narsis *eh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Bener banget, mba Tarie. Yang penting eksis XD

      Delete
  4. Bacaaa bukuuu, mbaaaa
    Kayaknya aku kalo ikut kursus toefl bakalan makin pusyiiing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku baca-baca buku di IJak, mba Rach. :D
      Kalo kelas Toefl lumayan nyante, jadi enak. Pusing sih, dikit. :D

      Delete
  5. Piknik ke hutan? Ayoooo cobaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku diajakin ke hutan di Jepara sama kamu ya, Jiah. Kapan nih? :D

      Delete
  6. Saya juga lagi males ngeblog, Mba..
    Utk memulainya kdg beraaat bgt ya.

    Wooo tinggal di tegal, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di Tegal, mba Pipit. :D
      Mulai lagi aja, dengan nulis yang ringan-ringan sambil bewe, hehe

      Delete
  7. Kopdar paling asyik untuk mengatasi kejenuhan
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Pakdhe. Ketemu dengan sahabat bikin makin semangat. ^^

      Delete
  8. Oh iyaaa, kelas Toefl! Ide bagussss mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa pakai cara lain juga, Gia. Tergantung kebutuhan, hehe :D

      Delete
  9. aku juga waktu itu pernah lamaaa banget ga ngeblog gegara tugas kampus heu.. tapi abis itu ya jadi lumayan semangat ngeblognya..
    jadi mungkin harus cari suasana yg bener2 baru ya mba..
    kalo ngerjain tugas kan nulisnya lebih gimanaaa gitu, jadi pas balik ngeblog, eh ternyata kerasa jauh asik ngeblog hey..
    mba les toefl di mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mba desi. Nyari yang bener-bener bikin pikiran jadi segar. Kalo aku ikut kelas toefl di grup fb secara online, mba. Di sekolah toefl. Makanya aku bilang lebih nyantai. :D

      Delete
  10. yang nomor 3.. belajar toefl... aku pingin banget juga... kayaknya seru. Katanya kalo belajar hal baru bisa mencegak kepikunan. aku kan dah 46 tahun nih

    ReplyDelete
  11. Makasih kak Kiky, tipsnya cukup menarik. Tapi kalau saya rasa test toefl itu terlalu berat, mending baca buku aja. Hehehehe

    ReplyDelete

Silahkan tinggalkan komentar. Terimakasih sudah berkunjung.
Mohon komen pakai url blog, bukan link postingan. Komen dengan menggunakan link postingan akan saya hapus karena jadi broken link. :)